Wednesday, October 8, 2014

Yes Ma'am : Part 2 : Bab 7

Bab 7


“Abahh!!!” Adib melonjak gembira sebaik kereta abahnya sudah berada di hadapan pagar rumah. Dia dan Adalia berlari-lari mendapatkan abah.

Ilham peluk anak-anaknya. Kiri kanan pipi Adib dan Adalia dicium. Terlerai rindu pada anak-anak.

“Nah!!” Aryana menyua beg pakaian Adib dan Adalia pada Ilham.

Ilham mendongak memandang Aryana yang mencuka. Setiap kali datang ambil Adib dan Adalia muka Aryana tidak pernah manis. Asyik-asyik tunjuk muka tertelan cuka sahaja di depan dia. Ikutkan dia bukan setakat rindukan Adib dan Adalia ajer, tapi mummy Adib dan Adalia pun dia rindu jugak. Ikut hati nak ajer dipeluk-peluk, dicium-cium Aryana, tapi apa kan daya, sekarang dah tak boleh nak buat itu semua. Haram!

“Abang dengar Yana dah dapat kerja. Betul ker?” Soal Ilham ketika beg beralih tangan.

“Haah.” Aryana sekadar menjawab. Wajahnya berpaling ke tepi. Menyampah betul tengok Ilham.

“Kerja dekat mana?” Ilham berbasa-basi.

“Yana buat akaun dekat House Of Grill Restaurant.” Beritahu Aryana. Matanya masih lagi tidak mahu memandang Ilham.

Automatik Ilham tergelak kecil. “Yana nih… Kut ya pun nak kerja carilah tempat yang semenggah sikit. Kalau tak dapat yang lebih hebat dari Alam Corporation yang sama level pun tak apa. Ada ker kerja setakat buat akaun dekat kedai makan. Nak bayar duit kereta pun tak cukup tau duit gaji Yana tu.” Ilham cuba mencari perhatian Aryana dengan bersikap sarkastik dalam berkata-kata.

Aryana berpaling lipat maut memandang Ilham yang menyuring senyum sinis. Macamlah teruk sangat kerja dekat restoran kan!! “Apa masalah abang ni hah. Suka hati Yana lah nak kerja dekat mana. Tak ada kena mengena pun dengan abang kan.” Aryana mula menghambur marah apabila Ilham seakan-akan merendah-rendahkan usaha dia mencari duit.

Ilham menelan air liur. “Tak adalah, Yana kan dah terbiasa hidup mewah. Takut tak mampu nak tampung maintenance hidup Yana yang tinggi tu ajer.” Tutur Ilham.

Hidung Aryana kembang kempis menahan geram. Memang semasa menjadi isteri Ilham maintenance hidup dia tinggi, tapi dia bukan tak ada otak. Pandai-pandailah dia sesuaikan dengan keadaan ekonomi dia sekarang. Berbulu betul dengan Ilham nih! “Sudahlah. Ni Yana nak pesan make sure tepat pukul 10.00 malam hari Ahad nanti abang hantar balik anak-anak Yana.” Pesan Aryana.

Ilham tersengih-sengih apabila Aryana mengalih topik. Hilang idea la tu. Ilham berani jamin Aryana takkan bertahan lama kalau setakat kerja dekat restoran tu. Last-last mesti Aryana terima juga cadangan abah untuk bekerja dengan dia semula. “Yes ma’am….” Ilham tutur ayat keramat yang sudah cukup sebati dengan lidah dia sejak sepuluh tahun lepas.

“Tunggu apa lagi. Pergilah.” Aryana menghalau.

“Yana tak nak ikut sekali ker. Alahh…Yana jomlah keluar. Makan-makan. Jalan-jalan. Cuti-cuti duduk rumah sorang-sorang buat stress ajer. Jom yer. Ikut abang dengan anak-anak. Hari ni abang belanja makan satey.” Ilham mengumpan.

Pandangan mata Aryana mencerun memandang muka bersahaja Ilham. “Abang ni tak faham bahasa ker. Kan ker Yana dah cakap dalam telefon tadi, Yana tak nak ikut. Sudahlah. Pergilah cepat. Tengok muka abang ni lama-lama stress Yana jadinya.” Hambur Aryana senafas.

“Muka handsome macam ni pun boleh stress ker pandang.” Ilham sengaja menggiat. Rindu wey!! Rindu nak tengok Aryana membebel macam selalu!

Bila cakap dengan mulut pun dah tak faham, Aryana mula nak cakap guna selipar Jepun yang dipakai. Mungkin macam ni Ilham boleh faham.

“Yer…Yer…Yes ma’am. Abang pergi sekarang. Assalamualaikum.” Ilham mencicit berlari memasuki kereta apabila Aryana sudah bersedia mahu menanggalkan selipar jepunnya. Cepat-cepat enjin kereta dihidupkan. Fuhh… Aryana kalau dah buat datang angin ribut taufan bukan kira siapa dah. Nasib baik cepat lari. Kalau tak…. Ilham ketawa sendiri. Teringat pula kenangan mengorat Aryana dulu. Alahaii…. Tak semena-mena kenangan aku, dia dan selipar Jepun datang menerjah. Ilham terus senyum meleret sepanjang perjalanan sehingga Adib dan Adalia pun pelik tengok abah mereka senyum sorang-sorang.







Remote controller di tangan di tekan-tekan. Sampai sekarang tidak ada satu pun saluran tv yang seronok untuk ditonton. Beginilah keadaan bila anak-anak balik ke rumah abah mereka. Tak ada benda yang seronok nak dibuat kalau dah kena tinggal sorang-sorang. Jika ada Adib dan Adalia riuh sikit rumah ni. Tak adalah sunyi sepi.

Fikiran Aryana melayang sewaktu hidup bersama Ilham dahulu. Biasanya jika tiba hujung minggu mereka sekeluarga akan membuat aktiviti bersama-sama seperti berkelah, jalan-jalan, shopping. Masa inilah pun nak merapatkan hubungan sesama mereka dan anak-anak memandangkan hari biasa Ilham begitu sibuk dengna tugasannya di pejabat. Keluhan lemah keluar dari celah kerongkong Aryana.

Apalah nak jadi dengan kau ni Yana. Elok-elok dah berlaki, sekarang dah janda. Elok-elok bahagia akhirnya end up dengan kehidupan yang sedih macam ni. Tutur Aryana sendirian, mengeluh dengan takdir yang menimpa hidupnya sekarang.

Qada dan qadar. Jodoh pertemuan di tangan tuhan. Kalau dah setakat itu jodoh dengan Ilham, kenalah terima dengan redha. Bisik hati kecil Aryana cuba memujuk diri. Aryana tarik nafas dalam-dalam. Dia kena belajar untuk terus kuat. Bukan senang dan pikul gelaran ibu tunggal. Kalau asyik mengeluh mengenang kisah duka, sampai bila-bilalah hidup dia tak akan bahagia.

Aryana boleh!! Ucap Aryana dengan semangat.

“Apa yang boleh Yana!!”

Aryana hampir terjatuh dari sofa akibat terkejut dengan suara orang di muka pintu rumahnya. “Mak Ngah. Bila Mak Ngah sampai. Macam mana Mak Ngah masuk.” Tutur Aryana senafas. Tangannya mengurut-urut dada.

“Kamu tak tutup pintu kecil sebelah pagar.” Samsiah cekak pinggang di muka pintu.

“Laa…Yer ker. Yana lupa la tu lepas Abang Am ambil budak-budak pagi tadi.”

Samsiah memandang Aryana yang kelihatan serabut. “Yana…Yana…Bahaya tahu tak. Dah la sekarang ni musim orang merompak sana sini. Lepas tu bunuh membunuh. Kamu boleh biar pintu tak berkunci macam tu.”

Aryana garu kepala yang tidak gatal. “Alahhh…Mak Ngah nih. Hari ni ajer pun Yana terlupa. Biasa tak lupa. Yana ni kan jenis berhati-hati.” Tutur Aryana bersungguh-sungguh.

Samsiah mencemik. “Cepat tolong bukak kan pintu pagar. Mak Ngah nak masukkan kereta Mak Ngah.” Arahnya kemudian.

Aryana sekadar menurut. Dia mengekori langkah Mak Ngah dari belakang.





“Apa yang Yana khayalkan tadi ni. Berapa kali Mak Ngah hon tak sedar.”

Tangan yang sedang mengacau air teh di dalam teko terhenti. Aryana pandang muka Mak Ngah yang berdiri di sebelahnya. Dia mengeluh perlahan. “Tak ada apalah Mak Ngah. Teringat budak-budak.”

Aryana lihat Mak Ngah menyuring senyum perli.

“Mak Ngah ni bila sampai KL. Kenapa nak datang sini tak bagi tahu dulu. Kalau tak bolehlah Yana masakkan nasi ayam ker, nasi tomato ker, nasi beriani ker… Ni sebab datang tak bagi tahu, biskut empat segi ajer yang ada.” Ujar Aryana sambil membuka tin biskut Hup Seng. Beberapa keping biskut diletakkan ke dalam piring.

