Wednesday, August 20, 2014

Yes, Ma'am! : Part 1 : Bab 5

Bab 5


Deringan telefon kali ketiga yang membingitkan telinga membuatkan Aryana mengalah jua. Resepi kek red velvet yang sedang ditaip untuk dijadikan entry terbaru ke dalam blognya disimpan sebagai draf terlebih dahulu. Dengan malas Aryana menjawab panggilan telefon tersebut.

“Assalamualaikum. Ya mama.” Aryana menjawab malas.

“Waalaikumusalam. Yana pergi ke mana ni. Lambat sangat nak jawab telefon.”

Aryana jauhkan sedikit telefon bimbit dari telinga. Bingit mendengar suara bebelan Datin Rokiah Kamsan di hujung talian.

“Ni Baby ni. Basuhkan berak dia tadi.” Bohong Aryana. “Mama nak apa telefon Yana ni mama.” Aryana menyoal malas sambil terus melepaskan keluhan halus. Sebenarnya Aryana mahu mengelak diri daripada Datin Rokiah Kamsan buat sementara waktu. Terasa seriau mendapat panggilan dari ibu mertuanya itu. Buatnya Datin Rokiah Kamsan mengerah tenaga Aryana lagi untuk menjadi bibik sementara macam dua tiga hari lepas tak ker naya. Cukuplah sekali itu sahaja dia valunteer konon-konon mahu mengambil hati mertua dengan menawarkan diri membantu mengemas rumah sementara Rini pulang dari kampung. Taubat dah taknak jadi sukarelawan. Tolong kemas sikit-sikit boleh. Tapi kalau nak tolong kemas satu rumah memang taklah!

“Haihhh….Mengeluh semacam. Takut mama suruh tolong kemaskan rumah mama lagi ker?” Datin Rokiah Kamsan menyindir.

Aryana menelan air liur apabila mama cuba serkap jarang. “Eh…Mana ada mama. Kenapa mama nak mintak tolong Yana kemaskan rumah mama lagi ker? Boleh jer mama. Cakap ajer bila. Nanti Yana datang.” Payah Aryana terpaksa menipu lagi.

“Tak payah. Mama pinjam bibik Auntie Rubiah kamu dua hari ni untuk tolong kemaskan rumah mama.” Beritahu Datin Rokiah Kamsan.

Aryana urut dada tanda lega mendengar kata-kata ibu mertuanya itu.

“Ni mama telefon ni sebab mama ada satu cadangan nak bagi dekat Yana.” Tutur Datin Rokiah Kamsan.

Dahi Aryana berkerut halus. “Cadangan apa mama. Nak pergi bercuti sama-sama lagi ek. Nak-nak. Kita nak pergi mana mama.” Tuturnya ceria apabila merasakan ada cadangan menarik yang bakal dikatakan oleh ibu mertuanya. Mungkin percutian ke Instanbul barangkali kerana sejak dua menjak ini ibu mertuanya itu asyik sangat berkata mahu ke Instanbul untuk kesekian kalinya.

Datin Rokiah Kamsan mencebek bibir. “Bukan bercuti. Mama nak bagi cadangan supaya Yana join kelas aerobik.” Tuturnya laju, tidak mahu menantunya itu terus berangan-angan tentang mana-mana destinasi percutian. Takkan setiap kali cadangan yang keluar dari mulut dia semata-mata cadangan nak pergi bercuti sahaja. Anak menantu sukalah dapat tumpang pergi bercuti bersama dah semuanya percuma. Owhh…Banyak cantik!

Aryana mengeluh lemah. “Tak kuasalah Yana mama. Kalau setakat nak bagi berpeluh, dekat rumah ni macam-macam kerja boleh buat ma.” Dia menolak cadangan tak bernas ibu mertuanya. Tugas surirumahnya bermula seawal selepas selesai solat subuh. Siapkan sarapan, pergi pasar, masak makan tengahari, lepas tu kena jadi driver untuk hantar ambil Adib dari sekolah, kemas rumah, jaga Adalia. Pendek kata dari bangun tidur waktu pagi, sampai nak tidur balik di malam hari baru kerja-kerjanya selesai. Rasanya memang bukan keperluan untuk dia pergi ke kelas aerobik kalau dengan melakukan tugasan rumah pun boleh bagi lemak-lemak degil pada badan ni pecah.

“Buat kerja rumah berapa banyak sangat lemak yang boleh kurang.” Selar Datin Rokiah Kamsan pula.

Aryana sentap seminit. Laju dia melangkah menghadap cermin besar berbingkai kayu jati di ruang tamu rumah. Dia pandang atas bawah keadaan dirinya dihadapan cermin. “Mama cakap ni macam Yana ni dah gemuk sangat pulak.” Gumam Aryana sambil membelek-belek kiri kanan pinggang untuk memastikan alignment masih lagi ok dan tak lari.

“Memanglah tak gemuk tapi cuba bandingkan masa Yana anak dara.” Datin Rokiah Kamsan menggetus geram.

Aryana garu kepala yang tidak gatal. Dia hempas punggung atas sofa empuk Fella Design. “Ma….Masa anak dara tu lainlah. Sekarang dah ada dua orang anak mama. Standardlah kalau badan naik sikit.” Tuturnya lancar. Tidak patut ibu mertuanya itu mempertikaikan bagaimana dia semasa zaman anak dara dengan keadaan dia yang sudah beranak dua. “Lagipun abang pun tak pernah complaint pun kata Yana ni gemuk.” Suara Aryana berubah sarcastic sedikit.

“Ni yang mama malas bercakap dengan Yana ni tau. Ada ajer modal nak membidas. Yana kita orang perempuan ni kena pandai jaga penampilan diri.” Datin Rokiah Kamsan menggumam geram.

“Ni mesti Yana tengah pakai kain batik dengan sanggul rambut tinggi dekat rumah kan. Berapa kali mama dah cakap, jaga penampilan walau kita duduk rumah sekalipun.” Datin Rokiah Kamsan terus membebel tentang penampilan Aryana yang selalu nampak kolot pada pandangan matanya.

Mulut Aryana menganga mendengar kata-kata ibu mertuanya yang seakan-akan seperti dapat melihat Aryana di sini sedang berkain batik dan bersanggul tinggi. Aryana buat muka bosan. Ini bukanlah kali pertama ibu mertuanya itu mengkritik tentang penampilannya. Sudah banyak kali sebenarnya, tetapi Aryana lebih gemar buat perangai masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Nak terasa hati dia dah faham benar dengan mulut Datin Rokiah Kamsan tu macam mana. Pada Aryana tidak ada yang kurang pada penampilannya. Ilham pun tak pernah complaint. Ilham pun pernah cakap yang Aryana nampak sangat seksi dengan kain batik. Jadi apa masalahnya. Ilham terima Aryana seadanya dari dulu sampai sekarang. Itu yang penting!!

“Yana, hujung minggu ni ikut mama yer. Mama nak bawak Aryana pergi satu tempat.” Datin Rokiah Kamsan mengalih kepada cadangan lain apabila cadangan untuk menyuruh menantunya ke kelas earobic telah ditentang habis-habisan.

Aryana mengeluh lagi. “Pergi mana mama.” Soalnya dengan nada malas.

“Adalah. Pergi satu tempat.” Datin Rokiah Kamsan cuba berahsia.

Aryana betul rasa macam dah malas nak layan bersembang dengan ibu mertuanya selepas satu persatu cadangan dikeluarkan.

“Mama kalau nak bawak Yana pergi saloon lepas tu mekapkan Yana macam opera Cina baik tak payah mama.” Bidas Aryana yang menolak awal-awal cadangan yang bakal diutarakan oleh ibu mertuanya.

“Tadi suruh pergi kelas aerobik, kali ni mesti nak suruh pergi make over letak mekap sekati kat muka.” Getus Aryana dalam hati sekilas meneka agenda Datin Rokiah Kamsan yang seterusnya itu. Dua tiga tahun lepas pernah dia termakan hasutan Datin Rokiah Kamsan untuk pergi make over pakai mekap tebal dua inci kononnya untuk menarik perhatian dan mendapat pujian dari suami. Last-last bukan pujian yang dia dapat, tapi kena tarbiyah dua jam okey daripada Ustaz Ilham Irfan. Mahu tak kena tarbiyah dengan Ilham, bila balik-balik tengok isteri sendiri macam pelakon opera Cina. Tapi mungkin salahnya pada Aryana juga masa itu, siapa suruh pergi cukur kening kan. Macam tak tahu buat benda yang mengubah kejadian Allah itu hukumnya berdosa.

