Monday, December 16, 2013

Friday, November 15, 2013

YES BOSS!!! yang betul2 YES BOSS!!


Assalamualaikum.  Kalau ada yang dah tahu, tahulah.  Yang mana belum tahu ni nak share dengan korang.  Alhamdulillah.  Insyaallah, Yes Boss! versi drama akan menemui anda diTV3 tahun hadapan.  Heronya adalah Fahrin Ahmad (jangan komplen pasal beliau okey, sebab beliau adalah satu2nya hero yang saya pilih dan saya nak...hehehe..).  Heroinnya pula adalah Emma Maembong (beliau ni antara pelakon baru yang cantik dan boleh berlakon.  Alhamdulillah beliau sudi pegang watak Aryana dalam Yes Boss! ni).

Ni projek adaptasi novel saya yang pertama dan sangat teruja nak tengok hasilnya.  Skrip drama ini adalah Encik Mufid Suhaimi (penulis skrip Teduhan Kasih dan Rindu Bertamu Di Abu Dhabi).  Pengarahnya pula kalau tak silap adalah Emi Sufian (tukang arah Vanilla Coklat).

Harapan saya semoga adaptasi Yes Boss! ini akan berjaya.  Maklumlah mana tahu ini yang pertama dan terakhir novel saya diangkat menjadi drama adaptasi.  Hahahah...

Tunggu sama2 okey!!

Friday, September 13, 2013

Tadddaaaa......