Samsiah bantu Aryana mengeluarkan cawan di dalam kabinet. Air teh panas di tuang ke dalam cawan. “Mak Ngah sampai KL semalam lagi. Pak Ngah kamu rindu dengan cucu-cucu dia. Ni dah alang-alang ada dekat sini, Mak Ngah singgahlah rumah Yana. Tadi masa Mak Ngah bercakap dalam telefon dengan Am tadi dia yang bagi tahu Yana boring duduk rumah sorang-sorang sebab anak-anak semua dengan dia.”

Aryana mencebik apabila mendengar nama Ilham keluar dari mulut Mak Ngah. “Ngeee…Pandai-pandai ajer dia ni kata orang boring. Bila masa pulak.”

“Yana kalau dah cakap sorang-sorang tu apa namanya. Yang Mak Ngah tahu kalau tak sebab boring, mesti sebab stress…errmm….kalau tak pun mental!! Yana yang mana satu.” Samsiah menyakat.

“Ngeee….Mak Ngah nih.” Aryana merengek. Ada sahaja modal Mak Ngah mahu menyakat dia.

“Ngeee…Dah-dah…Mak Ngah nih….Mak Ngah nih…Cepat siap. Kita keluar. Kita ambil udara segar dekat luar. Dekat dalam rumah ni banyak sangat aura negatif. Tu sebab kamu ni pun asyik negatif memanjang.”

“Keluar? Nak pergi mana?”

“Pergilah ke mana-mana lah. Shopping. Makan-makan. Spa. Saloon. Asal tak terperap dekat rumah. Mak Ngah dah lama tak pusing-pusing KL. Yana pun dah lama tak keluar dengan Mak Ngah kan.”

“Yerlah. Macam mana nak keluar. Mak Ngah sibuk ajer dengan Pak Ngah dengan anak-anak tiri Mak Ngah lagi. Cucu-cucu tiri. Yerlah. Orang dah ada keluarga besar.” Ujar Aryana pura-pura merajuk. Semenjak Mak Ngah mendirikan rumahtangga Aryana sudah segan nak kacau hidup Mak Ngah dengan masalah-masalah dia. Dulu bolehlah masa Mak Ngah tengah single. Sekarang ni dia kena share Mak Ngah dengan Pak Ngah, dengan anak-anak tiri Mak Ngah.

Samsiah hanya ketawa. “Alahh…Mengadanya kamu ni Yana. Semenjak hidup sendiri ni asyiklah nak merajuk.” Dia menyindir.

Aryana mencebik apabila Mak Ngah langsung tidak terkesan dengan rajuknya tadi. Lagi kena sindir adalah! “Mak Ngah perasaan ibu tunggal ni hatinya mudah tersentuh. Mak Ngah mana tahu. Mak Ngah mana pernah kena tinggal dengan laki.”

Kali ini ketawa Samsiah meletus kuat. “Sudahlah. Tak payah nak melankolik sangat. Drama…drama….drama…. Cepat siap. Ni Pak Ngah kamu dah bagi can pada Mak Ngah untuk spent time masa dengan anak saudara Mak Ngah yang tersayang nih.”

“Yerlah. Tapi dengan syarat Mak Ngah belanja yer. Mak Ngah tahulah, Yana dah tak ada personal banker lagi. Kena belajar jimat.” Tutur Aryana malu-malu.

“Cepatlah Yana!!” Suara Samsiah meninggi.

Aryana mengekek ketawa sebelum naik ke atas untuk bersiap.





Sementara menunggu makanan yang dipesan sampai, Aryana lihat muka pada cermin bedak compact. Kiri kanan pipi dibelek-belek.

“Mak Ngah, terima kasih tau sebab bawak Yana pergi facial, spa, shopping… Mak Ngah memang best!” Tutur Aryana girang. Ada untungnya juga dia keluar dengan Mak Ngah hari ini. Dah lama tak bermanjakan diri di spa. Dapat urut satu badan sambil menikmati bauan aroma terapi teramatlah menenangkan fikiran. Terasa masalah yang bortingkek-tingkek dalam kepala lenyap semuanya.

Samsiah sekadar memerhati tingkah Aryana yang masih lagi tak habis membelek muka. Gaya belek muka macam inilah baru pertama kali buat facial untuk hilangkan black head white head.

“Yana.” Panggil Samsiah lembut.

“Errmm…” Aryana sekadar menjawab. Tangan mula memegang pisau dah garfu untuk memotong daging lamb chop dengan sos lada hitam yang baru tiba.

“Am cakap dengan Mak Ngah tadi, dia ajak Yana keluar sekali kenapa tak nak pergi.”

Tangan Aryana berhenti dari terus menghiris daging lamb chop. Dia angkat wajah memandang Mak Ngah. “Ngeee…Tak kuasa Yana. Setiap kali tengok muka dia tu, sakit hati sangat. Geram tak habis lagi ni Mak Ngah.” Ujarnya kemudian. Tangan menyambung semula menghiris daging. Kali ini gaya menghiris daging agak ganas.

“Tapi Yana, kalau dia nak cuba berbaik-baik dengan Yana apa salahnya kalau Yana berlembut sikit. Tak payahlah nak tunjuk kekwat kamu tu Yana.” Samsiah tidak jemu menasihati anak saudaranya itu.

Aryana letak pisau dan garfu. “Mak Ngah, kenapa Mak Ngah ni berpuak dengan Abang Am pulak ni. Mak Ngah, kita sama-sama perempuan. Kita wanita kena saling menyokong sesama wanita. Yang nak cuba backing Abang Am tu kenapa.” Dia menggetus geram.

“Mak Ngah cuba bersikap relevan. Walaupun Mak Ngah ni wanita macam Yana, tapi Mak Ngah kena neutral. Memang nampak sangat dalam hal ni Yana yang melebih-lebih. Yana jangan nak ikut perasaan sangat. Mak Ngah tahu Yana kecewa dengan apa yang dah jadi dengan rumah tangga Yana. Tapi tak boleh ker Yana ketepikan sikit perasaan bengang marah Yana tu demi anak-anak Yana. Mak Ngah yakin dalam tempoh tiga empat bulan Yana berpisah dengan Ilham, anak-anak Yana rindu nak spent time masa bersama mummy dan abah diorang sekali macam dulu. Yana berpisah tak bermakna tak boleh berkawan. Yana dengan Ilham masih boleh berkawan baik kan demi anak-anak.”

Aryana terdiam mendengar hujah Mak Ngah yang panjang lebar.

“Kenapa diam?” Samsiah menyoal.

“Diamlah. Nak cakap apa lagi. Back up besar Yana dah taknak back up Yana.” Tutur Aryana rendah. Perlahan-lahan daging lamb chop yang dah hancur dimasukkan ke dalam mulut.

Samsiah mengeluh perlahan. “Yana….Yana….” Tuturnya kemudian.







“Mak Ngah, thank you sangat sebab bawak Yana jalan-jalan spent time masa dengan Yana. Dah lama tak rasa happy macam ni.” Ucap Aryana sebelum Mak Ngah pulang.

“Tak ada hal lah. Yana ingat apa yang Mak Ngah cakap tadi. Mak Ngah suruh Yana berbaik dengan Ilham demi kebaikan anak-anak Yana. Kalau dah memang tak ada jodoh nak bersatu balik, jadi kawan pun bagus dari terus nak bermusuh.”

Aryana menyuring senyum. Dia mengangguk perlahan. “Okey Mak Ngah. Yana cuba!”

Samsiah turut sama mengangguk. “Yana boleh. Ingat Adib. Ingat Baby. Mak Ngah yakin.”

“Mak Ngah nanti kirim salam dengan Pak Ngah ya.”

“Yerlah. Mak Ngah balik dulu.”

“Okey. Babai Mak Nagah. Assalamualaikum.”

“Waalaikumusalam.”



Selepas Mak Ngah pulang Aryana mula berfikir-fikir. “Boleh ker dalam tengah bengang-bengang sakit hati ni nak cuba berkawan baik?” Tuturnya sendiri.

Aryana tarik nafas dalam-dalam. “Ingat Yana. Demi Adib. Demi Baby.” Ucapnya semangat.

“Ilham Irfan, mujse dosti karoge?” Tidak semena-mena dialog Hrithik Roshan dalam filem Hindustan Mujse Dosti Karoge terpacul dari mulut.

Ngeee… Automatik bahu menari tergedik-gedik. Geli pulak aku!



Thursday, October 2, 2014

Yes Ma'am : Part 2 : Bab 6

Bab 6


Mastura mengetap bibir apabila terpandangkan kemesraan Aryana dan Razlan di dapur. Kenapa Aryana berada di dapur ketika ini padahal sepatutnya dia berada di pejabat untuk uruskan akaun. Aryana cuma pembantu akaun, bukannya pembantu chef yang kena ada di dapur. Kut ya nak periksa stok bahan mentah, perlu ker sampai nak tergedik-gedik mengendeng-mengendeng dengan Razlan yang jauh lebih muda.

Razlan pula, semenjak Aryana bekerja di sini, bukan main rajin lagi datang ke mari. Boleh dikatakan setiap hari Razlan akan ke mari. Banyak sangatkah masa yang terluang bagi seorang lelaki yang berjawatan sebagai CEO di syarikat keluarga sendiri. Tak ada kerja dah ker yang nak kena buat dekat pejabat CEO tu sampai senang hati melepak dekat restoran sambil ketawa-ketawa gembira dengan seorang pembantu akaun.