“Bukanlah…… Mama nak Aryana teman Mama pergi majlis minum petang di rumah Puan Seri Mariam tu. Mama tak ada kawanlah nak pergi.” Kata Datin Rokiah Kamsan.

“Minum petang dengan kawan-kawan mama? Ngeee… Lagilah Yana tak mahu mama.” Aryana menggeleng laju walaupun dia tahu ibu mertuanya bukan nampak pun apa yang sedang dia buat.

“Jomlah Yana. Mama janji kali ni tak lama. Lagipun majlis minum petang tu untuk sambut kepulangan anak Puan Seri Mariam dari oversea. Nanti Yana bolehlah berkenal-kenalan dengan anak Puan Seri Mariam tu.” Datin Rokiah Kamsan seakan merayu.

“Ishh…” Aryana garu kepala lagi. Dia paksa kepala untuk mengarang alasan secepat mungkin untuk menolak pelawaan ibu mertuanya.

“Pergi yer. Mama tahu menantu mama ni takkan kecewakan mama.” Pujuk Datin Rokiah Kamsan lembut sebelum Aryana sempat memberi alasan.

Aryana mengeluh apabila terpaksa mengalah lagi kali ini. “Yerlah…” Jawabnya malas. “Tapi kalau abang bagi tau. Kalau abang tak bagi, Yana tak pergi.” Sambung Aryana lagi mengharapkan Ilham akan bantu dia untuk melepaskan diri dari kena pergi ke perjumpaan Mak-Mak Datin itu.

“Tak apa. Yana jangan risau. Kalau Ilham tak bagi, Yana bagi tahu mama. Tahulah mama nak cakap macam mana dengan Ilham supaya dia bagi jugak Yana ikut mama. Okey, hujung minggu ni kita jumpa yer. Assalamualaikum.” Balas Datin Rokiah Kamsan sebelum terus mematikan talian.

“Hahhh!!” Aryana pandang telefon yang tak bernyawa.





Aryana pandang Ilham yang berwajah no hal. Kecik besar kecik besar dia tengok Ilham yang buat dengar tak dengar apa yang dia bebelkan sekejap tadi. Ilham lebih memberi perhatian kepada joystick di tangan sambil mata memandang tepat kea rah skrin LCD 54 inci yang digunakan untuk bermain playstation dengan Adib.

“Mummy!!”

“Sayang!!”

Ilham dan Adib menjerit serentak apabila dengan tiba-tiba skrin LCD bertukar hitam.

Tiba giliran Aryana pula buat muka no hal disebelah suis tv.

“Times up.” Ujar Aryana sambil mata memberi isyarat kepada mereka berdua agar melihat ke arah jam dinding yang sudah menunjuk ke pukul 10.00 malam.

“Mummy…” Adib merengek.

“Times up!!” Suara Aryana naik satu oktaf. “Pergi naik atas, tidur.” Tuturnya tegas.

Sambil mencebek Adib bersalaman dengan abahnya. “Good nite abah!” Tuturnya.

“Good night.” Balas Ilham sambil mengerling ke arah isteri yang masih lagi berdiri disebelah suis tv.

“Good night mummy!”

Tutur Adib seraya bersalam dengan mummy.

“Good night.” Aryana menjawab acuh tak acuh.

“Ngeee…Yana potonglah. Abang dah nak menang tadi tau!!!” Ilham menggetus geram sebaik sahaja Adib memboloskan diri ke dalam biliknya.

“Siapa suruh abang buat tak tahu apa yang Yana cakap tadi.” Balas Aryana bersahaja.

“Abang dengarlah, bukan abang tak dengar.” Ujar Ilham acuh tak acuh ketika mengangkat Adalia yang tertidur di atas sofa masuk ke dalam bilik tidur.

Aryana sekadar mengekori Ilham dari belakang. Dia menekan butang on pada baby monitor yang memang diletakkan pada meja kecil sebelah katil Adalia agar memudahkan mereka suami isteri memantau Adalia yang tidur seorang diri di dalam bilik. Sejak masuk umur empat tahun, Adalia telah diajar untuk tidur sendiri di dalam bilik tidurnya.

“Habis tu…nanti abang cakaplah dengan mama, yang Yana ada benda lain nak buat hujung minggu nih.” Kata Aryana sebaik dia dan Ilham sudah masuk ke dalam bilik mereka.

“Hishhh… Tak kuasa abang.” Ilham sekadar menjawab ketika dia naik atas katil.

Aryana rasa macam nak meloncat naik atas katil bila mendengar suara bersahaja Ilham menuturkan. “Tak kuasa abang kata? Abang…tolonglah cakap dengan mama abang. Bagilah apa-apa alasan pun Yana tak kisah, asal Yana tak pergi ikut dia.” Aryana menggoncang-goncong tubuh Ilham yang sudah berbaring dan menarik selimut.

“Yana, apa masalahnya. Pergi ajerlah. Macam tak pernah teman mama pergi jumpa kawan-kawan dia.” Ilham menjawab mudah. Tidak mahu terus mendengar bebelan Aryana dia tarik comforter sehingga menutupi seluruh tubuh.

Mata Aryana membulat. Dia mengetap bibir. “Sebab pernahlah Yana dah malas nak ikut. Kenapa setiap kali nak pergi ke mana-mana mama suka suruh Yana follow dia. Mama lupa ker yang mama ada anak perempuan bernama Dr. Amani. Kenapa Yana jer yang asyik kena. Abang tahu tak yang Yana boring sangat bila kena temankan mama pergi berjumpa kawan-kawan mak Datin mama tu. Yana rasa macam Yana ni tua sebelum usia bila terpaksa bergaul dengan kawan-kawan mama.” Luah Aryana yang sesekali rasa lelah nak melayan karenah mak mertua. Mentang-mentang dia jenis lurus, rasa macam asyik kena buli ajer.

Dari dalam selimut Ilham berdecit halus. Kasihan pula mendengar luahan hati Aryana. Ilham pun sebenarnya lebih geramkan Kak Amani yang asyik mengelak sahaja setiap ajakan mama. Akhirnya siapa lagi yang mama nak tuju melainkan isterinya. Ilham tarik balik selimut. Dia bangun dari baring dan duduk disebelah Aryana. Lembut tangan menolak kepala Aryana agar berlabuh di atas bahunya.

“Ololo…Kasihannya isteri abang ni.” Ilham lembut memujuk. “Yana patut rasa bertuah tau mama lebihkan Yana dari anak dia sendiri. Tu sebab mama ajak Yana bukan Kak Amani.” Dia mencuba teknik reverse psychology.

Aryana mendengus kuat. “Abang jangan nak guna taktik reverse psychology abang tu yer. Yana taulah Kak Amani pun malas nak teman sebab tu Yana yang kena.” Ujar Aryana geram.

Ketawa Ilham tertahan-tahan apabila Aryana sudah bijak membaca fikirannya. Ini entah kali ke berapa dia guna taktik reverse psychology macam ni untuk pujuk Aryana.

Aryana angkat kepala dari bahu Ilham. Dia jelling Ilham yang sedang menahan ketawa.

Melihat muka masam Aryana, Ilham ajar wajah untuk menjadi serius.

“Alahh..Yana pergi ajerlah. Bersosial sekali sekala.” Tutur Ilham.

Aryana mengeluh lagi. “Abang kalau Yana nak bersosial, Yana nak bersosial dengan orang-orang sebaya Yana. Bukan dengan…..” Aryana tak mampu nak menghabiskan kata-katanya.

“Pergi ajerlah. Lepas Yana teman mama, nanti bolehlah Yana bodek mama pasal percutian ke Instanbul tu. Abang yakin sangat, mama pasti setuju untuk bawak kita semua pergi Instanbul dengan segala perbelanjaan ditanggung. Nanti siapa yang untung, Yanaaa…..jugak!” Ilham memasang umpan.

Mendengar kata-kata Ilham yang ada benarnya itu membuatkan minda Aryana automatik membayangkan betapa indahnya dapat menikmati secawan teh pudina di atas ferry sambil melihat keindahan Teluk Bhospurus.

“Betul jugak cakap abang kan. Bila lagi nak bodek kalau bukan sekarang.” Tiba-tiba Aryana menjadi terlebih semangat pula.

“Kalau macam tu nanti abang jaga budak-budak ek. Yana nak teman mama. Tak apalah geng dengan orang-orang tua pun. Janji dapat pergi Instanbul free.” Tutur Aryana dengan kening menari ronggeng.

“Hah…Yang tu abang tak setuju. Apa pulak abang yang kena jaga budak-budak. Yana angkutlah diorang sekali. Abang dah janji dengan Nadim nak pergi jogging.” Ilham pantas membantah.

