Monday, December 22, 2008

Baju Pengantin Mak Andam Bab 16

Alunan irama Umbrella dari Nokia 6500 Slide bergema lagi. Aleeya hanya merenung sahaja telefon bimbit yang sudah menjerit minta segera di angkat. Ini sudah masuk kali ke tiga telefon bimbitnya itu menjerit. Kenapalah orang yang menelefonnya saat ini tidak faham bahasa. Jika tiada orang yang sudi menjawab panggilannya, buat-buatlah sedar diri. Ini lagi dicuba. Dan cuba. Dan cuba. Tak terasa cram ker anak jari mendail nombor yang sama itu. Sejak bila Azizul jadi macam ini, Aleeya tidak faham. Sejak bila Azizul mula meroyan dengan Aleeya balik. Aleeya tidak faham. Memang banyak perkara yang Aleeya tidak faham pada lelaki itu kini.
Terasa ringan sahaja tangan ini ingin mencampak telefon yang sedang menjerit ke luar tingkap. Biar pecah berderai. Biar terus bisu tak boleh bersuara lagi. Tapi, nasib baik dapat di kawal dari buat kerja gila itu. Rasa macam tadi aku terlupa yang aku beli telefon ini pakai duit dan bukan pakai daun pokok mempelam yang abah tanam dihadapan pintu pagar rumah. Yang boleh dipetik bila-bila masa sahaja. Macam sudah kaya sangat, bila terasa hangin habis semua benda mahu dijahanamkan. Takkan sebab dia, aku perlu menjahanamkan harta bendaku sendiri. Telefon bimbitnya menjadi senyap. Beberapa saat kemudian, dia menjerit kembali. Aleeya mengambil telefon yang terletak di atas meja belajar. Di timbang-timbang telefon bimbit di tangan. Dahinya sudah berkerut seribu. Di dalam kepala Aleeya pula mula menimbang-menimbang sama ada dia perlu menjawab panggilan itu atau dibiarkan sahaja seperti selalu. “Nak jawab. Tak jawab. Nak jawab. Tak jawab.” Katanya seakan dengar atau tidak. Aleeya mengeluh perlahan. Teringat pula pada panggilan Nana malam kelmarin. Nana kata, aku punya pilihan sama ada mahu menjawab panggilan itu atau biarkan sahaja. Tapi, Nana pun ada kata jugak, seboleh-bolehnya fikir-fikirkanlah tentang dirinya dan Syah. Apa aku nak buat ni? Akhirnya butang answer ditekan juga setelah lama berfikir.
“Assalamualaikum, Aleeya.” Jelas dipendengaran suara orang di sebelah sana.
Terasa lemah segala sendi apabila mendengar suara orang di sana. Kenapa tiba-tiba jantung berdegup laju? Sungguh aku tidak faham. Rindukah aku pada dia? “ Tak. Jangan nak buat gila Nurul Aleeya. Yang sudah itu. Sudahlah.” Hati Aleeya berperi. Aleeya menarik nafas dalam-dalam. Cuba mengumpul segala kudrat untuk berdepan dengan semua ini. Bertahan Aleeya!!.. Bertahan. Chayok!!.. Chayok!!
“Waalaikummusalam.” Jawab Aleeya sepatah.
“Leeya….”
“Aku tak nak kau kacau Nana lagi. Enough. Its over. Kita dah tak ada apa-apa lagi. Aku pun tak nak kau kacau aku lagi.” Pantas Aleeya memotong. Malas Aleeya ingin memanjang-manjangkan perbualannya dengan Azizul dengan mukadimah yang panjang berjela. Biar straight to the point. Tak ada masa nak berbasa basi, guna ayat berbunga-bunga lagi. Mendengar suara Azizul itu sahaja, sudah cukup buat dia terasa tersiksa kerana sakit hatinya pada lelaki itu datang kembali.
“Tapi Leeya, takkan tak ada peluang untuk saya lagi.” Kata Azizul seakan sedang merayu pada Aleeya.
Aleeya memejamkan mata rapat-rapat. Dicuba sedaya upaya untuk bersikap tenang. Memanglah dia mudah lemah pada rayuan orang. Tidak kira siapa. “Peluang apa?” Aleeya cuba bertanya, namun dia bukanlah budak bodoh yang tak tau apa yang Azizul maksudkan.
“Leeya saya sayang awak. Saya rindu pada awak.” Kata Azizul lagi.