Wednesday, September 4, 2013

Yess Ma'am 8

Bab 8
Kaki Aryana melangkah dari satu butik ke satu butik yang lain.  Bila tengok koleksi-koleksi beg tangan yang terkini terpamer dibalik cermin kaca memang rambang mata dibuatnya.  Aryana cuba menahan nafsu walaupun kalau ikut hati ni, mahu sahaja dia beli beg Gucci yang terbaru itu.  Dia tak mahu kena bebel dengan Ilham lagi.  Dia pun tak mahu elaun bulanan yang Ilham bagi dipotong.  Ilham pernah potong elaun bulannya hanya kerana dia terbeli gelang emas semasa jualan potongan harga besar-besaran di Habib Jewel.  Padahal bukan mahal sangat pun.  Lepas dikira-kira harga gelang tangan tu dalam RM2000 jer.  Selepas kejadian Ilham mengamuk sakan dan siap potong elaun, dia jadi serik nak membazir tak tentu pasal.  Bila rasa Ilham betul, dia memang takut sangatlah nak melawan kan. 
Ilham paling tak suka bila dia membazir duit dengan membeli benda yang bukan-bukan dan tak ada kepentingan.  Kut ya pun dia ni bersuamikan lelaki yang berduit, menantu datuk pulak tu kan, itu bukan lesen untuk dia berbelanja sesuka hati.  Ilham sekarang bukan macam Ilham yang dulu.  Kalau dulu Ilham tak pernah berkira mahu membeli barang-barang berjenama mewah untuk teman-teman wanitanya.  Tetapi kini, Ilham lebih berjimat cermat.  Untuk isteri tercinta pun setahun sekali sahaja Ilham belikan beg tangan baru.  Tahun ni dia tak dapat hadiah beg tangan baru lagi.  Aryana sudah bercadang nak mintak Ilham belikan beg tangan Belenciaga yang macam Nora Danish pakai tu.  Wah!! Belum apa-apa dah berangan lebih. 
Sebenarnya Ilham bukanlah jenis suami yang kedekut.  Kalau kedekut takkanlah setiap tahun Ilham akan bawa kami sekeluarga bercuti ke luar negara, beli barang-barang berjenama.  Owh ya.  Tahun lepas punya hari lahir, dia dapat sebuah Toyota Prius tau, hadiah dari suami tersayang.  Wah!!! Tiba-tiba pula jadi suami yang tersayang. 
Setiap tindakan Ilham ada rasionalnya.  Ilham pernah berkata kepadanya, dia perlu berkerja keras dan membuat tabungan untuk anak-anak.  Ilham mahu menghantar Adib belajar di luar negara sepertimana abah dan mama berbuat demikian kepadanya.  Ilham mahu Adib dan Adalia bahkan bakal anak-anak kami yang lain mendapat pendidikan yang terbaik.  Kerana itulah dia perlu berjimat cermat dari sekarang.  Kalau boleh semua anak-anak Ilham Irfan kena melanjutkan pelajaran ke luar negara dan pulang ke Malaysia sebagai orang yang mampu berbakti kepada negara, bangsa dan agama.  Wahh!!  Sungguh berpandangan jauh suamiku ini!
Puas menjamu mata di butik-butik mewah, Aryana bergerak menuju ke lif.  Dia mahu ke  food court untuk menjamu selera pula.  Memandangkan hari ini anak-anak semua sudah dieksport ke rumah tok abah mereka, bolehlah Aryana berlama-lama sedikit di dalam KLCC ni.  Biarlah mereka tidur di rumah tok abah mereka hari ini.  Lagipun esok Adib bukan sekolah.  Adalia okey kalau tidur dengan tok mama dia. 
Yang sebenarnya tadi Aryana ada appointment dengan Dr. Seri Saliza di Prince Court Medical Centre untuk membuat ujian pap smear dan pemeriksaan pada alat UID yang dia pakai.  Setahun sekali Aryana memang akan membuat ujian pap smear ini bagi mengesan kanser servik yang menjadi ketakutan bagi wanita sekarang ini.  Alhamdulillah daripada hasil ujian keadaannya baik-baik sahaja. 
Bagi alat UID ni pula tempoh expirednya masih ada lagi enam bulan dari sekarang.  Sajalah Aryana buat pemeriksaan jugak, dah alang-alang datang ke hospital kan.  Dalam banyak-banyak cara untuk mencegah kehamilan, dia rasa UID nil ah yang paling senang sekali.  Maklumlah kalau ambil pil, dia ni edisi asyik terlupa nak makan ubat.  Kalau pakai suntikan pula, memang dia penakut ya amat dengan jarum. Makanya UID inilah pilihan terbaik.
“Aryana…” 
Aryana berpaling pada arah suara yang memanggil namanya.  Melihat gerangan si pemanggil yang datang menghampiri, dia rasa macam nak buat lari pecut pergi jauh-jauh dari sini.  Tak pun ghaibkan diri.  Ngee…  Selepas bertahun kenapa dia mesti berjumpa perempuan perasan diva ni. 
“Hazel Honey.”  Serius.  Rasa macam nak muntah hijau bila terpaksa sebut nama ni lagi.  Hazel Honey la sangat.  Padahal dalam surat beranak tulis Hazwani binti Tukiman.  Sedih!!
“Betullah you Aryana kan.  Aryana!!!  Lamanya kita tak jumpa kan.” 