Aryana mengetap bibir. “Owhh…Pandai nak mengelak. Kalau Yana yang nak bersosial kena angkut budak-budak. Kalau abang tak pulak.” Dia menggetus geram. “Kalau macam tu Yana tak jadilah nak teman mama. Kalau mama tanya, Yana cakap Yana tak pergi sebab abang tak nak tolong jaga anak-anak.” Aryana mengugut.

Mata Ilham cerun memandang Aryana yang berwajah selamba.

Dia berdecit. “Ngeee…Yerlah…Yerlah. Yes ma’am. Abang jaga. Tapi ingat jangan balik lewat sangat.” Ujar Ilham.

Aryana tersenyum puas. “Semestinya tak balik lewat.” Tutur Aryana sambil buat muka comel memandang Ilham yang tengah bengang. Matanya juling ke atas dengan dua telapak tangan dirapatkan separas dada. “Owhh…Instanbul Aku Datang!” Ucap Aryana penuh perasaan sebelum kepala direbahkan ke atas bantal.

“Selamat malam abang….” Sambungnya lagi terus menarik selimut.

Ketika mahu merebahkan badan semula, Ilham mengajuk-ajuk tingkah Aryana yang buat dia rasa geli geleman itu. Tak pasal-pasal program dia dengan Nadim kena batal. Haihh… Aryana…Aryana…. Keluh Ilham sebelum menutup lampu tidur.

Yes, Ma'am! : Part 1 : Bab 4

Bab 4


Aryana memandang pelik ke arah suaminya yang sedang bersiap-siap di hadapan meja solek. Dia menghampiri Ilham. Badan disandar malas pada sebelah meja solek. Bola mata turun naik melihat penampilan Ilham. Ilham yang perasan dengan renungan atas bawah Aryana itu sekadar menayang sengih.

“Kenapa pandang abang macam tu.” Soal Ilham selamba ketika menyapu gel rambut pada kepala. Rambut yang sudah disapu gel itu disisir rapi sebelum jari-jari tangan cuba menggayakan rambut dibahagian hadapan agar sedikit terpacak.

Aryana tidak mengendahkan soalan Ilham itu. Dia menghampiri Ilham. Hidung sengaja dirapatkan pada tubuh Ilham. Ilham yang tersentak dengan tingkah Aryana itu automatik berundur sedikit. “Apa ni Yana. Kut yer pun malam sikit boleh?” Ujarnya.

“Isshhh Abang nih.” Aryana pukul lembut dada Ilham. Hidung cuba menghidu bau haruman pada tubuh suaminya itu.

Kemudian tangannya bersilang memeluk tubuh. Mata mencerun memandang Ilham yang masih lagi menggayakan rambut terpacaknya itu. “Abang ni betul ker nak pergi ke gym nih….” Soalan Aryana agak meleret sambil mata memandang curiga suami yang sudah bersiap.

“Betul lah.” Jawab Ilham bersahaja.

“Bukan main wangi lagi pergi gym. Tengok tu siap rambut pun tercacak-cacak.” Tutur Aryana seraya telunjuk terus terarah pada rambut terpacak Ilham itu.

Mata Ilham naik ke atas. Tapak tangan menyentuh rambut yang tercacak-cacak itu. Automatik bibir menyuring sengih kerang busuk.

“Alahhh….Yana ni. Apa salahnya abang smart-smart. Yana tak suka ada suami yang pandai menjaga penampilan diri.” Tutur Ilham bersahaja.

Aryana mencebek. “Abang tau tak yang abang ni dah terlalu tua untuk cuba bergaya Kpop dengan rambut duri landak macam ni.” Sedas Aryana.

“Duri landak Yana kata rambut abang ni. Yana ni buta seni lah!” Ngomel Ilham tidak bersetuju dengan kata-kata Aryana itu.

Aryana mencebek. Dia berlalu ke arah katil. Tuala, botol air serta sepasang sepersalinan baju yang sudah disusun atas katil dimasukkan ke dalam beg sukan.

“Nah!” Tangan menyua beg sukan yang sudah siap dikemas kepada Ilham.

Ilham menyambut senang. Dia dan Aryana beriringan menuruni anak tangga ke bawah untuk menanti Nadim tiba.

“Yana nak pergi rumah mama pukul berapa?” Ilham sekadar menyoal.

“Sekejap lagilah.” Aryana menjawab. “Abang ingat, jangan buat-buat lupa yang malam ni kita kena makan malam dengan mama dengan abah pulak.” Aryana menyambung mahu mengingatkan Ilham tentang agenda makan malam mereka sekeluarga di rumah mertuanya itu.

“Ya. Takkanlah abang lupa. Nanti abang minta Nadim terus hantar abang ke rumah mama.” Balas Ilham.

Bunyi hon kereta Nadim dari luar pagar rumah membuatkan Ilham terus bergegas keluar. “Okey ya Yana. Assalamualaikum.” Ilham berteriak sebelum memboloskan diri ke dalam perut kereta Nadim.

Aryana hanya menggeleng-geleng kepala melihat tingkah suami yang begitu bersemangat mahu pergi ke gym hari ini. Walaupun tadi dia lihat Ilham sedikit bergaya, tak kuasa dia nak letak syak dalam hati. Biarlah Ilham beriadah selepas seminggu penat berkerja. Tak perlu nak halang-halang. Hari Sabtu ajer pun. Hari Ahad tetap hari berkumpul kami sekeluarga.

“Mummy tok ma telefon.”

Jeritan Adalia dari muka pintu bersama telefon bimbit Aryana di tangan itu membuatkan Aryana segera bergegas masuk ke dalam rumah. Haihh… Ni bila pagi-pagi ibu mertuaku sudah mencari mesti adalah benda nak suruh aku buatkan nih. Sempat Aryana mengomel sebelum menjawab panggilan telefon dari Datin Rokiah Kamsan. Mama….Mama….





Aryana perhati keseluruhan hasil kerjanya selepas mendeko kek red velvet untuk di bawa ke rumah ibu mertuanya sekejap lagi. Semakin lama dia rasa skillnya menghias kek sudah semakin bagus. Tanpa menghadiri sebarang kelas atau kursus menghias kek, kira hasil kerja sebegini bolehlah dibanggakan juga.

Sebenarnya kek red velvet ini dia buat atas permintaan ibu mertuanya. Beriya-iya sangat Datin Rokiah Kamsan nak makan kek red velvet sebagai pencuci mulut selepas selesai makan malam nanti. Sebagai menantu, Aryana akan cuba memenuhi kemahuan ibu mertuanya itu selagi dia mampu. Mujur juga semua bahan-bahan membuat kek memang tersedia di rumah. Walaupun nak buat kek ni renyeh sedikit, tapi demi ibu mertuaku renyeh-renyeh pun diturutkan juga. Inilah antara petua yang diamalkan untuk memikat hati ibu mertua dan macam mana nak menjadi menantu kesayangan. Selalu mengorat melalui anak tekak dan seleranya.

Aryana capai Galaxie Note II dan dengan menggunakan fungsi kamera dia menangkap gambar kek yang sudah cantik itu. Esok-esok bolehlahlah masukkan dalam blog. Fikir Aryana. Selain dari jadi CEO rumahtangga, dia pun adalah mencuba bakat menulis blog. Segala resepi dan kisah aktiviti dia dan anak-anak dimasukkan ke dalam blog. Walaupun blog Aryana tidaklah mencapai puluhan ribu pengikut, tapi mengikut carta unik boleh tahan ramai jugaklah yang datang membaca walaupun hanya sekadar silent reader.

“Mummy tok ma tanya bila kita nak pergi rumah tok ma nih.” Tegur Adib.

“Nak pergi la nih. Adib pergi siap cepat.” Ujar Aryana sebelum cepat-cepat memasukkan kek yang sudah siap ke dalam kotak.

Aryana kerling jam dinding di dapur. Dah agak lewat nih. Patutlah Datin Rokiah Kamsan sibuk bertanya. Jadi menantu ‘semuanya okey’ ni pun susah jugak. Nak masak ayam bakar rosemary yang tersangatlah kacang tu pun nak tunggu Aryana datang. Apa boleh buat…untuk ibu mertuaku, semuanya okey!!







Seperti biasa kedatangan Aryana ke banglo mewah ini disambut mesra oleh ibu mertuanya yang sudah sedia menanti. Aryana menyuring senyum melihat Adib dan Adalia yang sedikit rimas apabila dicium berkali-kali oleh tok ma mereka. Mama ni gaya macamlah cucu-cucu dia tinggal jauh sangat. Peluk cium macam dah bertahun tak jumpa padahal kami setiap minggu kut pasti akan ke mari. Tak payah nak tunggu hujung minggu kadang-kadang rumah mama ni memang port dia tinggalkan Adib dan Adalia ni kalau mood dia malas nak bawak budak-budak banyak akal ni pergi ke Giant atau pasar untuk membeli barang dapur. Puncak Perdana dengan Shah Alam bukan jauh mana pun.