Aleeya mendengus geram. Terasa bagai hatinya sedang terbakar dengan kata-kata Azizul itu tadi. Kalau rumah terbakar bolehlah dipanggil bomba. Bomba datang berlumba-lumba. Tapi kalau hati yang terbakar nak padam pakai apa. Lelaki memang pandai berkata-kata. Dasar lelaki, memang pandai membuat projek pertanian menanam tebu dipinggir bibir secara besar-besaran. “Sayang? Rindu?” Aleeya bersuara sinis. “Berani kau kata kau sayang aku. Kau rindu aku, sedangkan kau dah ada isteri.” Sambung Aleeya lagi. Ternyata. Dia sudah mula bersuara kasar. Rasa sabar di dalam hati juga nampaknya sudah semakin menipis. Biadap sungguh lelaki itu mengatakan sayang dan rindunya pada aku. Tidak cukupkah punya isteri seorang di rumah? Aleeya tidak tau mengapa tidak semena-mena dia rasa begitu menjengkelkan apabila Azizul berkata sedemikian atau adakah Aleeya sengaja bersikap sebegitu kerana takut dia akan jatuh lemah kerana Azizul.
“Leeya, awak tak faham.” Balas Azizul.
“Memang aku tak faham. Aku tak faham dengan kau.” Aleeya bersuara keras. Lantas panggilan tadi segera diputuskan. Biarlah. Lagi lama aku melayan Azizul itu, boleh jadi biul kepala aku. Sudahlah aku ini kadang-kadang bersifat gila-gila mereng. Nanti tak pasal-pasal terpaksa mendaftar diri di Tanjung Rambutan pula. Aleeya meraup muka dengan telapak tangan. Rambut yang panjang separas bahu itu di ikat tinggi seperti perempuan baru lepas bersalin. Agak serabut Aleeya malam ini. Kusut masai. Kenapalah aku macam ni? Susah sangat ker nak kawal perasaan sendiri? Susah sangat ker? Kenapalah bila tiba bab hati dan perasaan ini aku jadi macam orang bodoh tak tau apa-apa? Bertubi-tubi soalan diajukan untuk diri sendiri. Air mata yang sudah sedia mengalir itu di lap dengan tisu. Ini lagi satu hal. Sejak putus dengan Azizul, mudah sahaja air mata ini mengalir tatkala ada berita yang diterima mengenai lelaki itu dan malam ini dapat mendengar secara langsung suara Azizul terasa seperti luka lama berdarah kembali. Kalau luka di jari boleh di sapu dengan ubat gamat Langkawi, ini luka dihati.
Aleeya melepaskan keluhan lemah. Aku memang memerlukan seseorang sekarang ini untuk sesi luahan hati. Tapi pada siapa? Jam di meja belajar dipandang sekilas. Mahu dua lori kontena tambah satu bas express aku kena maki sebab menganggu privasi orang di malam hari. Dah pukul satu setengah pagi, mana ada orang yang matanya masih tercelik. Aida, Iwa dan Anis semua sudah masuk tidur. Saja tempah tiket nak kena marahlah kalau aku berani kejutkan mereka dari tidur tapi, tak mungkin mereka akan marah jika aku mengejutkan mereka bertiga jika aku ditimpa masalah sebegini. Lainlah kalau aku kejutkan mereka semata-mata minta temankan aku tengok cerita hantu Mak Lampir macam dua minggu lepas. Aida macam nak kurung aku dalam jamban sebab kacau dia tidur semata-mata sebab Si Hantu Mak Lampir itu. Aku nak buat macam mana. Dah aku takut tengok seorang diri. Tapi sekarang aku betul-betul perlukan seseorang. Zain!!. Terlintas satu nama di dalam kepala. Aleeya mengukir senyuman kelat. Pasti Zain tidak tidur lagi di waktu ini. Bukankah dia pekerja contoh yang rajin bekerja sehingga lewat malam.
Segera nombor lelaki itu dicari di dalam direktori telefon bimbit. Kalau Zain berani marah aku sebab telefon dia malam-malam buta macam ni, aku akan boikot taknak kawan dengan dia lagi.
“Hello.” Zain bersuara.
Aleeya urut dada mendengar suara Zain yang masih cergas itu. Nasib mamat yang seorang ini belum tidur lagi. “Hello. Kau tengah buat apa?” Aleeya sekadar bertanya. Mukadimah awal sebelum meneruskan bicara. Takkan nak terus bagi Zain dengar segala macam masalah yang datang melanda.