Mastura memang tidak berkenan dengan Aryana sejak hari pertama wanita itu masuk bekerja di sini. Aryana tu tak ubah macam anak dara tua terdesak yang sibuk-sibuk mencari pucuk muda. Huhh!!

“Oiii mak engkau.” Mastura hambur latah apabila bahunya dicuit dari belakang.

“Hey…. Apa yang Kak Mas terintai-intai ni.” Tegur Sarah sambil ketawa kecil mendengar Mastura melatah akibat dicuit olehnya tadi.

“Tu…Cuba kamu tengok. Sakitnya mata akak tengok Yana tu menyendeng-nyendeng dengan Razlan. Razlan pun satu. Dia tak tahu ker yang Yana tu tua enam tahun dari dia.” Ujar Mastura. Bahunya tergedik-gedik menunjuk rasa meluat.

“Dah apa masalahnya kalau Kak Yana tu tua dari Chef Razlan. Kak Yana tu awet muda tau Kak Mas.” Becok mulut Sarah bercerita.

Mastura buat muka apabila Sarah memuji Aryana di hadapannya. “Mata kau ni rabun ker apa Sarah. Kau tak nampak ker kedut-kedut kat muka Yana tu. Awet muda apa nya!” Hambur Mastura. Sebenarnya semenjak Aryana berkerja di sini semua orang sukakan Aryana. Kedudukan dia dalam restoran ini sudah tergugat dengan adanya Aryana.

Sarah menjuling mata ke atas. Dia pandang muka dengki Kak Mastura itu. Nampak sangat Kak Mastura cemburukan Kak Yana. Kak Mastura muka asyik masam ajer lepas tu mulut hazabedah sangat tahu nak menjoyah ajer kerjanya. Sarah mencemuh dalam hati. Dia memang tak suka Kak Mastura. Sudahlah suka marah-marah orang tak kena tempat. Huhh!!

“Apalah yang Razlan pandang pada perempuan macam Aryana tu.” Mastura terus-terusan mencemuh.

Sarah sekadar menggeleng-geleng perlahan. “Tak baik tau Kak Mas cakap Kak Yana macam tu. Entah-entah Kak Mas jealous kut sebab Chef Razlan lebih perhatian pada Kak Yana.” Tutur Sarah sinis.

Mata Mastura membulat memandang Sarah yang berwajah selamba. “Dah kenapa pulak akak nak cemburu. Aku ni dah bersuami. Suami aku sayang sangat dengan aku. Akak ni bukan apa, akak curiga sikit dengan Yana tu.” Tuturnya bersungguh mahu menyembunyi rasa cemburu yang telah bercambah di dalam hati sejak Aryana kerja di sini.

Sarah kalih pandang pada Mastura dengan dahi berkerut. “Apa yang akak curigakan. Sarah tengok Kak Yana tu biasa ajer.” Balasnya tidak faham maksud kata-kata Mastura itu.

Mastura mendekat dirinya sedikit dengan Sarah. “Tu la engkau tak tahu. Akak rasa Yana tu sebenarnya kaki kikis tau. Tu sebab dia mengendeng-ngendeng dengan Razlan. Dengan pekerja-pekerja lain tak ada pulak dia nak mengendeng-ngendeng. Mentang-mentang dia tahu restoran ni Razlan yang punya. Dia pun apa lagi. Nak try lah. Entah-entah belaan orang-orang kaya.” Tutur Mastura agak perlahan. Cukup sekadar untuk didengari oleh Sarah sahaja.

Sarah tunjuk muka tak percaya. “Ehhh Kak Mas tak baik fitnah orang macam tu. Dosa menfitnah tu sama macam dosa membunuh tau.” Sempat dia menasihati Mastura.

“Ehhh…Budak ni, jangan naïf sangat boleh tak. Kau tengok style Yana tu. Ada gaya orang kerja macam kita ni ker? Kalau setakat gaji buat akaun dekat sini berapa sen sangatlah yang dia dapat tapi cuba Sarah tengok kereta apa yang dia pakai?” Mastura menyoal.

“Prius.” Sarah menjawab sepatah.

“Kau tahu tak kereta technology hybrid buatan Jepun macam tu paling-paling koman pun sebulan RM900 tau. Tu belum lagi termasuk kos service roadtax semua.” Mastura mula menguatkan hujah dengan mencari point-point yang boleh dikaitkan dengan Aryana.

Sarah diam. Berfikir.

Mastura menyuring senyum apabila Sarah terdiam mendengar penerangannya. “Lagi satu, kau cuba tengok jenama beg tangan yang dia pakai. Kau mampu ker Sarah menjinjit Prada, LV ke sana sini macam Aryana tu.” Mastura terus menghasut.

“Setengah tahun punya gaji pun belum mampu Kak Mas.” Sarah menjawab polos.

“Jadi kau dah nampak kan. Sama ada kau nak percaya ke tidak cakap akak ni Sarah kau punya pasal. Tapi akak tetap rasa yang Yana tu belaan seseorang. Orang kaya mana entah yang spedo hidup dia. Akak rasa entah-entah dia kerja dekat sini nak cover line ajer.”

Sarah pandang muka Mastura yang tak ubah seperti makcik-makcik loser yang hanya tahu menjaga tepi kain orang lain. Jahatnya mulut kau ni kak! “Akak ni dari tadi tak habis-habis dengan akak rasa…akak rasa…akak rasa…” Sarah mengajuk. “Kalau akak nak tahu Sarah pun ada rasa jugak…” Sambung lagi.

“Kau rasa apa Sarah. Kau pun mesti rasa macam apa yang akak rasa kan…” Mastura berpuas hati kerana akhirnya dapat mempengaruhi Sarah.

“Akak nak tahu apa yang Sarah rasa?”

“Apa dia?”

“Sarah rasa macam telinga Sarah ni berdosa pulak mendengar Kak Mas sibuk menjoyah. Sudahlah kak, Sarah nak buat kerja.”

Sarah berlalu meninggalkan Mastura yang terpinga-pinga dengan kata-kata pedasnya itu. Memang kenalah gelaran Mastura Mercun Pop Pop yang Chef Mior bagi pada Kak Mastura. Dia kalau dah mula mencanang hal orang, bukan main meriah lagi. Mengata orang tahap tak ingat dosa pahala.



Yes Ma'am : Part 2 : Bab 5

Bab 5


Sebaik keluar dari bilik temuduga, Aryana mengeluh lemah. Kau dah kenapa Aryana…. Dia berkata perlahan. Kecewanya dengan diri sendiri. Setiap kali temuduga pasti dia akan mengalami darah gemuruh yang hebat dan akhirnya telah membuatkan peluang cerah untuk mendapat pekerjaan jadi kelam-kelam hitam. Dalam sejarah pun cuma sekali ajer dia bernasib baik. Itu pun masa interview dengan Datuk Maarof yang merangkap bapa mertuanya sekarang ini tapi tu special case kerana kerja tersebut memang sudah dikhaskan untuk dia.

Haihh…Aryana mengeluh lagi.

Nampaknya peluang nak kerja sudah tiada. Esok rutinnya akan kembali seperti sedia kala. Dia akan menjadi suri rumah sepenuh masa seperti permintaan abah. Kerana terlalu menghormati abah, Aryana mengalah. Janji perlu ditepati.

Sebelum pulang ke rumah, Aryana ingat mahu singgah ke restoran yang biasa dia kunjungi dalam tempoh seminggu dua ini. Apalah yang ramuan rahsia yang diletakkan di dalam tiramisu restoran itu sehinggakan Aryana begitu terlagi-lagi mahu menikmatinya setiap hari. Pedulikanlah tentang kadar gula dan lemak yang tinggi, janji tiramisu istimewa itu boleh buat dia hilang rasa kecewa bilamana tahu, dia gagal dalam temuduga.





Bila jam tangan menginjak hampir ke pukul empat petang, Razlan jadi tidak tentu arah. Sekejap-sekejap dia akan menjenguk ke ruang hadapan restoran. Nampaknya orang yang dinantikan tidak tiba lagi.

“Chef ni kenapa? Asyik terjenguk-jenguk ke hadapan tu?” Zamir yang sedang membalikkan daging tenderloin atas pan grill bertanya apabila melihat Chef Razlan keluar masuk ke dapur dan ke hadapan.

“Tak ada apa-apalah.” Razlan sekadar menjawab. Tengkuk sekejap-kejap masih dipanjangkan ke hadapan. “Mir ingat jangan lama sangat biarkan daging tu atas grill. Pelanggan request medium rare.” Pesan Razlan kepada Zamir.

“Yes Chef. Lima minit setiap bahagian kan. Saya ingat apa yang Chef ajar.” Tutur Zamir.

Razlan cuma tersenyum. Tidak sampai seminggu praktikal di sini, Zamir sudah pandai mengaplikasikan apa yang dia belajar di kolej kulinari dalam tugas hariannya. Melihat dari gaya Zamir yang rajin belajar dan tidak malu bertanya, Razlan yakin yang Zamir akan menjadi tukang masak yang terkenal satu hari nanti. Mungkin lebih hebat daripada dia.

