Tuesday, December 23, 2008

Baju Pengantin Mak Andam Bab 17

Zain sekadar memandang Aleeya yang duduk disebelah. Dapat dilihat gadis itu berwajah sugul seperti sedang berhadapan dengan masalah yang besar. Dari mula masuk ke dalam kereta, Aleeya hanya mendiamkan diri. Pandangannya hanya ditalakan ke arah luar cermin tingkap. Stereng kereta dipusingkan membelok ke arah kiri. Kini, kereta telah pun masuk ke tempat letak kereta Alamanda, Putrajaya. Kalau Aleeya yang buat rancangan pasti pusing-pusing balik tetap dalam Putrajaya. Macam manalah minda mahu berkembang kalau hanya di satu tempat itu sahaja yang dia tahu. Dari rumah tadi Zain sudah terbayangkan ingin mengajak Aleeya makan di Warung William. Sesekali pekena Western Food di William pun best jugak. Nasi goring ketam yang sememangnya lazat itu pun sudah lama dia tidak rasa. Baru ingin dicadangkan kepada Aleeya tentang aturcara malam ini, terlebih dahulu gadis itu telah memberikan buah cadangannya. Alamanda sudah. Esok kerja. Masih terngiang suara Aleeya di dalam telefon tadi. Itulah Aleeya. Agak-agaknya, selain jalan balik ke Ipoh, dia hanya tahu jalan ker UKM, Bangi, Alamanda dan mapley Pricint 9 sahaja. Orang Melayu kata macam katak bawah tempurung. Kalau guna bahasa lain, Aleeya ini sudah seperti ‘Frog Underground’. Setelah kereta di parkir, mereka keluar dan jalan beriringan. Aleeya masih macam tadi. Diam seribu bahasa. Tiada lagi mulut pot-pet-pot-pet seperti kebiasaanya. Parah kawan aku yang seorang ini. Apa sudah jadi. Kalau macam ini gayanya, bukan setakat nak bergurau, nak tegur pun aku tak berani. Silap hari bulan, aku dijadikan tempat melepaskan rasa marah dan tak puas hati dia.
“Zain, kita makan pizza.” Ujar Aleeya perlahan.
Zain tersenyum. Akhirnya bersuara jugak Aleeya ini walaupun tidak seperti kebiasaannya. Perlahan dan lemah. Zain mengangguk. Jadi Italian lah aku malam ni. Walaupun tak berapa gemar dengan pizza tapi diikutkan juga selera gadis itu. Pantas Zain mengekor Aleeya dari belakang apabila gadis itu sudah jauh ke hadapan meninggalkan dirinya. Dilihat Aleeya menuju ke kaunter Take Away. Ah sudah.. Agenda apa pulak yang bakal berlaku seterusnya ini. Kenapa mesti dibawa balik. Bukankah pizza paling sedap, paling nikmat jika di makan panas-panas di dalam restoran yang dingin seperti ini. Apa Aleeya mahu buat?
“Taknak makan kat sini ker?” Zain menyoal perlahan tatkala Aleeya sudah mula menyelak-nyelak kad menu dihadapannya. Pekerja Pizza Hut di hadapan mereka hanya menjadi pemerhati.
Aleeya menggeleng perlahan. Kemudian dia beralih kea rah pelayan yang telah bersiap sedia untuk mengambil pesanan. “Hawwaiian Chicken. Large.” Setelah selesai memberi pesanan Aleeya terus berlalu. Duduk di kerusi yang disediakan sementara menunggu pesanan tadi siap. Zain disebelah sedikit pun tidak dihiraukan.
Zain geleng kepala melihat tingkah laku Aleeya ini. Nak jemput aku makan kat rumah dia ker ni. “Kita nak makan kat mana ni?” Zain bertanya lagi.
“Pergi beli air Zain.” Arah Aleeya tanpa menjawab soalan Zain tadi.
“Ececeehh.. Dah jadi ma’am besar pulak dia ni. Mengarah-arahkan orang tak tentu pasal.” Rungut Zain di dalam hati, tetapi diturutkan jugak arahan ma’am besar itu tadi. Pertama kali terasa boring keluar dengan Aleeya. Macam nak balik tidur ajer rasanya.
Zain datang menghampiri Aleeya dengan dua tin Pepsi di tangan. Aleeya yang sudah bersiap sedia dengan pizza kotak besar ditangan terus menyaingi Zain. Mereka berjalan menuju ke tempat parkir kereta.