Aryana tersentak apabila Hazel Honey memeluknya erat dengan gaya excited sangat.  Nak tak nak dia balas jugaklah pelukan mesra itu walaupun….. 
Punyalah besar KLCC ni, bertingkat-tingkat pulak tu dah kenapa mesti nak juga ketemukan kami ala-ala jejak kasihan di tengah-tengah food court ni.  Standard minah ni ker nak makan dekat food court?
“You nak pergi makan ker?”  Soal Hazwani mesra.
“Haah.”  Aryana sekadar menjawab.
“Kalau macam tu jomlah kita makan sama.  Lagipun I dah lama sangat tak jumpa you.  Bolehlah kita borak-borak.”  Balas Hazwani mesra seraya terus menarik tangan Aryana.  
Aryana sudah tak boleh nak elak.  Terpaksalah dia mengikut si Hazel Honey ni.  Tadi ingat macam nak cancel plan makan dekat sini.  Tapi tak sempat dia nak cakap tangan dah kena tarik.  Huhh!! 
Aryana memilih untuk makan nasi ayam.  Hazel Honey juga.  Dah terlanjur, Aryana tolonglah bayarkan sekali nasi ayam Hazel Honey tu. Takkan nasi ayam sepinggan pun nak berkira kan.  Kemudian mereka berdua ke kaunter air  pula.  Setelah itu mereka memilih untuk duduk di tempat yang agak terceruk sikit.  Kata Hazel Honey, tempat terceruk ni seronok sikit mereka nak bersembang.  Privasi.  Motif tiba-tiba Hazel Honey nak bersembang dengan dia?  Kalau boleh lepas makan, Aryana nak cepat-cepat blah dari kena terus berhadapan dengan Hazel Honey.  Alergic la dengan diva seorang ini.
“Cantik handbag.  Original ker?”  Tegur Hazwani tatkala melihat Aryana meletakkan beg tangannya di atas meja.
Aryana yang baru nak melabuhkan punggung kaku seketika dengan teguran Hazwani itu.  Hazel Honey dah buat perangai.  Motif nak tahu beg tangan ni original ke tidak?
Aryana tayang sengih sumbing sebelum punggung betul-betul berlabuh di atas kerusi.  Dia tarik beg tangannya itu ke tengah sikit.  Dengan muka selamba sengaja dia mengelap lambang emas yang melekat pada permukaan beg tangannya itu dengan tisu. 
“PRADA.  Saffiano leather.  I beli masa I dengan suami I pergi bercuti ke Paris last year.”  Aryana memang letakkan 100% keyakinan saat menuturkan.  Dia mahu Hazwani tercengang.  Dan rasanya dia berjaya.  Nampaknya rahang Hazwani dah terbuka luas.
Dalam hati rasa macam nak ketawa berguling-guling.  Memanglah ini PRADA. Tapi bukan beli di Paris, dia beli dekat Tanah Abang dengan harga 150ribu rupiah semasa melawat Jakarta cuti sekolah yang lepas. 
“I dengar dari kawan-kawan batch kita you kahwin dengan anak Datuk.  Yer ker?”  Soal Hazwani lagi.
Aryana senyum sumbing lagi.  “Dah jodoh I kahwin dengan orang yang ada-ada.”  Sarcastik dia menjawab. Entahlah.  Aryana tak tahu kenapa hari ni perangainya keji sangat.  Sebelum ni dengan orang lain dia tak pernah nak rasa riak atau bangga diri dapat bersuamikan anak Datuk.  Tapi dengan Hazwani dia jadi sebaliknya.  Mungkin dia rasa inilah saat yang sesuai untuk dia balas balik apa yang Hazwani pernah buat kepadanya dulu.
“Bertuah you.”  Tutur Hazwani rendah.  Dia menundukkan wajah.  Nasi ayam sekadar dikuis-kuis dengan sudu.
Aryana berhenti makan apabila dia lihat wajah Hazwani berubah sugul.
“Kenapa you cakap macam tu?”  Giliran Aryana bertanya pula.
“Yerlah. You kahwin dengan orang kaya.”  Balas Hazwani masih lagi tidak bermaya.
“You pun kahwin dengan orang kaya jugakkan.  Businesman import export, bawak kereta sport lagi.”  Tutur Aryana sarcastik. 
Masa zaman universiti dulu,  Aryana dan Hazwani bukan sekadar teman sekuliah, tapi teman sebilik juga di asrama puteri.   Hazwani memang hidup mewah atas ehsan boyfriend dia.  Boleh dikatakan semua barang-barang kepunyaan Hazwani berjenama mewah.  Hazwani suka menunjuk-menunjukkan barang-barang mewah miliknya kepada Aryana.  Bab menunjuk tu Aryana tak ambil port sangat, tapi yang buat terbuku dalam hati sampai sekarang, tergamak Hazwani tuduh Aryana konon-konon nak mencaras boyfriend dia yang bawak kereta sport color kuning tu.  Ehh..Hello.  Sorry to say, boyfriend Hazwani tu bukan handsome pun.  Buang karanlah kalau lelaki macam tu pun dia hadap.
Tak cukup dengan tu Hazwani boleh pergi buat cerita dengan budak-budak kelas yang lain yang konon-konon Aryana bela saka.  Saka tu la yang tolong Aryana selalu dapat markah tinggi dalam kelas. 