“Lan…Lan…” Sapa Chef Mior tiba-tiba di muka pintu dapur.

“Apa hal?” Semua yang ada di dapur memandang ke arah Chef Mior yang tersengih-sengih.

Chef Mior menggamit Razlan agar datang dekat kepadanya. Razlan menurut. “Orang yang kau tunggu-tunggu tadi tu dah sampai.” Bisiknya perlahan. Razlan memandang muka Chef Mior yang tak habis sengih. Dia mengulum senyum. Tanpa berlengah dia terus ke hadapan restoran.



Aryana yang baru sahaja mahu membuat pesanan terkejut apabila sepotong tiramisu dan hot chocolate diletakkan di atas meja. Dia angkat wajah untuk memandang ke arah pelayan restoran yang menghantar hidangan ini. Razlan yang sedang berdiri di hadapannya sekadar tersenyum manis. Aryana tidak ada sebab untuk tunjuk kekwat lagi dengan lelaki ini. Kekerapan dia datang ke mari membuatkan mereka sudah saling mengenali kerana kadang-kadang jika lelaki ini tidak sibuk di dapur dia sendiri yang akan mengambil pesanan dari Aryana. Waktu itulah kami sempat berborak-borak. Tidaklah berborak panjang, sekadar ‘hai hai bai bai’ tapi sekurang-kurangnya kami berdua sudah kenal nama masing-masing.

“Macam mana Chef tahu yang saya nak order tiramisu dan hot chocolate ni.” Aryana bertanya.

“Cik Aryana, hampir setiap hari Cik Aryana datang ke restoran saya ni, mesti akan pesan tiramisu dan hot choclate. Jadi sebelum Cik Aryana order saya dah hantarkan.” Razlan menjawab ramah.

“Efisyen.” Jawab Aryana sepatah sambil ketawa.

Aryana capai garfu kecil di tepi piring tiramisu. Tiramisu diambil sedikit dengan menggunakan garfu dan terus masuk ke dalam mulut.

“Macam mana?” Razlan bertanya.

“As usual. Super delicious.” Aryana memuji.

Razlan senyum bangga. “Errrmm…Kalau Cik Aryana tak kisah, boleh saya duduk di sini?” Razlan mula mengorak langkah.

Aryana ketawa. “Ini restoran awak, Chef Razlan. Tak kan saya nak halang awak duduk dekat sini. My pleasure. Silakan.” Balas Aryana tidak kisah.

“So macam mana? Awak dapat tak kerja?” Razlan bertanya.

Aryana mengeluh. Ibu jari di hala ke bawah.

“Awak pernah cakap pada saya hari tu yang awak tak kisah kerja apa pun janji halal kan?” Razlan bertanya semula mahu memastikan yang Aryana betul-betul memaksudkan apa yang dikatakannya tempoh hari.

“Ya. Tapi nampaknya rezeki tetap juga tak ada. Sampai saya sendiri dah give up.” Lemah Aryana bersuara.

“Jangan cepat sangat mengalah Cik Aryana. Kebetulan restoran saya ni memang nak cari seorang yang boleh uruskan akaun kalau Cik Aryana tak kisah Cik Aryana boleh kerja di sini.” Ujar Razlan.

Muka muram Aryana bertukar ceria semula apabila mendapat tawaran kerja di restoran milik Razlan.

“Betul Chef bagi saya kerja dekat sini?” Aryana bertanya seakan tidak percaya.

“Ya. Kalau awak ada pengalaman buat akaun sebelum ni mungkin awak boleh tolong uruskan akaun restoran ni.” Balas Razlan.

“Chef tak payah risau okey. Walaupun degree saya bukan dalam bidang accountancy tapi saya ada ambil matapelajaran akaun masa semester pertama dulu. 3 jam kredit. Saya dapat A. Insyaallah dengan sedikit ulangkaji balik saya boleh buat. Lagipun setakat debit kredit, balance account, kunci kira-kira, kacang ajer tu. Small the pieces.” Balas Aryana bersemangat.

“Good. Awak diterima bekerja di sini. Welcome to the family.”

“Terima kasih Chef. Terima kasih sangat-sangat.” Ucap Aryana teruja.

“Tapi saya ada satu syarat.” Ujar Razlan.

Dahi Aryana berkerut. Dah agak dah. Ni kalau tiba-tiba buat baik mesti ada udang di sebalik mee. Kenapalah tak ada orang yang benar-benar ikhlas nak membantu golongan ibu tunggal sepertinya.

“Apa dia syarat Chef ni?” Aryana bertanya malas.

“Tolong jangan panggil saya Chef. Saya tak ada qualification untuk gelaran Chef tu. Kalau Chef Mior tu lainlah. Dia memang belajar kulinary sampai oversea. Saya cuma pemilik restoran sahaja. Bukan Chef.”

Aryana ketawa. Telahannya tersasar. “Tapi Chef Razlan pandai masak. Pandai buat kek.” Balas Aryana.

“Ni hobi saya ajer. Tolong yer. Jangan berChef-Chef dengan saya. Panggil saya Lan ajer.”

“Tapi budak-budak yang kerja dekat sini semua panggil Chef.”

“Cik Aryana please. Lan sahaja.”

Aryana angguk paham. “Tapi Lan, awak pun jangan nak berCik-Cik dengan saya. Panggil saya Yana jer. Boleh?”

“Deal!”

“Okeylah. Saya rasa saya kena balik sekarang. Tak sabar nak bagi tahu pada family saya yang akhirnya saya berjaya jugak untuk dapat kerja.” Sambungnya lagi.

“Balik sekarang. Tapi awak tak habiskan lagi kek awak ni?”

Aryana pandang tiramisu yang baru dijamah sedikit. “Eh…Gila nak balik sebelum habiskan tiramisu awak ni. Saya habiskan dulu. Bestnya dapat kerja….” Aryana sudah teruja tahap maksimun. Lantaklah kerja dekat restoran pun. Janji kerja!

Razlan senyum sendiri melihat tingkah Aryana yang bersungguh-sungguh menghabiskan tiramisunya. Haiiii laa Cik Aryana. Kau tahu tak kau dah buat aku gila bayang sejak pertama kali kita bertemu. Hatinya mengusik nakal.





“Lan, serius ker Lan nak perempuan tu kerja dekat sini?” Mastura menyoal ketika semua yang lain sedang sibuk berkemas sebelum restoran di tutup.

“Seriuslah Kak Mas. Kenapa Kak Mas tanya?” Soal Razlan. Sejak dia menyatakan yang esok akan ada seorang pembantu akaun yang akan bekerja di restoran ini Mastura sudah buat muka tidak senang hati. Malah seingatnya dalam empat lima enam kali Mastura bertanya sama ada dia betul-betul serius mahu mengambil pekerja baru.

“Bukan selama ni Cik Linda ker yang tolong buatkan account restoran ni. Kenapa tiba-tiba nak ambil account assistant pulak.” Selar Mastura apabila merasakan Razlan sengaja mengada-adakan posisi sebagai pembantu akaun di restorannya kerana mahu wanita yang terdesak mahukan pekerjaan itu bekerja di sini. Sudah seminggu lebih dia perhatikan tingkah Razlan setiap kali wanita yang bernama Aryana itu datang ke mari. Nampak sangat macam ada ‘sesuatu’ dari gaya Razlan itu dan apabila tiba-tiba hari ini Razlan memberitahu yang Aryana akan bekerja di sini esok, jadi memang ‘sesuatu’ sangat!!

Razlan cuma senyum. “Kak Mas ni, lupa ker. Dah dua bulan kan Linda sambung master dekat Australia. Lagipun Linda sendiri yang cadangkan agar saya ambil seorang pembantu akaun untuk uruskan akaun restoran ni. Aryana bukan sekadar buat akaun sahaja, dia boleh bantu Kak Mas dengan Chef Mior juga. Kak Mas sendiri pun tahu kan yang kita akan buka satu lagi cawangan. Memang tepat sangat masanya saya tambah bilangan pekerja.” Ujar Razlan tentang rasional dan waras tindakannya menggajikan Aryana.

Mastura mencebek. “Tapi Lan kena bincang dengan Kak Mas dulu. Memang restoran ni Lan yang punya tapi Lan tak patut membelakangkan Kak Mas. Lan sendiri lantik Kak Mas sebagai pengurus di sini. Kalau betul nak pakai pembantu akaun kita boleh buat interview betul-betul bukan dengan cara ambil pekerja membuta tuli macam tu ajer. Kita tak tahu Aryana tu orang dia macam mana. Lan, kalau soal duit jangan senang-senang percaya pada orang.” Balas Mastura panjang lebar.

Razlan mula ketawa kecil. “Kak Mas…Kak Mas…” Kepalanya menggeleng perlahan. “Aryana tu nampak macam orang jahat ker. Tak kan…. Kak Mas jangan risau okey. Kak Mas kena yakin dengan pilihan saya. Chef Mior pun okey jer.” Sambungnya lagi.

Mastura merengus perlahan bila Razlan menangkan Aryana. Tengoklah. Belum lagi kerja di sini Aryana sudah mendapat pengaruh Razlan.