“Ni kek mama.” Aryana menyua kotak kek kepada ibu mertuanya.

Senyum Datin Rokiah Kamsan semakin melebar apabila kotak kek red velvet yang dipintanya sudah beralih tangan. Tidak salah Ilham memilih Aryana sebagai isteri. Sengal-sengal sikit-sikit tu tidak mengapa asal pandai jaga makan minum suami. Bagi Datin Rokiah Kamsan, Aryana adalah menantu perempuan yang paling sempurna dan dia bersyukur sangat bila Aryana ‘jadi’ dengan Ilham dahulu.

“Am mana?” Datin Rokiah Kamsan bertanya apabila hanya Aryana dan cucu-cucunya sahaja yang datang.

“Pergi gym…Katanyerr….” Tutur Aryana bersahaja. Dia memaut lengan Datin Rokiah Kamsan sebelum sama-sama berjalan beriringan untuk masuk ke dalam rumah.

“Abah mana mama? Tak nampak pun.” Aryana sekadar bertanya apabila melihat suasana rumah sunyi sepi sahaja. Di luar tadi pun dia perasan kereta abah tiada di porch.

“Abah kamu tu cuti-cuti macam ni apa lagi. Ke padang golf la tempat dia.” Datin Rokiah Kamsan menjawab.

“Mama, ada tak beli bahan-bahan yang Yana pesan semalam tu.” Aryana bertanya tentang ramuan untuk memasak ayam bakar rosemary yang telah disenaraikan kepada Datin Rokiah Kamsan semalam. Bila ada makan-makan keluarga begini sememangnya ayam bakar rosemerry air tangan Aryana akan menjadi menu wajib. Walaupun sudah berpuluh-puluh kali Aryana mengajar cara-cara menyediakan ayam bakar rosemary ini, tetapi ibu mertuanya tetap juga sampai ke sudah nak mengelat dari memasak sendiri. Sanggup dia sediakan segala ramuan dari A sampai Z asalkan Aryana nak masak.

“Ada. Tapi mama pergi supermarket tadi tak jumpa pula rosemary segar. Pakai ajerlah yang kering tu. Boleh kan.” Jawab Datin Rokiah Kamsan.

Aryana melihat botol rosemary kering berjenama McCormick itu. “Bolehlah….” Jawabnya. Tanpa berlengah Aryana terus menyingsing lengan baju. Semua bahan-bahan untuk memasak diletakkan di atas meja makan di dapur. Tangannya mula lincah mengupas bawang.

Datin Rokiah Kamsan meninggalkan cucu-cucunya bermain di ruang tamu rumah sebelum dia membantu Aryana di dapur.

“Mama, sampai bila Rini cuti mama.” Aryana sekadar berbasa basi apabila melihat ibu mertuanya sudah mengambil tempat di hadapannya.

“Tengah bulan depan.” Beritahu Datin Rokiah Kamsan.

Mata Aryana terbeliak. Tangannya berhenti dari mengupas kulit halia. “Lamanya cuti ma…..” Ujar Aryana meleret.

“Biarlah. Lagipun setahun dah dia tak balik kampung dia.” Ujar Datin Rokiah Kamsan.

“Bertuah Rini jadi orang gaji Datin Rokiah Kamsan. Nak balik kampung siap naik MAS lagi. Orang gaji tempat lain ada? Tak ada kan!!” Tutur Aryana becok sambil ketawa kecil. Mak Jemah sangat gaya dia ‘menguntum’ dengan ibu mertuanya itu.

Datin Rokiah Kamsan menggeleng-geleng perlahan melihat tingkah menantu kesayangannya itu. “Ni Yana mama nak tanya ni.” Giliran Datin Rokiah Kamsan pula bertanya.

“Apa dia ma.” Aryana melayan acuh tak acuh. Besen kecil berisi bawang dan halia yang sudah dikupas dibawa ke singki untuk dibasuh sebelum dimasukkan ke dalam food processor. Butang food processor ditekan. Aryana biar dalam seminit dua agar bawang dan halia tadi betul-betul hancur.

“Selalu ker Am pergi ke gym tu.” Sambung Datin Rokiah Kamsan.

“Baru-baru ni ajer abang rajin pergi ke gym tu.” Jawab Aryana sambil dia sibuk melumur bahan yang sudah siap dikisar ke atas ayam. Serbuk lada hitam dan rosemary kering ditabur.

“Pergi dengan siapa?”

“Dengan Nadim lah mama. Dengan siapa lagi. Semenjak ajer Nadim balik Malaysia ni diorang tu kan macam belangkas ajer.” Ujar Aryana sambil mencuci tangan. Ayam sudah dimasukkan ke dalam peti sejuk untuk diperap lebih kurang dua jam sebelum dibakar.

“Hai…. Bukan main macam-macam mesen senaman dalam rumah pun nak pergi ke gym jugak suami kamu tu.” Sambungnya lagi.

“Biarlah mama. Takkan Yana nak halang kalau abang nak ke gym. Bukan ke mana pun. Nanti kalau itu tak boleh, ini tak boleh orang ingat Yana control suami Yana pula.” Tutur Aryana.

Datin Rokiah Kamsan mencebek. “Bukan control, tapi hati-hati.” Tuturnya.

Aryana berdecit.

“Mummy nak mandi swimming pool.”

Aryana menghela nafas lega bila melihat Adib dan Adalia masuk ke dapur dengan masing-masing sudah siap berpakaian renang lengkap dengan google dan pelampung sorang satu.

“Mama Yana pergi teman anak-anak Yana mandi swimming pool dulu yer.” Ujar Aryana sebelum dia pergi meninggalkan Datin Rokiah Kamsan terpinga-pinga seorang diri di dapur. Mama bukan boleh dilayan lebih-lebih. Nanti akan ada sahaja benda yang mama nak ‘cucuk-cucuk’ dalam hal dia suami isteri.





Yes, Ma'am! : Part 1 : Bab 3

Bab 3


Seawal pukul 9 pagi Nadim sudah tercongok di luar pintu rumah Ilham. Ketibaannya disambut oleh Aryana yang seakan dapat meneka tujuannya datang pagi-pagi begini.

“Gym mana awak nak bawak suami saya ni Nadim.” Soal Aryana terus. Selepas solat subuh tadi Ilham ada beritahu yang dia mahu ke gym dengan Nadim. Pelik juga, dah bertahun tak masuk gym tiba-tiba hari ni nak ke gym pula. Kalau betul pergi ke gym tidak mengapa, takut melencong ke tempat lain. Aryana bukan nak sekat Ilham dari keluar bersosial dengan teman-temannya. Kalau dengan Abang Harun atau Shuib tidak mengapa tapi kalau dengan Nadim Nazri Tan Sri Burhanuddin ni dia perlu menyoal siasat dengan terperinci sikit. Nadim ni spesis Ilham sewaktu zaman jahiliahnya dahulu. Ilham sudah berhijrah. Nadim masih begitu. Patutlah mereka berdua sepupu rapat, rupanya perangai pun dua kali lima.

“Awak ni kan Yana, bagilah saya masuk dalam rumah dulu. Ni main terjah ajer. Awak buat sarapan apa pagi ni?” Kata Nadim sedikit mengusik.

“Awak ni kan… Orang suruh kahwin tak mahu. Lepas tu sibuk ajer menempel cari makanan dekat rumah orang.” Tutur Aryana ketika mengekori Nadim yang sudah menuju ke pintu rumah.

“Saya bukan taknak kahwin Yana, tapi tak ada calon yang sesuai.” Ujar Nadim acuh tidak acuh.

Automatik Aryana bercekak pinggang di hadapan Nadim yang sedang meleraikan tali kasut sukannya itu. “Girlfriend bersepah-sepah lagi mahu cakap tak ada calon yang sesuai.” Getus Aryana yang cukup menyampah dengan alasan lelaki buaya macam Nadim ini. Sudah diangkut anak dara orang ke sana ke mari, lepas tu masih lagi nak buat statement tiada calon yang sesuai.

“Dim, masuklah. Mari makan dulu.” Tegur Ilham dari ruang tamu rumah.

Nadim rasa lega bila tengok Ilham ada di ruang tamu. Cepat-cepat dia mendapatkan Ilham sebelum telinganya bernanah mendengar bebelan dari Aryana. “Aku masuk ni memang nak makan pun.” Seloroh Nadim terus menghampiri Ilham yang sedang mendandan tocang Adalia.