“Kita nak makan kat mana?” Sekali lagi Zain bertanya. Dah masuk dalam kereta, jika dia tak bagi tahu jugak kat mana dia nak makan, aku bawak balik rumah aku. Sebab dah tak tau mana tempat nak tuju sekarang ini. Jam pada dashboard kereta dipandang. Baru pukul lapan suku.
“Tepi jambatan.” Aleeya menjawab bersahaja.
Zain mengerut dahi seribu. “Boleh lagi ker?” Zain bertanya. Apa yang dia tahu,apabila hari sudah menginjak ke malam hari adalah menjadi satu kesalahan untuk duduk di wasan jambatan berdekatan dengan Masjid Putra walaupun suasana di malam hari di situ amat-amat cantik bertemankan cahaya lampu yang gilang gemilang. Kalau teringin nak kena halau dengan polis peronda bolehlah cuba.
“Bolehlah. Baru pukul berapa ni. Kalau kita datang pukul sepuluh, yerlah kena halau.” Balas Aleeya. “Apa tunggu lagi. Jomlah cepat.” Sambungnya lagi.
Seperti orang dipukau, Zain terus menghidupkan enjin kereta. Pedal minyak ditekan. Kereta dipandu menuju ke tempat yang telah ditetapkan oleh ma’am besar yang duduk disebelah.
Aleeya dan Zain melabuhkan punggung di atas tembok jalan raya. Zain memerhati keadaan disekeliling. Masih ramai orang di sini. Kereta pun masih banyak lagi menuju ke kawasan Masjid Putra. Pasti Aleeya sudah biasa melepak di sini. Patutlah jadual bertugas polis peronda dia sudah hafal. Agak-agaknya setiap seorang anggota polis peronda yang selalu buat rondaan di sini dia kenal. Aleeya itu mesra alam orangnya. Kotak pizza dibuka. Terbit aroma Haiwaiaan Chicken menusuk ke dalam rongga hidung. Wallah!! Masa untuk makan. Aleeya terus mengambil sepotong pizza dan dimasukkan ke dalam mulut. Sempat dia membaca bismilah sebelum pizza itu masuk ke dalam mulut. Zain hanya menggelengkan kepala. Apa nak jadi dengan Aleeya ini.
Zain membuka tin Pepsi di tangan. Segera tin itu dirapatkan ke mulut dan diteguk perlahan. Terasa nyaman seketika. Lantas Aleeya dipandang sekilas. Masih macam tadi. Dengan pizza hut yang rasanya sudah dua keping di baham sambil memerhati cahaya lampu yang menerangi Putrajaya. “Apa masalah kau sebenarnya ni?” Zain cuba bertanya.
Aleeya melihat Zain dengan ekor mata. Kemudian meneguk Pepsi yang awal-awal tadi sudah dibuka. Ditarik nafas dalam-dalam sebelum membuka cerita yang dipendam sejak malam semalam. “Dia call aku semalam.” Katanya pendek.
Dia?? Siapa dia yang Aleeya maksudkan itu. Timbul tanda soal besar di dalam hati. “Siapa?” Zain kembali bertanya.
“Ex boyfriend aku.” Aleeya menjawab.
Agak tersentak jugak di hati ini ketika mendengar jawapan Aleeya tadi. Aleeya punya ex boyfriend. Kenapa tidak pernah sekalipun dia bercerita kepada aku mengenai ex boyfriendnya itu. Aleeya punya hak untuk menceritakannya atau tidak. Siapa aku? Hanya kawan. Itu yang selalu Aleeya tegaskan. “Apa dia nak?” Soal Zain.
“Dia mintak aku bagi dia peluang.”
“So?”
“Kau gila? Kau nak suruh mak aku pancung kepala aku sebab pergi menggatal dengan suami orang.” Tegas tuturnya. Aleeya menggeleng laju. Nauzubillah min zalik.