Ikutkan banyak lagi fitnah yang direka-reka oleh Hazwani tentang dirinya.  Tu tak termasuk kes Aryana kena simbah air bandung dengan bini nombor tiga Profesor Dr. Burhan kerana Hazwani memfitnahnya yang konon-konon dia dah mak esahkan Prof. Dr. Burhan dengan minyak dagu.  Macamlah tak tahu yang proses nak dapatkan minyak dagu tu susah gila.  Prof. Dr. Burhan tu yang menggatal, dia pula yang salah. 
Tiga tahun terakhir berada di universiti sangat menyakitkan bagi Aryana.  Tak ada siapa yang nak berkawan dengan dia akibat cerita yang dijaja oleh Hazwani.  Jadi memang logic sangatlah dia nak balas balik apa yang Hazwani buat pada dia dulu kan.  Kalau orang lain pun pasti akan buat benda yang sama macam dia buat sekarang ni.
Hazwani menunduk wajah.  Perlahan tangannya mendarat ke atas tangan Aryana.  “Aryana, I minta maaf.  I tahu.  Dulu I banyak dah buat salah pada you.  I fitnah you yang bukan-bukan.  Mungkin apa yang jadi pada I sekarang ni adalah balasan atas semua kesalahan yang I pernah buat dulu.”  Suara Hazwani sedikit bergetar.
“Apa dah jadi dengan hidup you sekarang?”  Kali ini nada Aryana sudah lagi tidak sarcastic seperti tadi.  Dia ingin tahu apa yang telah berlaku pada Hazwani.
“I dah tak hidup mewah macam dulu.  Suami I yang businessman import export dan pakai kereta sport tu dah jatuh bankrap.  Semua harta benda kami kena sita dengan bank.  Rumah, kereta semua dah kena rampas dengan bank.  Sekarang I tinggal dekat flat PPRT ajer.”  Cerita Hazwani dengan air mata yang sudah mula bertakung ditubir mata. 
“Suami you tak buat kerja lain ker?”  Soal Aryana lagi.
“Sebab tak boleh terima kenyataan, suami I jadi kurang siuman Yana.”  Hazwani sambung bercerita.
Kali ini mulut Aryana pula yang ternganga luas.  Ya Allah.  Sampai macam ni pembalasan yang Hazwani dapat.  Terbit rasa simpati dalam hati Aryana.  Niat nak terus jadi diva abadi terbantut bila mendengar kisah Hazwani yang tragis dan sadis ini. 
“Anak-anak you macam mana?”  Aryana mahu tahu lagi cerita Hazwani.
“Anak-anak I, mak mertua I yang tolong jaga, sebab buat masa sekarang ni I tak mampu nak tanggung hidup mereka.”  Balas Hazwani.
“You tak kerja ker.”  Aryana bertanya.  Sampai tak mampu nak tanggung anak-anak kira teruk sangat dah Hazwani ni.
“Dulu I ada buat MLM.  Tapi I kena tipu dengan upline I.  I sekarang dibebani dengan hutang bank sebab masa mula-mula nak masuk MLM I dah buat personal loan RM50ribu sebagai modal.” 
Aryana melepas keluhan berat.  Sah-sahlah MLM ni bukan boleh percaya kenapalah ada juga segelintir orang kita yang masih lagi nak sertai program multilevel ni.  Kut yang betul-betul kaya pun yang atas-atas jer.  Setakat jadi downline tak payah nak berangan boleh pakai kereta Mercedes 3 Series. 
“You tak cuba kerja lain ker?  You kan ada degree.  Walaupun CGPA you tak lah sebaik dan sehebat CGPA I, tapi you masih boleh guna degree you tu untuk dapat kerja yang lebih bagus.  Kan.”  Usul Aryana. 
“Zaman sekarang bukan senang nak dapat kerja Aryana.  Hari ni sahaja lima tempat I pergi interview, tapi nampaknya tak ada satu tempat pun berminat nak ambil I bekerja.  Semuanya nak yang muda-muda dan cantik-cantik sahaja.”  Rungut Hazwani.
Aryana mengangguk-angguk seakan mengerti apa yang dirasakan oleh Hazwani itu.  Memang pun, kebanyakan syarikat lebih mengutamakan elemen cantik dan muda kalau nak ambil pekerja. 
Aryana berfikir sejenak.  Kemudian bibir mengulum senyum segaris.
“Tak apa.  You jangan risau.  Nanti I cuba tanyakan suami kut ada kerja kosong dekat syarikat dia.”
Mata Hazwani bersinar.  Wajah suram bertukar ceria.  “Betul ker ni Yana.”  Soalnya bersungguh ingin kepastian.  Pantas tangannya memegang tangan Aryana. 
Aryana sekadar mengangguk.  “I tak janji kerja apa, tapi I akan cuba tanyakan suami I okey.  Sudahlah you jangan sedih-sedih.”  Ujar Aryana.
“Yana terima kasih ya.  Lepas aku dah buat macam-macam pada kau, kau masih lagi nak tolong aku.  Aku janji Yana, kalau aku dapat kerja dekat syarikat suami kau, aku akan kerja bersungguh-sungguh.  Lagipun aku kerja sebab nak tanggung anak-anak aku.”  Tutur Hazwani sayu.
“Ya aku tahu.  Janganlah sedih lagi.   Kau anggap ajer, masalah kau dah selesai okey.  Apa-apa hal aku akan telefon kau.”  Balas Aryana.
Hazwani mengangguk sambil tersenyum senang mendengar kata-kata Aryana itu.  Peluang dah mula terbuka luas, dia pasti akan gunakan dengan sebaik mungkin.