Zain tersenyum sendiri. Mimpi apa pulak Aleeya malam ini. Menelefon aku pada waktu begini. Memang di luar pemikiranlah kalau Aleeya buat macam ini. Tak pernah terfikir pun. Selalunya jika aku menelefon dalam-dalam waktu sebegini, pasti panggilan itu dibiarkan sahaja. Paling tidak pun terdengar suara operator tidak terlatih itu menjawab panggilan bagi pihak Aleeya. Tapi kali ini, memang Aleeya yang telefon. “Aku tengah siapkan plan bangunan rumah kedai ni.” Jawab Zain.
“Ermmm..” Aleeya terdiam sebentar. Terasa malu pulak jika ingin menceritakan masalah ini kepada Zain.
“Kenapa kau telefon aku malam-malam ni?” Zain bertanya apabila Aleeya hanya membisu.
“Zain jom pergi mapley.”
“Hah!!” Zain terkejut. Jam dinding dipandang. Hushh!!.. Biar betul ni. Dah pukul dua pagi ajak aku keluar. “Rezeki namanya ni.” Hatinya berkata sendiri. “Tak ada maknanya rezeki. Dah pukul dua pagi lagi mahu keluar dengan anak dara orang ker?” sebelah hatinya pula berkata. Zain hanya tersenyum sendiri. Entah apalah yang aku fikirkan ini. “Leeya, kau tahu tak sekarang dah pukul berapa?” Soal Zain.
“Pukul dua.” Aleeya menjawab tenang.
“Dua petang atau dua pagi?” Zain bertanya lagi.
“Dua pagi.”
Zain mula mengerut dahi. Apa yang tidak kena pada Aleeya ini. Nak kata Aleeya sedang mengingau menelefon aku tak mungkin. Semua soalan yang ditanya tadi dijawab dengan tepat sekali. Sepuluh markah untuk Aleeya bagi dua jawapan yang betul. Pasti ada sesuatu. “Kau ada masalah ker?” Zain cuba meneka.
“Tak apalah kalau kau tak nak keluar. Okey. Sorry ganggu.” Aleeya terus mematikan talian. Bodohnya aku menelefon Zain di waktu ini untuk mengajak minum teh tarik di mapley. Gila pun iya jugak. Pukul dua pagi nak melepak dekat mapley. Sungguh tak senonoh punya perangai.
Telefon bimbit yang masih ditangan berbunyi. Segera panggilan itu disambut.
“Nak apa?” Aleeya bersuara sedikit keras.
Zain geleng kepala. Ni apahal tiba-tiba merajuk manja pulak ni. “Leeya bukan aku tak nak keluar dengan kau. Tapi sekarang dah pukul dua pagi. Agak-agaklah sikit. Kau tu perempuan. Buatnya terserempak dengan pocong tengah jalan nanti macam mana?” Tutur Zain lembut.
Aleeya mendengus geram. Apahal pulak cerita pocong dibangkitkan di waktu sebegini. Naik tegak bulu roma. “Yer lah. Aku tau.”
“Apa masalahnya? Ceritalah. Tak semestinya kalau nak bukak cerita hanya dekat mapley ajer. Kat telefon pun boleh.” Tutur Zain lagi. Memang pasti. Aleeya itu sedang bermasalah. Jika tidak, takkan rancangan gila boleh keluar dari mulut dia.
Aleeya jadi malu sendiri. Tidak pernah sekalipun dia membuka cerita mengenai masalah yang sedang dihadapi, Zain terlebih dahulu dapat menghidu. Sejak bila Zain jadi Nujum Pak Belalang. “Masalah apa?” Aleeya pura-pura bertanya.
“Kau punya masalah. Manalah aku tau. Bukan kau berumah bertangga dengan aku sekali.”
Zain kalau sekarang ada depan muka aku, dah lama aku sekeh. Sejak bila jadi kerek macam ni. Ngee…
“Leeya, kau ni nak cerita masalah kau ker tak ni. Atau kau dah nak tidur. Cepatlah.” Zain berkata seakan mendesak. Jika ingin diceritakan masalah yang melanda di dalam hati. Silakan. Aku sedia mendengarnya. Mana tahu aku dapat tolong. Tapi kalau dah diam seribu bahasa begini, apa yang dapat aku tolong.
“Tak apalah Zain. Malaslah aku kacau kau sekarang ni. Lagipun kau tengah buat kerja kau. Esok-esoklah aku cerita pasal masalah aku tu.” Kata Aleeya. Malas ingin menyesakkan kepala Zain dengan masalah yang tidak pernah nak selesai ini.
Zain melepaskan keluhan lemah. “Macam tu pulak.”
“Esoklah ek. Sorry lah kacau kau.”
“Apaperlah. Esok aku ambil kau di pejabat. Kita keluar makan. Lepas tu kau cerita dengan aku dari A sampai Z apa yang dah jadi sebenarnya.” Cadang Zain.