Zain tersenyum. Nasib Aleeya masih punya pertimbangan akal fikiran. Masakan sanggup meruntuhkan masjid yang telah elok terbina. Tetapi dihati timbul keraguan. Masih adakah barang sedikit rasa sayang dan cinta buat lelaki yang pernah bertahta dihatinya dulu. “Kau suka dia lagi?” Zain cuba bertanya soal perasaan Aleeya kini. Sememangnya dia ingin tahu apa yang pernah terjadi dahulu. Selama dia menjalinkan hubungan persahabatan dengan Aleeya , tidak pernah sedikitpun Aleeya menceritakan mengenai kisah cintanya. Disangkakan Aleeya memang jenis yang dingin dengan lelaki disangkal ke tepi. Rupa-rupanya ada sesuatu yang pernah terjadi di dalam sejarah cinta Aleeya yang membuatkan dia takut untuk jatuh cinta sekali lagi. Itu Cuma hepotesis awal yang aku buat sendiri.
“Tak tau.” Aleeya menjawab.
“Kau sayang dia lagi?”
“Tak tau.”
“Kau cinta dia lagi?”
“Tak tau.”
Zain menghela nafas berat. Kalau macam inilah gayanya sampai bila masalah nak selesai. Semua benda dia tak tau. Perkara yang melibatkan hati dan perasaan sendiri pun dia tidak tau. Ini sudah masuk kes parah. Terasa nak sahaja aku aku korek-korek apa yang ada di dalam kepala Aleeya ini. Ada benda boleh dibuat main-main. Tapi apabila tiba perkara yang memerlukan perhatian serius, tolonglah jadi matang sikit. Takkan semua benda dalam hidup nak dibuat main-main. “Takkan perkara melibatkan hati sendiri pun tak tau jugak?” Zain bertanya. Dilembutkan tutur kata. Disaat begini jangan sesakkan lagi fikiran Aleeya.
Mata Aleeya masih lagi merenung lampu-lampu yang cantik menghiasi Putrajaya. Inilah kebiasaan yang Aleeya sering lakukan jika fikirannya kusut. Tidak kiralah kusut pasal kerja, studi ataupun ketika kekusutan perasaan datang melanda. Di sinilah tempatnya. Biasanya dia ke sini bertemankan Iwa. Aleeya juga adalah pengunjung yang selalu dihalau balik akibat melepak sehingga melebihi masa yang telah ditetapkan. Dibuat pekak telinga ini. Esok-esok dia tetap datang lagi. Dan, pasti akan dihalau lagi. Sikit pun tak terasa muka sudah tebal seinci.
“Aku keliru. Keliru dengan perasaan aku sendiri.” Akhirnya Aleeya menggumam rendah.
Zain tidak menjawab. Sekadar mata hanya merenung tepat ke arah Aleeya.
“Aku rasa kau sendiri yang buat diri kau tu keliru. Sengaja biarkan diri sendiri dibuai kenangan semalam. Kau kena ingat, dia cuma kenangan masa lalu, bagi peluang untuk diri sendiri untuk hidup bahagia. Masa depan kau, kau yang patut tentukan. Sudah terang di depan mata. Siapa dia yang sebenarnya.” Panjang lebar Encik Zain berhujah.
“Kau tak faham.”
“Kalau aku tak faham, tolong perjelaskan dengan sejelas-jelasnya pada aku sekarang. Mana sudut yang kau kata aku tak faham tu.”
“Dia tu.. ermm.. dia tu first love aku. Kau tau kan. Cinta pertama Zain. Susah nak dilupakan.”
Zain ketawa perlahan. Itu yang dikatakan aku tidak faham. Aleeya.. Aleeya.. Pada firasatnya, Aleeya yang masih tidak faham perihal diri sendiri. Masakan dia tidak mampu melawan perasaannya itu, apabila jelas diri sudah tidak bererti lagi pada lelaki itu. Kenapa perempuan semua begini? Mungkin itu lumrahnya fitrah ciptaan Tuhan yang bernama perempuan. Selagi namanya perempuan, sekeras manapun luarannya, zahir tetap selembut kapas.
Aleeya melihat Zain melalui ekor mata. Kurang asam betul. Aku tengah buat plot cerita sedih tangkap leleh, Zain boleh pulak buat aksi ketawa-control-macho macam gitu. Zain dijeling.
Ketawa Zain mati serta merta apabila menerima hadiah jelingan maut dari Aleeya. “Rileks la. Kalau yer pun jiwa tengah kacau, janganlah aku dijadikan mangsa.” Tutur Zain lembut. Seakan mahu memujuk Aleeya yang sudah jelas bengkeknya terhadap aku. “Apa kata kau buat sesuatu yang enjoy. Yang have fun. Supaya kau dapat lupakan dia.” Zain memberikan buah cadangan. Mana tahu, dengan melakukan aktiviti yang menyeronokkan, Aleeya boleh bebas dari semua masalah ini.