Yess Ma'am 7

Bab 7
Selesai menghantar Adib ke sekolah, Aryana singgah sebentar ke rumah ibu mertuanya untuk meninggalkan Adalia di rumah tok mamanya.  Hari ini, Aryana rancang mahu makan tengahari bersama Ilham.  Mahu makan berdua ajer.  Nasib Datin Rokiah Kamsan okey ajer apabila Aryana meminta tolong untuk jagakan Adalia sebentar. 
Setelah itu Aryana segera bergegas ke pejabat Ilham.  Awal-awal lagi dia sudah beritahu pada Ilham tentang rancangan untuk keluar makan tengahari bersama.  Jadi Ilham tak adalah nak bagi macam-macam alasan yang memungkinkan agenda makan tengahari hari ini terbatal. 
Sebaik memasuki ke dalam pejabat, kelihatan lima enam orang gadis-gadis sedang duduk di ruangan menunggu.  Aryana lihat bukan main muda dan cantik gadis-gadis ini.  Dahi Aryana berkerut. 
“Eh…Puan Yana.  Datang nak ajak bos keluar lunch ek?  Bos kat dalam bilik meeting.”  Tegur Shuib apabila melihat Aryana yang baru tiba.
Aryana sekadar mengangguk.  “Bos meeting ker?”  Dia menyoal.
“Taklah Puan.  Tapi bos tengah interview calon secretary dia.  Datuk pun ada dekat dalam puan.”  Beritahu Shuib sambil tersengih.
Mata Aryana automatic membulat.  “Ini semua calon-calon dia.”  Aryana sedikit berbisik kepada Shuib.  Telunjuknya menuding kea rah gadis-gadis yang cantik-cantik itu.
“Haah Puan.”  Jujur Shuib menjawab.
Aryana mengetap bibir. 
“Puan…okey ker ni…”  Soal Shuib.
“Ermm..Okey.  Cakap dekat bos, saya tunggu dia dekat dalam bilik dia yer.”  Ujar Aryana sebelum dia pergi.