“Baby, salam Uncle Dim.” Sebaik dandan siap diikat dengan getah Ilham mengarah puterinya menyalami Nadim yang sudah melabuh punggung di atas sofa.

Adalia menurut. Huluran tangan Uncle Dim disambut.

Aryana membiarkan sahaja Ilham dan Nadim bersembang terlebih dahulu sementara dia menghidangkan sarapan pagi di atas meja makan.

Nadim bermain-main dengan tocang Adalia yang baru siap didandan itu. “Cantiknya abah ikatkan tocang Baby ni.” Ujar Nadim seraya mulut terus mengekek ketawa melihat tocang Adalia yang senget benget.

Ilham hanya ketawa apabila dia sendiri merasa lucu melihat tocang anak gadisnya itu.

“Dim, kau tunggu kejap. Aku nak siap.” Kata Ilham kepada Nadim sebelum dia meninggalkan Nadim bersama Adalia sementara dia pergi bersiap di atas.

“Uncle Dim tak bawak coklat ker hari ini?” Petah Adalia yang berusia empat tahun itu menyoal.

“Hari ini tak ada. Lagipun mana boleh makan coklat selalu. Tengok ni, dah rongak dah gigi depan Baby sebab asyik makan coklat ajer.” Jawab Nadim. Telunjuk terarah pada gigi hadapan Adalia yang sudah tiada.

“Alaahhh….” Adalia mengeluh.

Nadim mengekek ketawa mendengar keluhan lemah Adalia. Memang kebiasaannya kalau ke rumah Ilham tidak pernah datang dengan tangan kosong. Pasti akan ada coklat untuk Adalia yang comel ni. Cuma hari ini dia tidak sempat singgah ke kedai.

“Nanti Uncle Dim belikan okey. Tak cantiklah princess Uncle Dim buat muka macam ni.” Nadim bijak memujuk.

“Promise?” Adalia angkat kelingking.

Nadib bawa Adelia ke atas riba. “Yess. Promise sayang.” Jawab Nadim. Kelingkingnya dan kelingking Adalia saling bertaut.

“Uncle Dim….” Tegur Adib yang baru turun ke bawah.

“Hey…boy. Come…come…” Gamit Nadim kepada Adib.

Adib bersalaman dengan Uncle Dim.

“Buat apa tadi. Uncle Dim dah lama sampai baru nampak muka Adib.”

“Mummy suruh buat latihan Maths lagilah Uncle Dim.” Getus Adib kurang berpuas hati dengan ketegasan mummy yang pagi-pagi lagi dah paksa-paksa dia buat latihan Matematik.

“Apalah mummy Adib ni. Tak sporting langsung. Pagi-pagi lagi dah suruh buat Maths.” Nadim sedikit berbisik sebelum dia dan Adib sama-sama mengekek ketawa.

“Adib, ajak Uncle Dim breakfast. Mummy dah siapkan ni.” Pekik Aryana dari dapur.

“Jom Uncle Dim.” Ajak Adib.

Nadim turunkan Adalia dari ribanya sebelum bangun. “Jom. Bau macam sedap jer mummy Adib masak ni.” Tutur Nadim apabila dari tadi hidungnya dapat menghidu bau sambal tumis.

“Uncle Dim dukung.” Pinta Adalia manja. Tangan di depa sambil buat muka comel minta perhatian Uncle Dim.

Olololo......Nadim selalu lemah dengan godaan princess Ilham dan Aryana ini. Adalia didukung lalu dibawa ke dapur bersama.

“Awak ni sifat bapak-bapak tu dah ada. Kahwin ajerlah. Takkan tak teringin nak ada anak sendiri.” Kata Aryana apabila Nadim sudah duduk di kerusi meja makan.

“Entah kau pun Dim. Rugi Dim kahwin lewat-lewat ni.” Sampuk Ilham yang baru menyertai mereka semua di meja makan.

“Kau orang berdua ni, ingat senang ker nak cari perempuan yang boleh dibuat isteri.” Balas Nadim.

“Statement basi tau tak!” Perli Aryana ketika menuang air pada cawan Nadim.

Nadim buat tidak tahu. “Awak cakaplah apa yang awak nak cakap Aryana. Yang saya tahu sekarang ni saya nak makan. Dari tadi saya cium bau sambal tumis sotong awak ni.” Balas Nadim bersahaja. Sambal sotong dari mangkuk disudu ke dalam pinggan yang sudah berisi nasi lemak dan telur rebus. Dia makan dengan berseleranya dan membiarkan sahaja jika Aryana mahupun Ilham mahu membebel seperti mamanya yang acap kali membangkit soal kahwin dengan dia.





Aryana hantar suaminya dan Nadim sehingga ke kereta. “Awak ingat Nadim, kalau pergi ke gym tu pergi gym ajer. Jangan nak melencong bawak suami saya pergi ke tempat lain pula.” Sempat dia memberi amaran.

“Yana ni… Ada ker cakap macam tu. Yana ni tak percaya abang ker.” Tutur Ilham. Malu pun ada bila Aryana ni menunjuk gaya ma’am sangat di depan Nadim.

“Yana percayakan abang, tapi yang Yana kurang percaya Nadim ni. Nanti diajaknya abang merewang ke tempat lain.” Balas Aryana.

Nadim sekadar mengajuk cakap Aryana. Nak pergi ke gym ajer pun tapi risau Aryana tu macam dia mengajak Ilham pergi ke Thailand pula.

“Awak faham tak apa yang saya cakap tadi tu Dim.” Sambung Aryana lagi.

“Yess ma’am….. Faham. Jelas sangat.” Nadim menjawab malas.

“Dahlah. Abang pergi dulu yer.” Ilham mencelah. Cepat-cepat dia mengarah agar Nadim segera masuk ke dalam kereta sebelum pesanan penaja Aryana itu meleret-leret jadinya.



Ilham memerhati tingkah Nadim yang yang sedang asyik memandang ke arah yang sama di belakangnya. Perlahan badan berpaling sedikit untuk turut sama melihat apakah objek yang sangat menarik pada pandangan mata Nadim itu. Ilham lihat ada sekumpulan gadis-gadis berpakaian ketat seperti baru lepas melakukan senaman aerobic duduk di meja hujung. Ilham perhati seorang demi seorang setiap gadis itu merasakan mereka seperti sengaja mahu mencari perhatian pengunjung-pengunjung kafe ini. Dengan lagak yang selamba mereka ketawa sakan menyebabkan suasana di dalam kafe ini sedikit hingar.

Ilham cepat-cepat berpaling semula apabila salah seorang daripada gadis-gadis itu mengenyit mata ke arahnya. Seriau pula tua-tua begini digoda oleh gadis muda yang berpenampilan agak seksi dengan baju senaman melekat pada badan itu.

“Dim, jadi inilah motifnya kau rajin ke mari. Patutlah tak sampai setengah jam kau ajak aku turun minum kan.” Getus Ilham apabila dia sudah dapat mengetahui apakah punca sebenar Nadim begitu rajin untuk berkunjung ke gym.

“Alah… Bukan aku buat apa pun. Setakat cuci mata ajer.” Balas Nadim bersahaja.

Ilham mencebek. “Zina mata namanya tu Dim.” Dia bergaya macam Pak Ustaz. Tidak lama kemudian riaknya bertukar pula. Dia turut sama menayang sengih. “Cuci mata tak apa kut kan. Lagipun bukan Aryana tahu pun.” Tuturnya sambil ketawa kecil. Kadang-kadang apabila berada di luar kawalan Aryana, Ilham tidak nafikan perangai gatal tu adalah datang sikit-sikit. Sesekali terkeluar dari radar tidak mengapat kut. Setakat gatal sikit-sikit jer. Bukan gatal banyak-banyak pun.

“Tu sebab aku ajak kau datang sini. Tak lah kau asyik mengadu pada aku bosan dengar Aryana membebel ajer.” Ujar Nadim.

“Kau ni memang sepupu yang memahami Dim.” Balas Ilham dengan kening menari ronggeng.

“Tapi mana datangnya aweks-aweks ni ya. Setahu aku gym kita tu untuk lelaki ajer kan.” Soal Ilham.

“Itulah yang kau tak tahu. Memang gym ni untuk lelaki ajer. Tapi sebelah gym kita ni kan ada studio tarian. Aweks-aweks tu semua penari-penari professional yang berlatih dekat studio tarian tu la. Tu sebab body masing-masing mantap ajer.” Balas Nadim turut sama mengangkat-angkat kening.

Ilham mengangguk-angguk. Sengih gatal masih tak mati di bibir.

“Hai….”