“Zain aku bencilah kalau terus menerus berkeadaan macam ni. Bukan aku tak pernah buat semua tu. Dah tiga tahun Zain. Tiga tahun aku terasa tersiksa dengan semua ni. Hati aku hancur. Kau tahu tak hancurnya hati aku ni sampai habuk pun tak ada.” Air mata sudah mula merembes keluar. Memanglah. Apabila tiba sahaja bab yang ada kena mengena dengan Azizul, secara automatic tanpa perlu dipaksa air mata akan mudah meleleh keluar. “Aku benci dia. Tapi aku tak tau, kenapa setiap kenangan aku dengan dia dulu sentiasa mengawal perasaan aku pada dia. Sampaikan aku sendiri tak faham sama ada aku benci, sayang atau cintakan dia lagi Zain. Yang pasti aku tak suka dengan semua ni.” Aleeya menutup muka dengan kedua belah telapak tangan. Jelas dipendengaran yang dia sekarang ini sedang menangis. Bahunya sudah terhinjut-hinjut menahan sendu.
Zain sudah hilang modal ingin berkata apa. Bukan boleh dilihat seorang perempuan menangis teresak-esak begini. Kalau kanak-kanak Rebina bolehlah di pujuk pakai gula-gula ataupun belon. Tapi ini bukan tahap kanak-kanak bawah umur. Umur sudah mahu menginjak dua puluh tiga tahun, boleh jalan lagikah umpan gula-gula dengan belon itu? Segera Zain menuju ke kereta. Dikeluarkan sekotak tisu dari dalam kereta. Kotak tisu itu dihulurkan kepada Aleeya.
Aleeya menyambut huluran kotak tisu itu dari tangan Zain. Air mata dikesat perlahan. Ditariknya lagi tisu dari kotak, kemudian dikesat air yang keluar dari hidung. Terasa berhingus pula. Ditariknya lagi tisu, ditekup ke hidung dan Aleeya melepaskan satu hembusan kuat dari hidungnya. Ahh.. lega sedikit rasanya.
Zain hanya menjadi pemerhati terhormat. Melihat Aleeya menangis seperti itu, terasa lucu jugak. Macam budak kecil sahaja gayanya. Tisu yang bersepah ni siapa mahu kutip. Cukupkah sekotak tisu ini. Melihat pada gaya Aleeya menangis ini, rasanya akan berlarutan lagi. Zain segera kembali ke kereta semula. Dibukanya bonet kereta. Kemudian dia kembali ke tempat mereka duduk tadi membawa dua kotak tisu dan sehelai plastic sampah berwarna hitam. Dihulurkan kepada Aleeya. Bukan apa. Persediaan awal. Kalau tisu yang sekotak tadi tidak cukup, masih ada dua kotak lagi di dalam stok. Sebagai kesedaran sivik supaya menjaga kebersihan di tempat awam, plastic hitam disediakan supaya Aleeya boleh membuang tisu yang telah digunakan ke dalamnya. Tidaklah sesak pemandangan dengan tisu yang berterabur ini. Bukan setakat sesak, nanti tak pasal-pasal ada yang terkena jangkitan virus SSH Aleeya ini. Virus Selsema-Sedih-Hati.
Aleeya merenung muka Zain yang tidak beriak itu. Nak kena Zain ni. Aku tengah kena sindrom sentimental-kusut-masai-banjir-sekampung ni dia boleh pulak buat lawak yang tak berapa nak menjadi dengan aku. “Kau perli aku yer Zain.” Getus Aleeya. Keras.
Errkk… Zain angkat kening. “Aku buat preparation. Takut sekotak tisu tadi tak cukup. Aku standby lagi dua kotak ni hah.” Kata Zain sambil menunjukkan dua kotak tisu dihadapannya. “Lagi satu, kau ni mencemar pemandangan lah. Ambil plastic sampah ni. Kutip balik sampah sarap yang kau buat tadi.” Slumber Zain menuturkannya.
Aleeya mendengus geram. Secara halus dia memerli aku. Segera plastic sampah tadi dirampas dari tangan Zain. Tisu-tisu yang bertaburan dikutip. “Kau ingat aku Duta Tisu Premier ker?” Aleeya berkata tanpa mengangkat muka. Tangan masih ligat mengutip sampah yang dibuat sendiri tadi.