“Suka hati Lan lah kalau dah cakap macam tu.” Tutur Mastura kemudian terus meninggalkan Razlan di dalam pejabatnya.











URUSAN HATI BAB 7

Bab 7


“Che Ros. Che Ros.”

Che Ros yang sedang memasak di dapur bergegas ke hadapan apabila mendengar namanya disapa berulang kali dari luar rumah. Pintu rumah dibuka. Terjojol wajah Fasha, Fadhil dan seorang pemuda bersama mereka.

“Eh…Fasha. Fadhil.” Che Ros menyambut kedatangan Fasha dan Fadhil dengan ramah. Fasha dan Fadhil terus bergilir-gilir bersalaman dengan Che Ros.

“Saper nih…” Che Ros bertanya apabila pemuda itu turut sama bersalaman dengannya. Che Ros suka tengok air muka pemuda ini. Nampak tenang. Sudahlah tenang, rupa pun boleh tahan. Sepadan dengan Lin. Memang itulah perkara yang terlintas di benak Che Ros sewaktu mula-mula melihat pemuda ini.

“Inilah Abang Afzan, Che Ros.” Ujar Fadhil.

Che Ros mengangguk-angguk. “Owhh…Ini Afzan. Semalam Lin ada cerita tentang Afzan pada Che Ros.” Ujar Che Ros yang mengetahui siapa Afzan melalui cerita yang disampaikan oleh Syazlin malam tadi.

Afzan senyum senang dengan keramahan Che Ros. Walaupun baru pertama kali bertemu, Che Ros kelihatan cukup mesra. Che Ros tidak seperti anak gadisnya yang dingin semacam. Kalau dengan dia Lin nak tunjuk kerek itu boleh diterima, dia tahu dia pun pernah buat salah pada gadis itu tetapi sewaktu makan malam semalam, dia perasan yang Lin macam ada masalah dengan Pakcik Rahman, ibu, Fasha dan Fadhil.

“Kenapa pagi-pagi datang rumah Che Ros ni?” Che Ros bertanya tujuan budak bertiga ni datang ke rumahnya pada waktu pagi-pagi begini.

Fasha seluk tangan dalam kocek track suit. Jam tangan dikeluarkan. “Ini hah…ibu suruh hantar jam tangan Kak Lin. Kak Lin tertinggal kat atas kabinet dapur lepas tolong cuci pinggan semalam. Dah alang-alang nak datang sini Fasha ajaklah Abang Afzan ikut sekali. Boleh kenal-kenal dengan Che Ros.” Tutur Fasha seraya menyerahkan jam tangan milik Kak Lin kepada Che Ros.

“Syazlin…. Syazlin…” Kepala Che Ros menggeleng perlahan apabila jam tangan sudah beralih tangan. “Dah dia letak merata-rata bukan main bising tadi mencari jam dia ni.” Ngomel Che Ros.

“Lin mana Che Ros? Tak nampak pun.” Afzan bersuara.

“Lin pergi ke kedai. Beli telur. Che Ros masak nasi lemak. Telur pulak tak ada. Lin tu kalau makan nasi lemak nak cukup semua bahan.” Jawab Che Ros.

“Owhhh…Patut dari luar bau sedap ajer Che Ros.” Fadhil mencelah. Hidungnya kembang kempis menghidu bau aroma nasi lemak buatan Che Ros.

Che Ros ketawa kecil. “Ni dah sarapan pagi ke belum ni. Kalau belum marilah sarapan sekali. Che Ros memang masak lebih hari ni. Macam tahu-tahu ajer ada tetamu nak datang makan sarapan sekali.” Dengan senang hati Che Ros jemput mereka untuk bersarapan sekali.

“Sebenarnya dah makan tadi Che Ros tapi bila tercium bau wangi nasi lemak yang Che Ros masak rasa tak apa kut kan kalau sarapan lagi sekali.” Fadhil pantas menjawab. Bijak mengambil hati Che Ros.

Che Ros ukir senyum segaris. “Yerlah. Sementara tunggu Kak Lin kamu tu balik dari kedai, duduk lah depan. Bawak Abang Afzan sekali.”

“Fasha tolong Che Ros buat air dekat dapur yer.” Pinta Che Ros.

“Okey Che Ros. No problem.” Fasha menjawab senang seraya terus mengikut langkah Che Ros ke dapur.



Sementara menanti telur siap direbus, Syazlin mengintai-intai tetamu yang berada di ruang tamu rumah. Bukan main lagi mereka bertiga kan, buat rumah ni macam rumah mereka sendiri.

“Lin!”

Che Ros tepuk bahu Syazlin.

“Oh mak engkau!!” Syazlin hambur latah. “Mama ni. Terkejut Lin.” Dia merengus sambil dada diurut perlahan.

“Buat apa ni? Skodeng anak teruna orang yer Lin.” Che Ros nakal menggiat anak gadisnya itu.

Syazlin mengerling mama yang sedang tersengih. Dia buat muka. “Ngeee…Please la.” Tuturnya ringkas seraya berlalu ke arah periuk di atas dapur. Air di dalam periuk sudah menggelegak dengan jayanya. Pasti telur rebus sudah siap direbus. Api dapur di matikan. Dengan berhati-hati, air panas dibuang ke dalam singki, sebelum dimasukkan semula dengan air paip yang sejuk. Syazlin bawa periuk berisi telur rebus dan mangkuk kaca ke arah kaunter dapur. Punggung dilabuhkan di atas kerusi tinggi. Tangannya mula lincah mengupas kulit telur.

“Lin ni apahal? Muka tak puas hati jer dari tadi.” Che Ros bertanya. Kerusi tinggi di sebelah Syazlin ditarik keluar. Punggungnya dilabuhkan disitu. Sebelah tangan menongkat dagu memandang Syazlin yang sedang mengupas telur dengan muka yang tidak puas hati.

Syazlin merengus perlahan. “Yerlah. Apasal mama jemput diorang tu datang breakfast sekali dengan kita. Rimas betul.” Luahnya sebal tanpa memandang muka mama.

Che Ros berdecit. “Lin, Fasha dengan Fadhil tu bukan orang lain tau. Diorang tu adik-adik Lin jugak.” Che Ros mengingatkan hubungan antara Syazlin dengan Fasha dan Fadhil. Che Ros betul-betul tak suka bila Syazlin buat perangai kekwat begini depan adik-adiknya. Walaupun Fasha dan Fadhil berlainan ibu tetapi mereka tetap satu bapa dengan Syazlin dan Syahrul.

“Satu bapak jer, tapi mak lain-lain.” Balas Syazlin acuh tak acuh.

Mata Che Ros mula mencerun memandang Syazlin.

“Tetap juga adik beradik. Diorang tetamu kita. Mama tak mahu Lin tunjuk muka ketat macam ni depan tetamu-tetamu mama. Dapat pahala tau kalau kita meraikan tetamu yang datang rumah kita.” Kali ini Che Ros bersuara tegas. Ada masa bercakap dengan Syazlin bagai mencurah air di daun keladi. Bukan mahu didengarnya. Asyik nak ikut kepala angin dia sahaja.

Syazlin jadi terkulat-kulat bila mama sudah mula mengubah nada suara dari lembut kepada tegas begitu. Sebagai seorang pengetua sekolah, mama ada sisi tegas dalam diri. Jangankan anak-anak muridnya, Syazlin yang anak mama pun kecut kalau mama dah mula masuk mood Puan Pengetua Hajjah Rose Yatimah macam ni.

“Cepat siapkan kupas kulit telur tu. Lepas tu bawa ke depan. Semua orang dah tunggu nak makan nasi lemak.” Arah Che Ros sebelum meninggalkan Syazlin di dapur.

Kepala Syazlin mengangguk laju. Tak berani nak melawan mama. Dia cepat-cepat menyudahkan kerjanya dan membawa telur yang sudah siap dikupas ke hadapan. Sebelum keluar dari dapur sempat dia sekolahkan raut wajah agar cuba menjadi lebih manis di depan tetamu yang tidak diundang itu.





Happy Reading!!