Ilham dan Nadim sama-sama berpaling serentak pada suara manja yang menegur mereka. Ilham menunjukkan riaksi yang cukup terkejut apabila gadis yang mengenyit mata ke arahnya tadi kini sudah pun menarik kerusi untuk duduk disebelahnya. Nadim dilihat sedang menahan ketawa. Selamba juga Nadim memberi isyarat agar Ilham bertenang dan layankan sahaja gadis itu.

“I Sherry.” Ujar Sherry manja sambil menghulurkan tangan sebagai tanda salam perkenalan.

Huluran tangan bersambut. “Ilham.” Ujar Ilham sepatah.

“I tak pernah nampak you dekat sini.” Kata Sherry dengan liuk menggoda.

Ilham menahan getar di dada apabila pipinya terkena rambut harum Sherry ketika gadis itu mengibas rambut dengan penuh bergaya tadi.

“I baru ajer register di gym sebelah studio tarian you.” Kata Ilham.

Sherry mengangguk-angguk. “No wonderlah I tak pernah nampak you.” Ujar Sherry lembut.

“Babe!!”

Sherry berpaling pada suara teman-temannya yang sudah sedia untuk beredar.

“Okey I got to go. Ini nombor telefon I.” Ujar Sherry sambil menyua tisu yang tertulis nombor telefon bimbitnya.

Ilham tersengih-sengih sambil mengangguk-angguk.

“Bye…Nice to meet you.” Ujar Sherry perlahan cuba berbisik ditepi telinga Ilham. Tindakan Sherry itu membuatkan Ilham cepat-cepat menjarakkan kepalanya. Kalaulah Aryana dapat tahu ada penggoda berbisa dekat sini, pasti Aryana tak bagi lagi dia jejak ke sini.

“Kau memang legend bro!” Ujar Nadim kagum dengan aura yang dimiliki oleh Ilham. Walaupun usia Ilham sudah menjangkau 38 tahun, gayanya masih macho persis teruna idaman Malaya.

“Tapi Dim, kalau perempuan yang macam ni nak dijadikan calon isteri, aku tak fikir mama kau berkenan.” Ilham mengingatkan sebelum dia meneguk jus oren yang sudah tawar akibat ais yang mencair.

Nadim bersandar sambil mengeluh perlahan apabila mendengar peringatan dari Ilham itu. Pada usia 38 tahun begini, tidak dinafikan, dia juga berkeinginan nak berumah tangga, ada anak-anak tapi sampai sekarang dia masih belum berjumpa dengan calon yang sesuai. Kadang-kadang terdetik juga rasa cemburu apabila melihat kebahagian Ilham bersama anak isterinya. Bukan mama tidak pernah memperkenalkan calon yang boleh diharapkan untuk menjadi isteri, tetapi hatinya tidak dapat menerima calon pilihan mama. Nadim mahu dia. Hanya dia yang sudah menghilang entah ke mana……

Yes, Ma'am! : Part 1 : Bab 2

Bab 2


Suasana di kedai mamak masih meriah walaupun jam di pergelangan tangan sudah menunjuk ke pukul 12.30 pagi. Dari jauh Ilham lihat Harun, Shuib dan Nadim sudah melambai-lambai ke arahnya. Segera Ilham menuju ke arah mereka bertiga.

Setiap hujung minggu Ilham akan menghabiskan masanya duduk minum teh tarik dengan teman-temannya di kedai mamak. Lagaknya persis orang bujang yang selamba lepak di kedai mamak sambil menonton bola sepak pada layar projector sehingga pukul 2 3 pagi. Tekanan serta bebanan kerja di pejabat memerlukan dia ruang untuk bergembira disamping teman-teman. Mujur hobinya yang ini tidak mendapat tentangan dari Aryana. Aryana tahu, jika dia pergi ngeteh di kedai mamak, pasti dia pergi bersama Harun, Nadim dan Shuib. Takkan ada orang lain.

“Berkain pelikat bagai ni nak terus subuh dekat masjid ker Am.” Tegur Nadim selamba sebaik sahaja Ilham mengambil tempat pada kerusi kosong bersebelahan Harun.

“Aku lari dari Yana tadi. Tak sempat dah nak tukar-tukar seluar.” Jawab Ilham bersahaja.

Serentak dengan itu ahli korum meja bulat ketawa berdekah.

“Yana…Yana….Mujurlah kau kahwin juga dengan Yana kan. Kalau tak sah aku yang menderita macam kau sekarang ni.” Tutur Nadim dengan ketawa yang masih bersisa.

Ilham turut ketawa apabila mendengar kata-kata Nadim itu. Menderitalah sangat kan. Nadim adalah sepupu paling rapat dengan Ilham. Anak kepada Mak Lang Rubiah Kamsan. Nadim pernah memberitahu Ilham yang ibunya sangat berkenankan Aryana sejak pertama kali berjumpa dengan Aryana sewaktu majlis pertunangan Ilham dan arwah Mellina. Tinggi tak tinggi saham Aryana waktu itu sampai Puan Seri Rubiah Kamsan pun berkenankan Aryana sampai mahu mengangkat sebagai calon isteri Nadim Nazri. Mujur ketika itu Nadim bersama Sonia Rai gadis bermata hazel berhidung mancung keturunan separa British separa Hindi. Kalau tidak, gigit jari lah dia.

“Yana mulut ajer yang kuat membebel, hati dia baik Dim. Aku ni kira lelaki paling bertuah tau dapat Aryana sebagai isteri. Bahagia sentiasa.” Ilham ikhlas memuji Aryana di hadapan semua. Dia tidak kekok mahu memuji Aryana. Dah memang betul pun. Kalau tidak bahagia masakan boleh dapat dua orang anak. Untuk anak ketiga dalam perancangan. Tunggu sampai Adalia mencecah usia lima tahun baru boleh proceed dengan rancangan menambah anak ketiga. Itu perjanjian yang dah dibuat dengan Aryana selepas melahirkan Adalia.

“Bahagia dalam derita yer bos.” Sampuk Harun pula.

Makin galak ketawa ahli korum ditengah kedai mamak ini. Ilham hanya senyum sumbing sambil menggeleng perlahan. Nak mengiyakan pun tidak, nak menidakkan pun tidak.

“Abang Harun, respect sikit boleh tak. Bos kita ni.” Shuib selaku orang kepercayaan Ilham mencelah. Tangan menepuk-nepuk bahu Ilham yang kebetulan duduk disebelahnya.

“Kaki kipas!!” Sela Harun sambil buat muka.

Semenjak dia berhenti menjadi pemandu Ilham dan kembali berkhidmat dengan Datuk Maarof dia agak jarang dapat bertukar cerita dengan Ilham pada waktu pejabat. Sekarang ini, apa-apa hal Ilham akan bercerita dengan Shuib, office boy yang blur-blur selalu itu terlebih dahulu. Kemudian barulah Shuib akan update pada dia berita terkini dan sensasi yang melanda Ilham. Walaupun Shuib ni baru setahun dua bekerja dengan Ilham, tapi Shuib yang blur dan lurus ini sudah pun menjadi orang kepercayaan Ilham. Blur-blur si Shuib ni, kalau bab bodek bos, dia juara!

Shuib hanya tersengih-sengih apabila mendengar sindiran Harun itu. “Kipas tak main abang Harun. Pakai aircond terus.” Ujar Shuib sambil mengekek ketawa. “Kan bos…” Sambungnya lagi lalu mata mengerling ke arah Ilham.

Bola mata Ilham juling naik ke atas. Kepalanya digeleng-geleng perlahan. Harun dan Shuib kalau dah dapat menggiat mahu sampai ke subuh nanti tak habis-habis.

“Dim, esok apa plan kau?” Ilham mengalih topik. Harun dan Shuib yang masih lagi tidak mahu berhenti ketawa dibiarkan sahaja.

Nadim yang baru nak menghirup teh tarik panas berhenti sebentar. “Esok ek….” Dia berfikir-fikir sejenak tentang aktiviti hari Sabtunya esok. “Tak pergi mana kut. Aku ingat aku nak pergi gym jer..” Tuturnya sambil terus membawa bibir gelas bertangkai itu dekat ke mulut.

“Gym lagi?” Ilham menyoal seakan tidak percaya. “Kau ni seminggu dua tiga kali masuk gym, tapi badan tak jugak berketul-ketul aku tengok.” Perli Ilham. Takkanlah angkat besi berat-berat seminggu dua tiga kali badan masih lagi tak sasa bergaya macam Fahrin Ahmad. Dia yang sekadar berjoging dan berbasikal bodoh di dalam rumah setiap hujung minggu nampak lagi tough dari Nadim.