Zain hanya ketawa. “Kalau Syarikat Tisu Premier nak cari duta untuk tisu keluaran syarikat mereka, kau adalah calon paling layak dan sesuai. Tidak syak lagi.” Balas Zain.
“Kau la jadi duta tisu. Jadi duta tisu tandas. Aku kalau boleh nak jadi duta Loreal. Kerana dirimu begitu berharga. Macam Maya Karin, Gong Li, Aishwarya Rai, Penelope Cruz…” Aleeya bagi balik. Zain kena smash sebijik.
“Pot-pet-pot-pet mulut mak nenek yang seorang ini bercakap. Nampaknya Aleeya sudah kembali kepada paksi asal. Tapi mulut dia tak agak-agaklah tadi. Dikatanya aku jadi duta tisu tandas. Yang dia dengan bangga bermegah diri mahu meletakkan diri sendiri sebaris sama duta Loreal yang sedia ada itu. Nasib sekarang Aleeya masih lagi berada di dalam keadaan berirama sentimental jiwang paku karat. Kalau tidak aku balas balik dengan statement yang lebih berbisa.” Gumam Zain di dalam hati. Apa-apa pun, Aleeya sudah kembali kepada yang asal. Walaupun untuk berapa lama Aleeya mampu bertahan, aku tak pasti. Yang nyata, Aleeya perlu berusaha sendiri untuk membetulkan keadaan, membetulkan perasaan. Aku yang dianggap sebagai kawan ini, hanya mampu memberi sokongan dari belakang. Menyokong setiap apa yang dilakukan. Menasihati apa yang perlu.
“Zain, jom balik.” Pinta Aleeya. Suara masih lagi serak-serak basah akibat menangis tadi.
Zain angkat kening. “Nak balik dah?” Tanya Zain lagi.
Aleeya hanya mengangguk perlahan. Jam ditangan ditala ke muka Zain. “Dah pukul sebelas ni. Aku malaslah nak memecahkan rekod peribadi, kena halau untuk kali ke tujuh bulan ni. Setakat ni, setiap bulan aku dihalau sebanyak enam kali sahaja oleh pak polisi yang buat rondaan.”
Mak oii.. Hebat ajer budak yang seorang ini. Sehinggakan punya pola yang setara berapa kali dia dihalau sebab tak tau nak balik rumah. Zain menggelengkan kepala. “Selalu ker buat macam ni?” Zain bertanya.
“Kalau dah duduk. Tengok lampu. Sembang-sembang. Lekalah jadinya. Lagipun bukan aku sorang kena halau. Semua kat sini kena halau lah.” Balas Aleeya perlahan.
“Macam-macamlah kau ni. Jomlah balik. Aku pulak naik segan nak menghantar anak dara orang tengah-tengah malam macam ni. Nasib kau duduk dengan teman-teman serumah. Agak-agak kalau aku hantar rumah emak abah kau, mau di parangnya aku.”
Ketawa Aleeya berderai. Tau tak apa. Jangan nak buat berani dengan abah. Tak cukup tanah nak lari nanti.
“Aleeya.” Panggil Zain lembut sebelum masuk ke dalam kereta.
“Ermm..” Aleeya merenung wajah Zain.
“Kau cantik bila ketawa macam ni. Jangan sedih-sedih lagi.” Tutur Zain. Ikhlas.
Aleeya hanya mengangguk perlahan. Segera dia masuk ke dalam kereta. Di dalam suasana malam yang samar-samar, terasa darah panas sudah naik ke muka. Pasti muka sudah merah seperti baru kena tonyoh dengan blusher cap ayam sahaja. Ada ker aku pergi menangis depan Zain. Buat rekod peribadi, masuk dalam Buku Catatan Harian Rasmi hak milik Nurul Aleeya Ahmad Sahimi. Pertama kali aku menangis di hadapan seorang lelaki. Itupun menangis pasal lelaki lain. Cukup tak berapa nak cukup akal aku tadi. Mujur Zain seorang teman yang sempoi dan sporting. Dilayan jugak aku yang sedang sentimental. Betul cakap Zain. Aku kena kuat. Kena berusaha sendiri untuk melawan perasaan aku. Jangan biar kenangan yang menyakitkan itu menghambat seumur hidup sehingga terlupa perancangan masa hadapan sendiri.