Jam dipergelangan tangan dilihat lagi.  Sudah hampir satu jam setengah dia menanti Ilham.  Dalam hati terdetik juga, kenapa lama sangat sessi temuduga ini berjalan.  Menurut Shuib tadi, semua calon yang datang hari ini telah ditapis terlebih dahulu.  Ikutkan permohonan yang diterima memang banyak tapi disebabkan semuanya sudah melalui sessi tapisan, tinggallah lima orang calon yang dirasakan terbaik untuk menyandang jawatan sebagai Setiausaha kepada Managing Director, Ilham Irfan Datuk Maarof.  Hai…  Nak interview lima orang calon pun ambil masa sampai dua jam? Banyak sangat ker soalan yang nak ditanya.”   Hati Aryana dah mula berkata yang bukan-bukan.  
“Sayang….”  Sapaan dari muka pintu bilik mengejutkan Aryana.  Kelihatan Ilham sedang menghampirinya dengan wajah yang ceria.  Senyum meleret-leret macam bahagia sangat dapat interview gadis-gadis cantik.
“Lama tunggu.”  Soal Ilham.
“Boleh tahanlah.”  Aryana menjawab acuh tak acuh.
“Tu la, kenapa datang awal sangat.”  Balas Ilham.
Aryana lihat wajah bersahaja Ilham.  Takkan dia nak meroyan dekat pejabat ni pula. 
“Aryana kenapa ni?”  Ilham menegur kerana Aryana agak berlainan hari ini.  Biasa kalau datang ke mari mulut isterinya pasti akan potpetpotpet.  Ada sahaja benda nak diceritakan. 
“Tak ada apa-apalah.”  Tutur Aryana seraya terus menyuring senyum. 
“Yana bukan baru semalam kahwin dengan abang ya.  Lebih baik Yana cakap dengan abang, kenapa muka macam orang taka da mood ajer hari ini.”  Balas Ilham tidak percaya dengan kata-kata Aryana tadi.  Isterinya itu kalau taka da apa-apa, takkan tunjuk muka muram macam sekarang ni.
Aryana berdecit.  “Taka da apa-apalah Abang.  Jomlah kita pergi makan.  Yana dah lapar.”  Ujar Aryana sebelum dia terus melangkah ke pintu.
“Sekejap.”  Ilham raih tangan Aryana.  “Ini mesti sebab calon-calon setiausaha abang tu kan.” Dia berkata sambil ketawa kecil. 
Dahi Aryana berkerut.
“Yana cemburu ya?”  Usik Ilham.
“Bila masa pulak Yana cemburu.”  Tukas Aryana. 
“Cemburulah tu.  Muka merah.”  Balas Ilham.
“Ngeee…Abang ni.  Kenapa mesti pilih calon yang cantik-cantik, muda-muda, comel-comel macam tu.  Yana rasa tergugat pula.”  Luah Aryana geram.  Dia bawa diri ke sofa ditengah bilik Ilham. 
“Laa…Nak tergugat kenapa pulak ni sayang.  Calon-calon tu untuk jadi setiausaha abang yang baru.”  Lembut Ilham memujuk.  Bahu Aryana dipegang.
Aryana diam.
“Yana tak kasihan abang ker, sejak Mona ikut suami dia pergi Brunei dah tak ada siapa nak tolong uruskan jadual abang.” Kata Ilham.
Dahi Aryana berkerut sambil memikirkan kebenaran kata-kata suaminya itu.  Adalah dua tiga kali Ilham merungut kepadanya tentang kesukaran yang dihadapi akibat tiada setiausaha baru yang menggantikan Mona yang sudah meletak jawatan.  Tapi masa tu Ilham kata dia bernasib baik sebab Kak Midah selalu membantu.
“Alah, Kak Midah kan ada.  Selama Mona dah berhenti ni pun kan Kak Midah yang selalu tolong abang.”  Ujar Aryana.  Macam tak logik pulak dia nak kesiankan Ilham yang tak ada setiausaha. 
Ilham mengeluh.  “Kak Midah setiausaha abah.  Sikit-sikit bolehlah dia tolong.”
“Habis tu Shuib buat apa?”  Getus Aryana lagi. 
“Yana ni, agaklah sikit.  Shuib kan peon.  Apa ajer yang dia boleh tolong abang.”  Ilham mula rasa geram.  Adakala perangai cemburu Aryana ini sedikit berlebihan.  Selalu nak fikir yang bukan-bukan. 
Dahi Aryana berkerut.  “Betul jugakan.”  Balasnya sambil menyuring sengih.
“Tau takpa.”  Ujar Ilham yang sedikit lega melihat Aryana yang sudah mula memahami. 
“Kalau macam tu biar Yana jadi setiausaha abang nak.  Yana kan setiausaha abang yang paling terbaik kan.”  Aryana memberi cadangan.  Keningnya terjongket-jongket memandang Ilham yang sudah terbeliak biji mata. 
“Ishh…Merepek.  Yana dah lapan tahun tak berkerja.”  Bantah Ilham. 
“Tapi Yana boleh buat kerja.”  Balas Aryana laju.
“Yana, kalau Yana kerja dekat office abang siapa nak jaga budak-budak.  Abang taknak anak-anak abang terbiar.”  Selar Ilham.  Dia memang tak bersetuju sangat-sangat kalau Aryana mahu kembali bekerja.  Lagipun masa mula-mula kahwin dulu, Aryana dah bersetuju untuk jadi suri rumah tangga sepenuh masa. 
“Kita cari maid nak.”  Usul Aryana.
“Bibik?”  Suara Ilham naik sedikit.
Aryana menggangguk.
“No!!  Abang taknak anak-anak abang dijaga oleh warga asing.”  Ilham berkata tegas. 
“Kalau macam tu nanti Yana tolong carikan setiausaha baru untuk abang nak.”  Balas Aryana. 
“Tak payahlah.  Ni abang dah ada calon-calonnya.  Dah siap interview dah pun.  Tinggal nak pilih ajer yang mana yang sesuai.”  Tutur Ilham. 
“Abang, calon-calon abang tadi tu, nampak macam tak ada pengalaman.  Harap muka ajer cantik.  Buat kerja belum tentu tahu ke tidak kan.  Jadi, biar Yana yang carikan.”
Ilham mengeluh.  Memang tahap kena queen control habis ni.  Desis hatinya.  “Kalau Yana yang tolong carikan setiausah abang samalah macam Yana tengah carikan bakal madu untuk Yana sendiri.”  Tutur Ilham rendah. 
“Apa dia abang?  Cakap lagi sekali?”  Suara Aryana meninggi.  Walaupun suara Ilham seakan berbisik, tapi yang akhir tu dia boleh dengar dengan jelas. 
“Ehh…Tak..Tak..Abang main-main ajerlah Yana.”  Balas Ilham sambil tersengih-sengih. 
“Yana tau abang bujang tiga.  Tapi itu bukan alasan untuk abang senang-senang nak tambah cawangan.”  Aryana memberi amaran.
“Alah….Yana ni.  Abang gurau ajerlah.  Cepat sangat sentap.”  Ilham cuba memujuk. 
Aryana peluk tubuh.  “Yana tak suka abang bergurau macam ni.”  Getusnya. 
“Yerlah..Yerlah..Sori.  Lain kali abang dah tak gurau macam ni lagi.  Jomlah kita pergi makan.  Tadi nak pergi makan sangat kan.”  Jawab Ilham sambil menahan sengih apabila melihat muka Aryana yang masih lagi masam.  Dia memang suka mengusik Aryana, malah tabiat ini sudah menjadi hobi yang menyeronokkan.  Aryana nampak comel bila buat muka masam macam tu sampai dia pun tak sedar yang isterinya itu sudah masuk fasa umur three series. 