Thursday, September 25, 2014

Yes Ma'am : Part 2 : Bab 4

Bab 4
“Hello….” 
Bola mata Aryana macam nak tercabut daripada soketnya apabila mendengar suara serak seperti baru bangun tidur di hujung talian.
“Abang baru bangun!!  Abang dah tahu tak pukul berapa sekarang nih!!  Sudah pukul tujuh abang tahu tak.”  Sengaja Aryana terpekik-pekik.  Sudah ditelah.  Ramalannya benar belaka.  Memang akan lewatlah Adib akan ke sekolah hari ini.
Ilham yang sedang mamai cuba membuka mata luas-luas untuk melihat jam loceng di meja tepi katil.  “Baru pukul 7.00 Yana.  Apa ada hal.”
“Abang jangan nak buat hal abang, abang lupa ker yang  abang kena hantar Adib pergi sekolah hari ni.  Abang tahu tak sekolah Adib dengan rumah Abang bukan dekat.  Jauh!!”  Pekikan Aryana semakin kuat. 
Ilham yang baru tersedar tentang Adib dan Adalia yang bermalam di kondo miliknya semalam bingkas bangun dari tidur.  “Adib…Baby….”  Suaranya memanggil-manggil.
“Abang…Mana anak-anak?”  Nada Aryana mula berubah apabila mendengar suara Ilham memanggil-manggil nama anak-anaknya tetapi tiada balasan.  Perasaan takut serta merta menular dalam diri.  Adakah Adib dan Adalia keluar rumah tanpa pengetahuan abah mereka?
“Abang!!!”  Suara Aryana makin naik apabila tiada respond dari Ilham.  Ilham yang terkejut terus menjarakkan telefon bimbitnya dari telinga. 
“Yana, jangan nak jerit-jerit macam ni boleh tak.  Boleh pekak telinga abang kalau dengar Yana jerit-jerit macam ni.  Tunggu sekejap tak boleh ker.  Abang tengah cari diorang nih.”  Marah Ilham. 
“Adib….Baby…”  Ilham terus memanggil anak-anaknya.  Setelah memeriksa setiap bilik yang ada dia beralih ke dapur rumah apabila mendengar bunyi sudu jatuh.
“Good morning abah!!”  Adib dan Adalia ucap serentak.
“Hahh..”  Ilham menghela nafas lega apabila melihat anak-anaknya sedang bersarapan pagi.
“Adib breakfast apa nih?”  Ilham sekadar menyoal. 
“Coco crunch.  Abah bangun lambat ek.  Itulah abah.  Kan mummy pernah pesan, tak elok lepas solat Subuh tidur balik.”
Ilham tersengih.  Aduh anak.  Pandai sangat sekolahkan abah pagi-pagi begini.
“Yana, Adib dengan Baby tengah breakfast.”  Ilham memberitahu Aryana yang masih dalam talian.
“Abang tidur balik yer lepas Subuh tadi.”  Aryana menyoal.  Dia dengar suara halus bercakap dengan Ilham tadi.
“Abang penatlah.  Tertidur.  Bukan sengaja nak tidur balik.  Sudahlah.  Abang nak siap ni.  Babai.  Assalamualaikum.”  Ilham cepat-cepat memutuskan panggilan sebelum Aryana sempat bersyarah 1500 perkataan dek kerana dia tertidur selepas solat Subuh tadi.
“Errmm..Adib makan dulu.  Abah pergi siap sekejap.”
“Okey.  Tapi abah jangan lambat tau.”  Adib berpesan.
“Yes bos!!!” 



“Hai Yana?”  Ilham memberi lambaian sambil tersengih-sengih sebaik keluar dari kereta. Macam tahu-tahu sahaja dia akan tiba, Aryana sudah siap-siap buka pintu pagar untuknya. 
Aryana buat muka jelik.  “Adib lambat?”  Soalnya serius.  Sengih kerang busuk Ilham itu buat dia rasa nak termuntah. 
Ilham terus tersengih.  “Yana kena faham, jalan dari kondo abang nak ke sekolah Adib tu selalu jammed kalau hari bekerja.”  Bijak dia mengarang alasan.
Kening Aryana terangkat sebelah.  “Pukul berapa Adib sampai sekolah tadi?”  Dia masih lagi serius. 
Ilham berdehem beberapa kali untuk membetulkan kotak suara.  “Pukul 8.”  Jawabnya jujur. 
“Pukul….”
Belum sempat Aryana menghabiskan kata-katanya Ilham terlebih pantas memotong.  “Tapi Yana tak payah risau, abang dah cakap dengan Cikgu Adib yang  perkara ni takkan berulang lagi dan abang pastikan lain kali sebelum pintu pagar sekolah tutup Adib akan sampai tepat pada waktunya.”  Sambung Ilham. 
Aryana merengus geram.  “Okeyyyy….”  Katanya sepatah.  Pintu keretanya dibuka.
“Eh Yana nak pergi ke mana nih?”  Ilham cepat-cepat bertanya. 
Aryana tidak jadi masuk ke dalam kereta.  Dia memandang Ilham.  “Yana nak pergi cari kerja lagi.”  Jawabnya selamba.
“Cari kerja?  Habis Baby macam mana?”  Telunjuk Ilham terarah pada Adalia yang kembali menyambung tidur di dalam kereta. 
Aryana panjangkan tengkuk bagi melihat keadaan Adalia.  Kemudian dia senyum sinis pada Ilham.  “Abang hantarlah ke rumah mama.  Apa masalahnya.”  Balas Aryana bersahaja. 
“Masalahnya abang dah lambat.  Takkanlah lepas hantar Adib, abang nak patah balik ke rumah mama.  Jalan nak pergi ke rumah mama tu lagilah teruk jam.  Abang ada meeting penting pagi nih.  Yana ajerlah hantar.”  Kata Ilham. 
“Ehh…Dah kenapa pulak.  Abang yang pandai-pandai ambil diorang rumah mama semalam kan, so abanglah hantar.”  Aryana tidak mahu mengalah.
“Sebab tu la abang tak suka Yana kerja.  Ini baru keluar cari kerja ajer tau dah abaikan anak-anak.” Tempelak Ilham geram. 
“Abang ni dah kenapa.  Salah ker Yana keluar cari kerja.  Apa hak abang nak halang-halang Yana nih.”  Aryana bagi sedas. 
Ilham mengetap bibir.  “Apa hak abang Yana cakap?  Eh Yana, Yana tahu tak Yana tu isteri..” Ilham terhenti.  Dia baru teringat yang….
Aryana senyum mengejek lagi.  “Correction abang.  Bekas isteri ajer yer.  Jadi jangan nak berlagak macam abang tu suami Yana lagi.  Abang tu ajer yang tak pandai nak manage masa.  Kalau dah tahu jalan nak ke rumah mama tu selalu jammed siapa suruh keluar lambat.”  Hambur Aryana senafas. 
Ilham buat muka boring.  “Yerlah…Yerlah…Bekas…Bekas…Tapi boleh tak kali ni Yana timbang rasa sikit dengan abang.  Tolonglah Yana.”  Ujarnya seakan merayu pada bekas isterinya itu.
Nope.  Yana dah lambat.  Baik abah kalihkan kereta abang nih.  Yana nak keluar.” 
Ilham hanya membatukan diri.  Kecik besar kecik besar tengok Aryana yang berlagak tu.
“Cepat tunggu apa lagi.”  Suara Aryana naik. 
“Yes ma’am…Yes ma’am…Yes ma’am.”  Ilham menggetus geram.  Gear ditolak ke huruf R.  Sebaik dia memberi laluan kepada Aryana, bukan main Aryana menekan minyak kereta dan terus pergi dari sini.
“Abah kita pergi rumah tok mama ker?”
Ilham memandang ke tempat duduk belakang.  “Baby, kita pergi office abah dulu.  Abah ada meeting awal pagi nih.  Nanti tengahari abah hantar pergi rumah tok mama okey.”  Katanya lembut. 
“Pergi office abah, bestnya. Nak…Nak…”  Adalia bersorak gembira.
Ilham hanya senyum terpaksa.  Tak apa Yana.  Tak apa.  Hari ni hari kau.  Esok lusa tulat aku akan pastikan hari aku!

Datuk Maarof yang baru tiba di pejabat agak terkejut dengan kehadiran seorang kanak-kanak di dalam bilik Hamidah.  “Ya Allah, anak saper ni Midah.” Soalnya.  Kasihan sangat tengok budak ni.  Mengerekot tidur di atas sofa. 
Mendengar soalan dari Datuk Maarof itu membuatkan tidak semena-mena Hamidah ketawa berdekah.  “Eh..Datuk nih.  Cucu Datuklah.  Siapa lagi.”  Ujar Hamidah dengan ketawa masih rancak. 
“Hahh…Cucu saya.”  Datuk Maarof bertambah terkejut.  Badan Adalia yang berpaling ditepi ditarik perlahan.  “Ya Allah Baby.  Cucu Atok.  Buat apa Baby dekat sini.”  Ujar Datuk Maarof. 
“Encik Ilham punya hal. Dia ada meeting awal pagi ni.  Tak sempat nak hantar Baby ke rumah Datuk tadi.  Tu yang dia bawa datang ke mari.”  Hamidah memberitahu hal sebenar kepada Datuk Maarof. 
“Ilham….Ilham…Midah awak pergi telefon Harun.  Mintak Harun hantarkan Adalia ke rumah saya.  Ni dari gaya ni tak mandi lagilah.  Dengan baju tidurnya.  Air liur basi meleleh-leleh.”  Datuk Maarof memberi arahan.  Tidak sampai hati tengok cucu kesayangannya ini comot-comot dan tidur kesejukan di dalam pejabatnya. 
Hamidah mengangguk.  “Okey Datuk.”  Katanya terus mendail nombor telefon Harun. 