Kereta Zain terus meluncur laju menuju ke kawasan rumah flat Aleeya. Di bawah Blok E, kereta diberhentikan. Aleeya terus keluar. Zain turut keluar bersama.
“Betul taknak aku hantar sampai kat atas.” Tanya Zain. Mana tahu barangkali, Aleeya yang gila-gila bahasa ini penakut orangnya.
Aleeya hanya menggeleng. “Thanks. Kau buat aku selesa balik.” Tutur Aleeya rendah. Dihadiahkan sebuah senyuman buat Zain.
“Tak ada apa-apalah.”
“Okey. Babai. Assalamualaikum.”
“Waalaikummusalam.”
Aleeya terus berlalu pergi. Menaiki anak tangga ke tingkat dua. Sebaik masuk ke dalam rumah telefon di dalam beg tangan berbunyi. SMS penutup dari Ustaz Zain. Bangun awal. Jangan lupa solat subuh. Pesanan penaja itu sudah biasa bermain di dalam kepala. Aleeya meneka. Peti mesej dibuka. SMS yang diterima dibaca. Kali ini tekaannya tersasar jauh. SMS malam ini lain bunyinya. Tidak seperti kebiasaan.
Andai tangisan itu mampu menenangkan perasaan, menangislah. Semoga ia mampu menjadi terapi pengubat duka. Tapi jangan terlalu kerap menggunakan air mata sebagai senjata pertahanan. Takut nanti air mata itu tiada value-nya. Tiada power-nya. Tiada auranya. Nurul Aleeya yang kuat pasti dapat menghadapinya. Go!!..Aleeya.. Go!!.. Chayok!!..Chayok!!
Segera Aleeya berlari menuju ke cermin tingkap. Kelihatan Zain masih di bawah. Melambaikan tangan. Dan Chevrolet Optranya terus meluncur laju. Aleeya hanya tersenyum. “Ayat power. Tak hengat!..” Guman Aleeya rendah. Sekali lagi telefon berbunyi. Satu lagi SMS masuk ke dalam peti mesej. Zain lagi. Kali ini Aleeya ketawa kecil. Ini baru SMS penutup. Bangun awal. Jangan lupa solat subuh. Ingat Zain lupa tadi. Segera Aleeya menapak perlahan masuk ke dalam bilik kerana bimbang akan menganggu teman-teman serumah yang sudah lena diulit mimpi.

3 comments:

Anonymous said...

hahaha..
'frog underground'..de ke ayt tue akubintangbiasa..hahaha..

swt pe dorang jln sama2..

want more....^^

*swit hanna*

CiK DiDa said...

beshnye!!!!!!...ske sgt zain n leeya..hehehe..em..bgs tol zain 2..ustaz zain bg msg pnutup..hahaha..cpt2 la smbung lg..huhuhu

Nurul Asyikin Mohamad Ghazali said...

sedihnyer post yg nih...sampai nangis2 saya membacanya..huhu