“Kereta aku macam mana?” Aleeya menyoal. Rasa macam tak selesa pulak jika perlu keluar dengan menaiki kereta Zain.
“Mengada-ngadalah kau ni. Macamlah patah kaki tu kalau naik bas.” Balas Zain. Bibirnya mencebik. Macam tuan puteri pulak Cik Aleeya ini.
Aleeya mendengus geram. Aku tengah bermasalah sekarang ni, sengaja dia nak menambahkan lagi masalah. Zain ini memang teringin agaknya makan selipar Jepun cicah dengan sos tomato. Sesedap Choclate Indulgence sahaja dia mengata aku mengada-ngada. “Ni apa hal cakap ikut sedap mulut ajer ni?”
Zain sudah mula ketawa. Pasti Aleeya tengah bengkek dengan aku sekarang ini. Dapat dibayangkan hidung Aleeya sudah kembang kincup menahan geram. Geram tahap gaban Satria Perkasa Hitam dengan aku. “Terasa ker?” Zain buat-buat tanya dengan ketawa masih bersisa.
“Tak ada sebab nak terasa dengan kau. Jumpa esoklah. Lepas Maghrib. Tak ada maknanya nak keluar lepas office hour.” Balas Aleeya.
“Okeylah. Aku ambil kau di rumah.”
“Errmm…”
“Tak payah nak bagi banyak alasan. Aku ambil kau esok. Titik.” Zain memberi titah perintah harap ada orang yang sudi menurut perintah.
“Okeylah.” Jawab Aleeya sepatah. Sudah malas rasanya ingin bertegang urat pasal sebab ambil mengambil, hantar menghantar ni. “Aku nak tidurlah. Good night. Assalamualaikum.” Sambung Aleeya lagi. Talian dimatikan sebelum Zain sempat menjawab salam.
Seperti kebiasaannya sebelum tidur, pasti novel di tepi tilam dicapai dan dibaca barang satu dua bab. Waktu-waktu sebelum tidur inilah Aleeya punya masa untuk membaca novel. Jadi tidak hairanlah kalau sebuah novel memakan masa sehingga dua bulan baru dapat dihabiskan. Nasib-nasib juga Aleeya bukan jenis melekat satu hari suntuk mengadap novel. Kalau tidak, pasti satu kerja tidak akan menjadi. Buku-buku ilmiah yang patut kena studi di letak ke tepi. Telefon bimbit ditepi bantal berbunyi. Ada mesej masuk. Kalau dah dapat SMS penutup untuk hari ini tentu datangnya dari Ustaz Zain. Bangun awal. Jangan lupa solat Subuh. Seperti sudah dihafal SMS terakhir yang diterima dari lelaki itu setiap hari. Barangkali Zain sudah menyimpan SMS ini sebagai draf. Dan setiap hari perlu ditekan butang send sahaja. Dan aku pun terima. Dan aku pun terasa bermotivasi untuk bangun awal dan menunaikan solat subuh. Dan .. Banyaknya dan dalam ayat aku ini. Tanpa sedar Aleeya tersenyum sendiri. Kalaulah aku tidak pernah berjanji dengan Encik Izzat jiran di hadapan rumah ini untuk menjadi matchmaker antara dia dan Iwa, pasti awal-awal lagi akan aku perkenalkan Mohd Zain Ibrahim dengan Iwa. Encik Izzat itu baik. Zain baik jugak. Tak apalah. Yang mana dahulu, didahulukan. Lagipun Encik Izzat itu yang beria-ia benar menyukai Iwa. Apalah salahnya aku jadi tukang urus untuk mereka berdua. Zain simpan dahulu. Mana tau jika ada teman yang masih single, boleh aku rekemenkan. “Mengapa tidak disimpan sahaja Zain yang baik itu di dalam hati kau Aleeya.” Suara hatinya berkata. Aleeya terus menarik selimut. Malas untuk berfikir apa-apa sekarang ini. Masalah dengan Azizul tadi pun masih belum selesai. Jangan cuba ingin menambah masalah dengan berfikir yang bukan-bukan. Sudah aku perjelaskan di hati ini, bahawa Zain itu adalah seorang teman. Barangkali teman sejati. Yang boleh berkongsi suka dan duka dalam hidup ini. Titik. Jangan minta aku berfikir soal perasaan dengan lelaki itu. Aku takut. Cukup sekali dengan Azizul dahulu.

3 comments:

wosamurai said...

sambung lagi...
huhuhuh...
xsabar nk tau reaksi zain...

nana_yoong said...

manyak222..best...nant sambung lag byk2 mcm ni ye..heheheh

Nafisya said...

best².. camne tetibe aleeya bleh tergerak ati nak citer kat zain plak neh? isk²..