Sebaik mesyuarat selesai Ilham terus menelefon Harun apabila melihat ada lima panggilan tidak berjawab daripada Harun yang diterimanya semasa mesyuarat tadi. 
“Hello bos.” 
“Hah Run.  Apa hal kau telefon aku tadi?  Aku baru habis meeting nih.”  Ilham terus menyoal.
“Owhh….  Tak ada apa-apa bos.  Saya cuma nak bagi tahu, tadi saya hantar Baby pergi rumah tok mama dia.”  Jelas Harun.
“Owhh…Terima kasih ya Harun.  Aku kelam kabut la tadi.  Tak sempat nak singgah hantar anak aku ke rumah mama.  Yana pulak langsung tak boleh nak mintak tolong dah sekarang nih.”  Ilham mengomel.  Mujur mesyuarat bermula lewat setengah jam.  Sempatlah dia sampai sebelum mesyuarat bermula. 
Harun mengekek ketawa mendengar omelan Ilham.  Dari gaya Ilham ni, memang belum bersedia nak menjadi bapa tunggal.  Nasib baik anak dua orang ajer dan nasib baik Aryana yang jaga kedua-duanya.  Ilham…Ilham…  Baru satu hari belajar mengurus persekolahan anak pun fail!!   “Tak apa bos.  Kecik punya hal ajer bos.”  Jawab Harun tidak kisah.
“Eh…Run kau buat apa.  Jom makan tengahari dengan aku.  Aku belanja.”  Ilham mempelawa Harun sebagai tanda terima kasih kerana Harun sudah meringankan sedikit kerjanya hari ini. 
“Eh…Tak boleh bos.  Saya nak balik rumah saya pulak ni.  Nak bawak isteri saya pergi ke klinik.”  Bersungguh-sungguh Harun menolak.
Mulut Ilham terngaga.  “Eh..Kak Leha berisi ker Run.  Hebat kau nih.”  Tuturnya nakal.  Jika benar telahannya itu maka memang tidak syak lagi Harunlah yang paling gagah perkasa.  
Harun berdekah ketawa.  “Eh..Tak la bos. Dah tutup kilang.  Semalam kaki dia terseliuh masa dekat pasar malam.  Semalam okey jer ni baru kejap tadi dia telefon saya cakap kaki yang terseliuh tu dah bengkak.  Tu yang nak bawak ke klinik tu.”  Jelas Harun hal sebenar.  “Lagipun bos, siapa tak sayang bini kan bos…”  Sambungnya lagi agak meleret.
Ilham mencebek.  “Kau ni kan Run sempat lagi kan perli-perli aku.  Sama ajerlah dengan Datuk.”  Dia menggetus. 
Harun terus ketawa berdekah di hujung talian.  “Gurau senda bawa bahagia bos.”  Balasnya bersahaja. 
“Sudahlah kau.  Kalau kau taknak makan dengan aku, aku ajak Shuib.  Assalamualaikum.”  Ilham terus mematikan taliannya dengan Harun.  Sebaik itu, dia terus mendail nombor telefon Shuib. 
“Shuib, jom makan!”


“Yana ni pun, takkanlah tak boleh nak bertolak ansur dengan Ilham.  Kasihan abah tengok Baby tadi.  Dengan tak mandinya.  Rambut kusut masai.”  Datuk Maarof menegur lembut sewaktu Aryana datang ke rumahnya untuk mengambil Adib dan Adalia untuk dibawa pulang.
“Saja ajer abah.  Yana nak tengok abang tu boleh uruskan budak-budak tu ker tidak.”  Jawab Aryana tenang.
“Yana, macam Yana tak kenal Ilham tu macam mana.”  Balas Datuk Maarof.  Entah bilalah kemelut Aryana dan Ilham akan berakhir.  Dia faham jodoh mereka sampai di sini sahaja, tetapi takkan untuk menjadi sahabat pun sudah tidak boleh.  Ini pun untuk kebaikan anak-anak mereka juga.  Bila fikir pasal Aryana dan Ilham memang akan buat dia sakit kepala.
Aryana hanya membatukan diri. 
“Macam mana hari ni.  Dapat ker tidak kerja yang Yana mintak.”  Datuk Maarof mengalih topik.
Aryana mengeluh perlahan.  “Tak dapat.  Semua nak yang muda-muda ajer.  Dia orang tak tahu ker walaupun Yana ni tak berapa nak muda lagi, tapi pengalaman yang Yana ada ni lebih berharga tau abah.”  Dia mengomel. 
“Macam ni la Yana.  Sudah-sudahlah sibuk nak mencari kerja.  Dari Yana ke hulu ke hilir mencari kerja lebih baik Yana jaga anak-anak Yana sendiri.  Yana cakap dengan abah, berapa sebulan Yana nak duit belanja untuk Yana, abah bank in setiap bulan asalkan jangan biar cucu abah tak terurus macam hari ini.”  Datuk Maarof memberi jalan agar Aryana tidak perlu susah-susah lagi nak fikir untuk mencari kerja. 
“Ehh…Abah nih…”  Aryana tersipu malu.  Ini sudah kali kedua abah memberi tawaran lebih kurang sama macam ni.  Aryana tidak mahu membebankan abah.  Buatlah tiba-tiba Ilham berkahwin dengan perempuan lain, takkanlah dia nak jugak harap abah hulur duit pada dia tiap-tiap bulan.  Tak boleh…Tak boleh….
Datuk Maarof memandang ke dalam mata redup menantunya itu.  “Abah serius nih.  Abah tak sanggup tengok menantu abah susah payah ke hulu ke hilir mencari kerja.  Suruh kerja dengan abah tak mahu.”  Ujar Datuk Maarof. 
“Haah Yana.  Cakap ajer dengan abah kamu ni.  Yana nak berapa untuk belanja hidup Yana.”  Sampuk Datin Rokiah pula. 
“Maa…”  Keluh Aryana.
“Yana…Kalau Yana hormatkan abah, sayangkan abah macam abah kandung Yana tolong dengar cakap abah.” 
Aryana mengetap bibir.  Terasa cair dengan pujukan abah.  Kenapalah Ilham tak macam abah….
“Okey macam ni abah, Yana janji esok kalau Yana masih lagi tak dapat jugak kerja Yana akan ikut cakap abah.  Yana akan jadi suri rumah dan jaga anak-anak Yana.  Tapi Yana takkan mintak duit abah sebab Yana tahu Abang Am tetap akan bagi duit belanja untuk Yana jugak.”  Ujar Yana selepas puas berfikir untuk menyusun ayat agar mertuanya itu tidak terasa hati dengan penolakkan untuk kali kedua ini.
“Tengok tu!  Nak jugak tawar menawar.”  Datin Rokiah Kamsan mula membebel.
“Abah…Mama…Please….”  Aryana pantas memotong.  Dia buat muka simpati agar abah dan mama boleh faham keadaan dia sekarang ini. 
Setelah berfikir dalam sepuluh minit akhirnya Datuk Maarof mengangguk setuju.  “Okey.  Abah pegang kata-kata Yana.  Esok cubaan terakhir.”  Ujarnya.
Aryana hanya senyum dalam terpaksa.  Semoga esok dia akan berjaya!

Semoga terhibur!!!

Salam sayang,
Eila

Wednesday, September 17, 2014

Yes Ma'am : Part 2 : Bab 3

Bab 3


“Adib dengan Baby mana ni Surti.” Aryana bertanya sebaik sahaja dia keluar dari perut kereta. Matanya melilau mengitari sekitar kawasan rumah mencari kelibat anak-anaknya. Biasa kalau dengar sahaja enjin kereta dia memasuki kawasan rumah banglo ini pasti anak-anaknya menderu keluar mendapatkannya.

“Owhh….Tadi Tuan Ilham mampir ke mari mbak. Katanya malam ini anak-anak tidur di rumah dia aja.” Ujar Surti.

Mata Aryana membuntang apabila mendengar kata-kata Surti itu. “Tidur rumah dia? Esok kan Adib sekolah. Siapa yang pandai-pandai bagi kebenaran ni. Tuan kamu tu tak tahu ker turn dia dengan anak-anak hujung minggu sahaja.” Sedas Aryana. Selepas berpisah, anak-anak memang tinggal dengan dia dan hanya akan bersama bapa mereka setiap hujung minggu sahaja. Ini bukanlah atas sebab keputusan mahkamah, tapi atas dasar ‘faham-faham sendiri’ antara dia dan Ilham. Baik Aryana mahupun Ilham masing-masing tidak mahu membawa hak penjagaan anak-anak ke dalam mahkamah. Yang terputus kasih cuma dia dan Ilham sahaja dan bukan anak-anaknya.

Surti menggaru kepala yang tidak gatal. Terkebil-kebil dia memandang ke arah wajah Aryana yang tegang. “Mana lagi saya tahu mbak. Datin sendiri sudah diijinin. Saya itu mbak hanya menurut perintah.” Balasnya serba salah.

Aryana berdecit. “Sorrylah Surti. Tak sengaja naik suara tadi. Saya bengang sangat dengan tuan kamu ni. Suka-suka hati ajer ambil anak-anak tak bagi tahu saya dulu. Sekurang-kurangnya smslah tak adalah saya bengang sangat.” Omel Aryana sambil memeluk tubuh.

“Maafin saya mbak…” Ujar Surti lagi.

“Tak apalah. Bukan salah kamu pun. Sudahlah saya nak baliklah kalau macam ni.” Kata Aryana.