Yess Ma'am 6

Bab 6
“Ehh…Bos.  Apahal tiba-tiba ajak saya lepak ni bos.  Bukan biasa hari Rabu bos pergi gym ker.”  Harun menegur sebaik sahaja tiba di kedai mamak tempat di mana Ilham mahu berjumpa dengannya.  Turut ada bersama Ilham adalah Shuib office boy yang baru dua bulan masuk bekerja di pejabat Ilham.  Walaupun baru dua bulan bekerja, nampak gaya Shuib ni sudah menjadi seperti orang kanan Ilham.  Kemana sahaja Ilham pergi, ada sahaja si Shuib ini duduk menempek.
“Tembelang dah pecah Abang Harun.  Ma’am dah tahu pasal Sofi.  Memang dapat arahan berhenti pergi gym 24 jam dari ma’am besar lah kan.”  Shuib menjawab bagi pihak Ilham.
Harun terus melepaskan ketawa lucu apabila mendengar kata-kata Shuib itu.  Ilham ni tahap berani nak miang-miang keladi belakang bini ajer.  Sekali dah kantoi memang tak dapat nak tolonglah kan!
Melihat Harun yang selamba mentertawakan Ilham, Shuib turut sama meletus tawa berdekah.  Sebenarnya dia nak ketawakan Ilham sejak Ilham bercerita perihal dia yang dah terkantoi dengan isterinya.  Tapi kerana taknak kena tulah sebab melanggar ‘daulat’ bos, dia tahan.  Tengok Abang Harun selamba ajer ketawa, bolehlah dia join sekali.
“Ehh…Kau ni Shuib.”  Ilham bersuara keras.
Ketawa Shuib serta merta mati.  Sambil pamer sengih bersalah dia menjeling Abang Harun di sebelah yang masih lagi seronok ketawa. 
“Macam mana Yana boleh tahu bos.”  Soal Harun dengan ketawa yang masih bersisa.
“Mama aku lah ni.  Pergi daftarkan Yana masuk kelas aerobic dekat situ jugak.  Macam lah dekat sini taka da kelas aerobic lain.  Kau tahu-tahu ajerlah Datin-Datin yang join kelas aerobic tu.  Aerobic nya sekejap ajer, bersidang yang lama.”  Ilham merengus. 
Melihat Ilham yang berwajah bengang, Harun cuba mengawal tawanya. “Tu la bos.  Yang pergi di layan budak Sofi tu apa hal.”  Ujarnya pula.  Selama ni bukan dia tak ada nasihatkan Ilham supaya jangan melayan Si Sofi tu.  Tapi Ilham biasalah, dalam kepala ada batu.  Bila dinasihatkan pandai pula mulut dia menjawab ‘berani buat, berani tanggung’.  Hah!!  Sekarang tanggunglah sendiri.
Ilham tunjuk sengih miang.  “Aku saja ajer.  Suka-suka.  Budak tu cute.  Bukannya aku nak lebih-lebih pun.”  Tuturnya sebelum gelas teh tarik yang sudah tinggal separuh itu dibawa ke mulut.
“Bos…Bos… takut bini juga yer?”  Sampuk Shuib teragak-agak.
Ilham berpaling lipat maut melihat Shuib yang sedang tersengih-sengih sambil menggaru kepala.  “Aku bukan takut bini.  Tapi bini aku yang tak takut aku.”  Tuturnya cuba membetulkan kenyataan Shuib itu.  Tak ada maknanya mat kental macam dia nak takut dengan isteri.  Agak-agaklah sikit!
“Hebat juga Datin Rokiah Kamsan train Yana sampai boleh jadi sebiji perangai macam dia kan bos.”  Tutur Harun dengan gaya penuh kagum.  Memang semangat waja sangat Datin Rokiah Kamsan menjadikan Aryana protegenya.  Aryana yang blur-blur dan polos itu pun sudah mampu mengawal tingkah miang Ilham.  Kalau bukan dari tunjuk ajar dan petua yang diturunkan oleh Datin Rokiah Kamsan, rasanya Ilham ni masih ligat lagi.  Sekarang bukanlah tak ligat, tapi adalah ampunnya sikit.    
“Kau tahu tak apa Harun.  Yana memang protégé abadi mama aku.”  Getus Ilham lalu terus menarik muka.
“Alahh bos.  Releks la.  Datuk okey ajer dengan perangai queen control Datin.”  Balas Harun. 
Ilham mencebek.  “Kau jangan samakan aku dengan abah aku Harun.  Abah aku lain.  Aku lain.”  Tuturnya. 
“Bos…bos…”  Harun hanya mampu geleng kepala. 
“Ni bos balik lewat ni Yana tak bising ker bos.”  Sambung Harun lagi apabila melihat hari yang sudah semakin gelap. 
Ilham tersentak.  “Eh..Jam pukul berapa.”  Soalnya yang turut sama melihat jam di pergelangan tangan.
“Dah pukul 7.”  Jawab Harun.
“Aku nak balik dululah.”  Tutur Ilham. 
“Dalam seminggu ni Run, aku kena ambil hati Yana balik  kalau aku nak sambung keahlian dekat gym tu lagi.” Ilham sedikit berbisik di telinga Harun sambil mengekek ketawa gatal.
Harun geleng kepala lagi.
“Ehh…Bos air bos ni siapa nak bayar.”  Teriak Harun apabila Ilham terus berlalu pergi tanpa singgah di kaunter untuk membayar harga makanan dan minuman yang ada atas meja.
“Kau bayar lah dulu.”  Sahut Ilham sebelum masuk ke dalam perut kereta.
“Ehh.. Shuib.  Kau pulak nak ke mana?”  Harun menahan Shuib yang dah sedia nak angkat kaki. 
“Nak balik Abang Harun.”  Tutur Shuib sambil menyuring sengih.
“Air kau ni aku jugak ker yang nak kena bayar.”  Harun menyoal geram.
“Halal yer abang Harun.”  Balas Shuib sebelum cepat-cepat dia pergi ke tempat motornya diparkirkan.
“Hah!!”  Harun terus tepuk dahi.