Nadim hanya ketawa. “Aku pergi gym bukan pergi angkat besi sangat pun, aku suka pergi gym tu sebab sekarang ni, dekat tingkat atas dah ada kelas earobik seminggu tiga kali. Cikgu aerobic dia mantap Am.” Ujar Nadim nakal. Keningnya menari-nari ronggeng seolah-olah mahu menghasut Ilham untuk mengikutinya ke gym esok hari.

“Apa lagi bos….. Takkan setakat kayuh basikal bodoh dekat rumah ajer. Dekat sana bolehlah cuci-cuci mata sekali.” Harun menggiat, cuba mencucuk jarum.

“Haahlah bos. Takkan tak berani kut. Kata lagenda kasanova.” Cucuk Shuib pula.

Ilham rasa tercabar dengan sindiran-sindiran mereka itu. Bengang betul bila tengok Nadim, Harun dan Shuib saling mencalit ibu jari sesama mereka seakan-akan mereka adalah satu pakatan jahat bertanduk dua yang cuba merosakkan dia.

“Jomlah Am. Aku tahu kau pun dah lama teringin nak pergi gym balik kan. Jomlah Am. Kalau kau ada dapatlah kau tolong adjustkan cikgu aerobic tu untuk aku. Aku ni dah jenuh tau Am mengayat tapi tak jugak lekat-lekat. Kau ingat kau ajer ker nak berbini. Aku pun nak jugak merasa ada isteri Am.” Hasut Nadim lagi sekadar berniat mahu berseloroh.

Ilham berfikir. Akhirnya dia berdecit.

“Tengoklah kalau aku rajin.” Jawab Ilham.

“Tak apa Am. Kalau kau tak berani nak bagi tahu Yana, biar aku bagi tahu Yana. Lagi pun Yana baik dengan aku. Dia percayakan aku. Mesti kau akan dapat green light punyalah.” Tutur Nadim yakin. Semangatnya membuak-buak mahu Ilham turut serta esok. Bab mengorat perempuan memang Ilham adalah lagenda yang paling dikagumi. Biar pi lah Ilham tegaskan yang Ilham sudah bersara, dia mintak tolong Ilham adjust untuk dia, bukan untuk Ilham.

“Kalau kau sanggup nak dengar bebelan Aryana silakan.” Balas Ilham.

“Okey. Esok pagi-pagi aku datang rumah kau. Aku pujuk Yana.” Balas Nadim sambil mengenyitkan mata.

“Harun dengan Shuib ni kau tak mahu ajak sekali ker Dim.” Ujar Ilham terhala pada Harun dan Shuib yang sedang enak menjamah roti na’an dan ayam tandoori.

Harun dengan Shuib ni kalau dapat keluar dengan Ilham mereka memang akan bedal makan bersungguh-sungguh. Maklumlah ada yang sudi bayarkan. Selama keluar lepak di kedai mamak dengan Ilham dan Nadim, tak pernah rasanya sekali pun mereka berdua membayar harga makanan yang dimakan. Antara dua, jika tidak Ilham pasti Nadim yang akan membayarnya.

“Saya tak boleh bos. Nak dating dengan buah hati.” Shuib menjawab dengan mulut penuh.

“Saya dah tua bos. Tulang pun banyak yang dah reput. Tak boleh dah nak angkat besi-besi tu semua.”

Kata-kata Harun yang selamba dan tidak berperasaan itu membuatkan tiba giliran Ilham pula ketawa berdekah. Nadim dan Shuib juga turut sama ketawa. Lagenda queen control yang masih menguasai carta adalah Abang Harun!







Yes, Ma'am! : Part 1 : Bab 1

Bab 1


Tangan menyelak perlahan album perkahwinan sepuluh tahun yang lepas. Tak sangka, bos yang menjengkelkan itulah tuan empunya rusuk kiri ini. Aryana senyum sendiri. Pejam celik pejam celik dah sepuluh tahun rupanya dia melayari bahtera perkahwinan ini dengan Ilham.

Aryana bangun dari duduk apabila mendengar bunyi enjin kereta yang memasuki kawasan garaj rumah. Pintu rumah dibuka, dan suami yang baru pulang dari kerja disambut dengan senyuman manis terukir di bibir.

“Lambatnya abang balik hari ni.” Aryana sekadar menyapa. Huluran tangan Ilham disambut dan disalam seperti biasa. Briefcase Ilham beralih tangan.

“Banyak kerjalah Yana.” Ilham menjawab. Dia bawa diri ke sofa di tengah ruang tamu rumah semi D dua tingkat ini. Punggung dilabuhkan dan dia bersandar malas di situ. Mata mula tertutup.

“Abang, kut ya pun penat boleh tak stoking abang tu jangan nak campak merata-rata.” Aryana menegur perbuatan Ilham yang selamba mencampakkan stoking yang baru ditanggal ke bawah meja kopi.

Ilham buat tidak peduli dengan bebelan Aryana itu. Matanya masih terus terkatup.

“Abang, dengar tak apa yang Yana cakap ni.” Suara Aryana yang naik sedikit itu membuatkan mata yang hampir terlena terbuka. Ilham pandang wajah masam Aryana itu.

“Nanti Yana tolonglah kemaskan. Abang penat sangat ni.” Tutur Ilham sengaja melemahkan nada suara sebelum kembali menutup mata.

Aryana mencebek sebelum bercekak pinggang. Dia menggeleng-gelengkan kepala perlahan. “Abang, minggu lepas abang dah janji kan yang abang takkan campak-campak stoking abang macam ni. Baik abang kutip balik.” Aryana mengetus geram. Sudah sepuluh tahun Ilham diajar supaya tahu menyimpan stoking yang dipakai elok-elok di dalam kasut tetapi tetap juga tak faham-faham.

“Yana abang penatlah…” Ilham mengeluh apabila Aryana terus mendesak.

“Abang kutip balik. Abang dah janji nak jadi lebih berdisiplin kan. Tu sebab perangai Adib pun dah macam abang juga. Balik sekolah terus main campak ajer stoking merata-rata. Ni sebab kepimpinan melalui tauladan lah ni.” Mulut Aryana tidak henti membebel.

“Ngeee… Yana ni. Abang balik ajer mulalah membebel.” Getus Ilham.

“Yana takkan membebel kalau abang tak main campak-campak stoking macam ni.” Selar Aryana.

“Ngeee…Yerlah..Yerlah.. Yess Ma’am!! Abang kutip.” Balas Ilham. Bingkas dia bangun dan mengutip semula stoking yang dicampak ke bawah meja kopi dan diletakkan ke dalam kasut.

Aryana tergelak kecil. Beginilah dia dengan Ilham saban hari. Ada sahaja perkara-perkara kecil yang sering ditelagahkan. Tu semua mewarnakan lagi rumah tangga kami. Dalam tempoh masa sepuluh tahun menjadi suami isteri, belum lagilah terjadi periuk belanga melayang dalam rumah. Kami suka gaduh-gaduh manja ni.

“Gelak pulak dia. Budak-budak mana? Senyap ajer.” Ilham bertanyakan tentang anak-anaknya sambil mata melilau mencari kelibat Adib dan Adalia. Kebiasaannya waktu begini Adib lebih gemar baring-baring di atas sofa sambil bermain dengan Ipad sementara menunggu dia pulang. Hari ini bayang anak bujangnya itu tiada pula. Rumah pun senyap sunyi.

“Adib dah tidur. Penat sangat kut main selepas pulang sekolah agama tadi. Baby pun dah selamat dah tidur.” Aryana sekadar memberi tahu. Punggung dilabuhkan bersebelahan suaminya.

“Awalnya Adib tidur. Homework dah siap ker?” Ilham bertanya.

Aryana menggeleng. “Biarlah abang, esok kan hari Sabtu. Cuti.” Ujarnya. Ilham memang begitu. Sporting-sporting abah si Adib ni, part pelajaran memang tak boleh nak buat main-main.

Kepala Ilham terangguk-angguk. “Owhh… Yana tak tidur lagi?” Soalnya.

“Tunggu abanglah. Macam mana nak tidur.” Balas Aryana. Mata terarah pada layar skrin kaca LCD 54 inci itu.

“Yer ker. Ker tak boleh tidur kalau tak ada abang kat sebelah.” Ilham menggiat. Lengan Aryana disendeng-sendeng dengan lengannya.

“Ngee.. Abang ni. Masamlah. Kut yer pun nak romantik-romantik, pergilah mandi dulu.” Aryana menggetus geram apabila kedudukkan duduknya sudah sampai ke hujung sofa. Terkepit dia dek kerana Ilham yang memang sengaja mengada-ngada menganjak duduk sedikit demi sedikit untuk mendekati dia.