Aryana memandang pelik wajah suaminya yang sedang tersengih-sengih dimuka pintu rumah.  Matanya dapat melihat dengan jelas jambangan bunga yang disorokkan oleh Ilham dibelakang badan.  Sengaja dia berpura-pura tidak nampak.  Hari ini dah  masuk hari ketiga Ilham memberi bunga kepadanya.  Elleehh.. ini semua taktik lapuk Ilham dan minta izin pergi ke gym itu semula.  Aryana cekalkan hati! Jangan mudah terpengaruh!
“Hai sayang.”  Tutur Ilham. Sebelah mata dikenyit nakal pada Aryana.  Tangan yang memegang jambangan carnation dibelakang dibawa ke hadapan.  “Taddaaa….Nah.  Untuk sayang.”  Dia menyua jambangan bunga tadi kepada Aryana.
“Hari ni bukan hari jadi Yana.  Hari ni pun bukan ulang tahun perkahwinan kita.”  Balas Aryana tanpa menyambut huluran jambangan bunga tersebut.
“Laa…semalam dengan kelmarin pun bukan hari jadi Yana, bukan anniversary perkahwinan kita.”  Ilham menjawab.  “Yana sayang, takkan nak tunggu hari jadi dengan annivasary baru abang boleh bagi bunga pada isteri kesayangan abang ni.”  Tuturnya seraya jari mencuit hidung Aryana.
Aryana mencebek.  “Alah…Selama ni pun abang bukan pernah ingat pun tarikh-tarikh penting tu.”  Sedasnya. 
“Tengok tu.  Saja tau nak cari pasal dengan abang.  Abang bukan sengaja tak nak ingat.  Tapi Yana pun tahu kan kelemahan abang kan nak mengingat nombor-nombor ni semua.”  Ilham membela diri.
“Yerlah tu.”  Tutur Aryana panjang.
“Ambil la Yana.  Yana kan suka bunga carnation.”  Ilham cuba menghulurkan jambangan bunga itu sekali lagi. 
“Memanglah Yana suka bunga, tapi takkanlah tiap-tiap hari abang bawak balik bunga untuk Yana.  Abang ni kuat membazirlah.”  Ucap Aryana. Akhirnya huluran jambangan bunga tadi disambut jugak.
“Pulak.  Romantik salah. Tak romantic salah.”  Ilham menggetus geram sebelum dengan malas dia melabuhkan punggung di atas sofa lembut di ruang tamu rumah. 
Yana mengekori suaminya itu.  Dia turut sama melabuhkan punggung disebelah Ilham.  “Romantiklah sangat.  Padahal nak cover salah.”  Ujar Aryana seraya mata mencerun memandang Ilham yang bermuka tidak bersalah itu.
Automatik mata Ilham membulat.  “Eh…Mana ada Yana.  Pandai ajer main tuduh-tuduh.”  Ngomelnya. 
“Tak kiralah abang, tapi yang Yana tahu abang dah tak boleh pergi gym lagi.  Dekat rumah ni ada macam-macam mesen senaman abang beli.  Senam ajer dekat rumah.  Takkan mesen-mesen abang tu nak buat hiasan ajer kan.”  Aryana membalas. 
Ilham mengalih pandang pada wajah Aryana yang selamba disebelahnya.  “Rumah lain Yana.  Feel lain.”  Tuturnya rendah.  “Bolehlah Yana…Bolehlah…”  Dia cuba memujuk.  Lengan Aryana digoyang-goyang. 
“Apa yang lain.  Owwhh…  Sebab rumah ni tak ada budak receptionist yang cute macam dekat gym tempat abang selalu pergi tu kan.”  Sedas Aryana geram.  Bersungguh sangat suaminya ini mahu kembali ke gym itu lagi.  Kali ni memang taklah kan. 
“Yerlah..Yerlah.  Yes Ma’am.”  Ilham menjawab dengan bengang. 
“Kan bagus kalau macam tu.  Ni yang buat Yana sayang….sangat-sangat dekat abang.”  Ucap Aryana sambil kening sudah menari ronggeng. 
“Tapi, Yana pun tak boleh nak pergi kelas aerobic tu lagi.  Abang tak sukalah Yana rapat dengan Datin-Datin kuat gossip tu.  Tercemar pemikiran tahu tak.”  Tutur Ilham. 
Tanpa sebarang masalah Aryana menjawab bersahaja.  “Okey! Deal!”  Ujarnya.  Memang dia tak sanggup pun nak pergi membuang lemak dekat situ lagi.  Lebih baik dia buat kerja rumah yang tak pernah nak habis ni ajer.  Keluar jugak peluh daripada terpaksa tergedik-gedik terkinja-kinja depan cermin dan kemudian perasan diri sudah kurang sekilo setiap kali habis sessi.
“Yana masak apa malam ni.”  Ilham mengalih topic apabila rasanya harapan dia nak kembali ke gym tidak mungkin menjadi kenyataan. 
Telunjuk Aryana turun naik pada lengan Ilham.  “Abang…”  Panggilnya manja.
Ilham sekadar menjeling dengan ekor mata.
Tiba turn Aryana pula mempamerkan sengih kerang busuk.  “Malam ni kita makan dekat luarlah yer.  Yana dah habis idea nak masak apa malam ni.  Boleh ya abang sesekali bagi isteri kesayangan abang ni cuti dari masuk dapur.  Bolehlah ek…”  Rengeknya manja.
“Elehh…Tiba time dia pandai ajer nak goda-goda abang…”  Selar Ilham. 
Aryana mengekek ketawa.  “Bolehlah..Bolehlah…”  Tutur Aryana sambil buat muka comel depan Ilham.
“Ngee…Yess Ma’am!”  Tutur Ilham sebelum tangannya selamba menarik hidung Aryana. 



Cover Enovel



Hahahahahahha....
Cantik tak hasil kreativiti saya hari ini??!!