Ilham mencebek. Dia bawa punggung jauh sedikit. “Ellehh… Dulu masa mula-mula kahwin abang kentut pun bau wangi. Sekarang ni baru cium bau peluh abang pun dah kata busuk masam.” Tuturnya rendah, berpura-pura merajuklah konon.

Aryana tergelak kecil. “Ngeee…Jangan nak mengada-ngada boleh. Pergilah mandi. Gaya abang ni Yana tahu mesti belum Isyak lagi kan. Pergilah cepat abang. Nanti boleh makan. Makan lewat-lewat tak baik untuk kesihatan.” Mulut Aryana memmbebel becok. Tangannya menolak-menolak badan Ilham itu.

“Ngeee… Yerlah.. Yerlah.. Yess ma’am!!” Balas Ilham geram. Sudah sepuluh tahun Aryana jadi bos dalam rumah ni. Apa ajer yang Aryana cakap dia terpaksa menurut dan berkata ‘Yess, Ma’am. Malas-malas Ilham bangun dan menuju ke tangga untuk naik ke tingkat atas.

Melihat langkah malas Ilham itu membuatkan Aryana terus mengekek ketawa sebelum dia juga turut bangun dan menuju ke dapur untuk memanaskan lauk makan malam suaminya itu.





Selesai makan, Ilham pergi mendapatkan Aryana di ruang tamu rumah. Dari ruang makan tadi, dia asyik mendengar Aryana mengomel sendiri. Ilham lihat Aryana sedang sibuk menanda buku latih tubi Matematik Adib. Kelihatan begitu banyak tanda-tanda merah pada buku latih tubi Adib itu.

“Ngeee…Adib nih!!!” Ngomel Aryana setiap kali mata pen merah menenyeh geram pada jawapan yang salah.

“Kenapa ni sayang?” Ilham bertanya lembut walaupun dia sudah sedia maklum sebab kenapa Aryana membebel dari tadi tak henti-henti.

“Ini hah….Abang tengok ni. Geram tau Yana tengok jawapan-jawapan yang salah ni.” Balas Aryana. Tangan mengangkat tinggi buku latih tubi Adib yang sudah siap dipangkah sebesar-besar alam pada muka surat enam itu.

Ilham cuma tayang sengih. Nak dicuci Adib, Adib dah lama dibuai mimpi.

“Abang nak hantar Adib pergi kelas tuisyen, Yana tak bagi.” Balas Ilham. Sememangnya sudah banyak kali dia memberi cadangan agar Adib dihantar ke kelas tuisyen Matematik memandangkan Adib sangat lemah dalam matapelajaran yang satu itu.

“Abang, nak pergi kelas tuisyen buat apa. Yana kan ada. Abang macam tak tahu isteri abang ni kalau part kira-kira memang terror. Yana boleh ajar Adib. Cuma Adib ni malas. Di ketuk baru nak buat latihan. Di ketuk baru nak belajar.” Bebel Aryana lagi.

Ilham mengeluh perlahan. Nak taknak telinga dialah yang perlu mengganti telinga Adib menadah bebelan mummynya yang belum lagi mahu menunjuk tanda mahu berhenti. Tangan Ilham mencapai remote controller Astro. Channel ESPN ditekan. Mata tertancap pada siaran tertunda perlawanan bola sepak Liga Premier pada layar kaca LCD.

“Ni abanglah ni. Mengajar Adib tengok bola. Sampai belajar pun ke laut dalam perginya.” Sambung Aryana lagi meletakkan kesalahan pada bahu Ilham. Memang salah Ilham pun. Kalau bukan Ilham yang mengajar Adib pada bola sepak sejak dari kecik, tak adanya anak terunanya itu gila dengan bola sampai lupa nak belajar.

Ilham tersentak dengan sindiran Aryana. “Salah abang pulak.” Tempelak Ilham sedikit geram. Inilah sebabnya dia malas duduk di rumah malam-malam. Setiap malam ada sahaja yang Aryana bebelkan.

“Yerlah. Salah abanglah. Abang patut didik anak abang tu macam mana nak jadi pengarah urusan macam abang. Bukan diokey kan ajer kalau budak tu nak main bola, tengok bola.” Marah Aryana berlarutan sampai ke episod makan-bola-minum-bola-tidur-bola macam iklan Coca Cola sempena Piala Dunia dahulu. Kalau dia dah tahap bengang macam ni, apa sahaja isu yang boleh dibangkitkan akan dia bangkit.

“Yana, Adib kecil lagi Yana. Bagilah peluang dia merasa hidup macam kanak-kanak lain. Bukannya dia main bola sampai tak belajar langsung. Mata pelajaran lain okey kan. Matematik ajer yang lemah. Abang dulu Matematik lagi lemah tau. Lagi teruk kena bamboo dengan mama. Tapi Yana tengok sekarang ni, abang jadi juga pengarah urusan.” Balas Ilham.

Aryana mencebek. “Yerlah, company bapak sendiri bolehlah….” Sindir Aryana pedas.

Ilham buat muka. “Ehhh…Jangan nak pandang rendah pada Abang yer. Position tu abang dapat atas kelayakan abang jugak tau. Nak abang tunjuk degree master abang semua pada Aryana ker. Cakap tak tengok orang. Ni alumni universiti of Canterbury okey. First class degree.” Sedas Ilham.

Mulut Aryana kumat kamit mengajuk kata-kata Ilham yang panjang lebar itu.

“Tak puas hati lah tu.” Sarkastik Ilham berkata apabila Aryana diam tidak membalas.

“Abang rasa kita memang patut gajikan cikgu Matematik untuk Adib ker abang.” Aryana membalas dengan soalan.

“Yana decide.” Ujar Ilham tak kuasa nak buat keputusan. Malas kalau keputusan Ilham nanti mendapat tentangan dari Aryana.

“Nantilah Yana fikirkan. Kalau betul-betul Adib tak mahu mummy dia ni yang ajar, Yana akan cari private tutor untuk dia. Biar private tutor tu mengadap Adib buat latihan Matematik sampai dia pandai.” Ujar Aryana.

“Tak payahlah sampai private tutor. Hantar ajer ke kelas tuisyen macam budak-budak lain.” Bidas Ilham yang kurang bersetuju dengan idea Aryana itu. Melampau sangat pulak kalau sampai nak pakai private tutor. Adib tu bukannya tak pandai, cuma malas ajer. Kalau hari-hari buat latih tubi setakat nak selesaikan masalah Matematik pasti kacang ajer.

“Tak boleh abang. Kalau pergi tuisyen dengan budak-budak lain, nanti bukan belajar. Main lagi adalah. Biar dia belajar dekat rumah. Yana boleh tengokkan jugak macam mana cikgu tu nanti ajar. Lagipun bukan abang tak mampu nak bayar private tutor kan.” Balas Aryana.

Ilham mengeluh lemah. “Yess ma’am. Apa-apa ajerlah.” Nada Ilham boring. Dia bingkas bangun. Kunci kereta pada bakul rotan di atas rak konsul di tepi pintu diambil.

“Abang nak pergi mana tu?” Tegur Aryana.

“Mamak!!” Balas Ilham bersahaja. Eloklah sekiranya dia melarikan diri. Lagi dilayan Aryana nanti makin berjela-jela bebelan isterinya itu. Harun, Nadim dan Shuib dihubungi seorang demi seorang untuk memenuhkan korum meja bulat di kedai mamak tempat mereka selalu lepak setiap kali menjelang hujung minggu.













Monday, December 16, 2013

Friday, November 15, 2013

YES BOSS!!! yang betul2 YES BOSS!!


Assalamualaikum.  Kalau ada yang dah tahu, tahulah.  Yang mana belum tahu ni nak share dengan korang.  Alhamdulillah.  Insyaallah, Yes Boss! versi drama akan menemui anda diTV3 tahun hadapan.  Heronya adalah Fahrin Ahmad (jangan komplen pasal beliau okey, sebab beliau adalah satu2nya hero yang saya pilih dan saya nak...hehehe..).  Heroinnya pula adalah Emma Maembong (beliau ni antara pelakon baru yang cantik dan boleh berlakon.  Alhamdulillah beliau sudi pegang watak Aryana dalam Yes Boss! ni).

Ni projek adaptasi novel saya yang pertama dan sangat teruja nak tengok hasilnya.  Skrip drama ini adalah Encik Mufid Suhaimi (penulis skrip Teduhan Kasih dan Rindu Bertamu Di Abu Dhabi).  Pengarahnya pula kalau tak silap adalah Emi Sufian (tukang arah Vanilla Coklat).

Harapan saya semoga adaptasi Yes Boss! ini akan berjaya.  Maklumlah mana tahu ini yang pertama dan terakhir novel saya diangkat menjadi drama adaptasi.  Hahahah...

Tunggu sama2 okey!!