“Ehh…Nanti dulu mbak.” Surti sempat menahan Aryana dari masuk ke dalam kereta semula. “Datin suruh mbak Yana masuk ke dalam dahulu. Katanya mau ngobrol sama mbak Yana.” Kata Surti menyampaikan pesanan Datin Rokiah Kamsan kepadanya tadi.

“Ngobrol? Nak ngobrol apanya. Saya dah penat nih. Kalau nak ngobrol sangat suruh Datin Skype ajer dengan saya. Kalau tak pun, Whassap ajer.” Balas Aryana.

“Mana lagi saya tahu mbak. Cepatin mbak, Datin lagi nunggu mbak di dalam. Kalau mbak Yana pamit duluan saya bisa dimarahin sama Datin. Kasihani saya mbak. Kalau Datin sudah marahin saya bisa-bisa saja saya terpaksa pulang untuk lebaran nanti dengan kapal tongkang mbak. Saya enggak mahu naik tongkang mbak. Saya mahu naik Garuda. Kalau enggak bisa naik Garuda naik MAS pun okey mbak.” Surti merayu.

Aryana ketawa mendengar rayuan Surti yang panjang berjela. Dari stress penat mencari kerja dan bengangkan Ilham terus rasa ceria balik mendengar jenaka Surti.

“Waduh…Waduh….Kamu ini kalau sudah acting bagus sekali. Over tau. Sepatutnya kamu bukan jadi bibik dekat sini tapi jadi pemeran senetron. Acting sama namanya Baim Wong!” Balas Aryana.

Surti tersengih-sengih. “Rejekinya sudah di sini mbak.” Balasnya. “Ayuh mbak…” Dia terus menggesa.

“Yerlah…Jom!” Balas Aryana terus berjalan sama-sama Surti untuk masuk ke dalam rumah.





Kaki Aryana terus menuju ke ruangan dapur apabila hidungnya dapat menangkap bau yang enak. Kelihatan Datin Rokiah Kamsan sedang memasak sesuatu. Dari bau yang dihidu, mesti ibu mertuanya itu sedang menggoreng cucur udang.

“Masak apa tu mama?” Aryana sekadar menyoal sebaik bersalaman dengan ibu mertuanya itu.

“Cucur udang. Abah kamu telefon mama dari pejabat tadi katanya nak teringin nak makan cucur udang.” Jawab Datin Rokiah Kamsan.



“Langkah kananlah Yana hari ni dapat merasa cucur udang buatan mama.” Kata Aryana sambil mengekek ketawa. Cucur udang di dalam tapis yang sudah siap bergoreng diambil sebiji dan terus dibawa masuk ke dalam mulut.

“Macam mana hari ini? Dapat?” Datin Rokiah Kamsan menyoal sama ada Aryana berjaya atau tidak mendapat kerja setelah seminggu lebih mencari pekerjaan.

Aryana berdecit. Dia berlalu ke peti ais untuk mengambil air sejuk. Jus oren Marigold dituang ke dalam gelas. “Dapat penat adalah mama.” Aryana menjawab lemah sebelum meneguk jus oren.

“Gatal. Tu lah… Dah elok-elok duduk rumah jaga anak nak jugak kerja.” Sedas Datin Rokiah Kamsan.

Aryana menarik muka. Bila ada peluang memang ibu mertuanya ini akan bagi ayat pedas-pedas punya. “Maaa…kenapa mama izinkan abang ambil budak-budak tu ma?” Soal Aryana cuba mengalih topik.

Datin Rokiah Kamsan berpaling mengadap Aryana yang duduk di kerusi tinggi berhadapan dengan kaunter dapur. “Laa.. Yana nih. Tu bukan anak-anak dia jugak ker. Takkanlah mama nak halang. Lagipun memang Adib dengan Baby yang nak ikut balik tidur rumah abah mereka.” Selar Datin Rokiah Kamsan.

Aryana terkebil-kebil. Betullah tu. Apa hak dia nak halang-halang seorang Ilham dari berjumpa dengan anak-anaknya.

“Tolong mama bawa air kopi dengan cawan ke depan. Sekejap lagi abah kamu balik.” Datin Rokiah Kamsan mengarah.

Aryana hanya mengikut arahan. Cawan dan piring jenama Vantage dikeluarkan dari dalam kabinet dan disusun di atas dulang. Dia kemudian mengekori langkah ibu mertuanya menuju ke sofa. Dia melabuhkan punggung bersebelahan dengan wanita itu. Sementara menanti abah balik, dia dan mama sama-sama menonton televisyen.

“Yana bukan nak halang mama. Tapi esok kan Adib sekolah. Tu esok tu berkedut-kedutlah baju sekolah Adib tu. Abang Am bukan pandai gosok baju.” Omelan Aryana bernada lembut. Ilham tu anak Datin Rokiah Kamsan. Sedikit sebanyak pasti Datin Rokiah Kamsan akan membela anaknya juga. Aryana kena bijak berkomunikasi kalau mahu terus mendapat sokongan dari mertuanya itu.

“Tu Yana tak payah risau. Mama dah suruh Surti gosokkan baju Adib tu. Beg sekolah Adib pun mama dah tolong kemaskan.” Ujarnya Datin Rokiah Kamsan.

“Okey……..” Akhirnya sepatah perkataan itu sahaja yang keluar dari mulut Aryana menandakan perbualan mengenai Ilham sudah tamat.

“Assalamualaikum”

Sapaan Datuk Maarof di muka pintu membuatkan Aryana dan Datin Rokiah Kamsan sama-sama berpaling. “Walaikummusalam.” Mereka menjawab serentak.

Aryana menghampiri bapa mertuanya itu untuk bersalaman. Dia tersenyum kecil apabila melihat bagaimana mesranya ibu mertuanya menyambut suami pulang dari kerja. Mama bersalaman sambil mencium tangan abah, lalu abah terus mengucup lembut dahi mama. Abah dan mama bukan lagi muda dan sudah berkahwin berpuluh-puluh tahun tapi romantic mereka macam pasangan yang baru berbulan madu. Romantik ya amat!

“Lama dah ker sampai Yana?” Datuk Maarof menyoal.

“Tak adalah lama sangat. Kira baru jugaklah abah.” Jawab Aryana.

Datuk Maarof mengangguk-angguk kepala. “Hah…Ada awak buatkan cucur udang yang saya minta tu.” Soalan Datuk Maarof beralih kepada isterinya pula.

“Ada. Dah siap dah pun. Jomlah kita makan sama-sama sementara masih panas.” Ujar Datin Rokiah.

“Tu la yang buat abang sayangkan awak tau Datin Rokiah Kamsan. Pandai menjaga perut saya.” Datuk Maarof mencuit hidung.

“Yerlah tu Datuk Maarof ooii… Awak ni memang pandai memuji kan.” Balas Datin Rokiah Kamsan pula.

Aryana tersenyum kelat melihat abah dan mama saling bergurau. Terpalit rasa sayu. Masa dia menjadi isteri Ilham dahulu segala-gala apa yang Ilham ingin makan dia cuba sediakan. Aryana yang tidak pernah-pernah masak masakan Mexico pun terpaksa Google bagaimana menyediakan hidangan Paela yang berasal dari benua Amerika Latin itu hanya kerana Ilham mengidam nak makan nasi Paela gara-gara menonton rancangan masakan di Channel AFC. Last-last apa yang dia dapat?

“Yana!”

Aryana tersentak apabila bahunya ditepuk perlahan.

“Hah..Apa dia ma?”

“Mengalamun pulak budak ni. Jom. Makan. Yana tunggu apa lagi dekat sini.” Aryana ketawa kecil. Agak-agak berapa lama dia mengalamun tadi. Ilham ni walaupun tidak ada depan mata pun bayang-bayangnya selalu sahaja datang menghantui. Berhantu sangat!





“Macam mana? Dapat kerja?” Datuk Maarof memulakan perbualan agar suasana minum petang hari ini tidak dingin.

Aryana mengeluh. Dia menjongket bahu. “Entahlah abah. Susah sangat nak cari kerja sekarang nih.” Tutur Aryana lemah.

Datuk Maarof senyum sahaja.

“Yana nak abah tolong dapatkan kerja dekat mana-mana syarikat kawan abah ker?” Ujarnya menawarkan pertolongan agar mudah sedikit Aryana mendapat kerja yang diinginkan.

Aryana ketawa kecil. “Rekemen Yana dekat syarikat kawan-kawan abah? Ishh… Tak mahulah abah. Yana tak mahulah guna kedudukan abah untuk kepentingan Yana.” Aryana menolak secara baik.

“Kalau susah-susah sangat marilah kerja dengan abah balik. PA Ilham baru berhenti. Kosong dekat tempat tu.” Datuk Maarof memberi tawaran yang seterusnya pula.

Dahi Aryana automatik berkerut seribu. “Suri berhenti, kenapa abah?” Soalnya ingin tahu. Agak lama benar dia tidak menghubungi Suri. Dengan keadaan diri yang menimbun-nimbun dengan masalah, Aryana hampir terlupa kewujudan Suri. Hari ni apabila Datuk Maarof memberitahu Suri sudah berhenti kerja baru dia teringatkan gadis itu. Adakah kerana Ilham sudah mengetahui yang selama ini Suri adalah pengintipnya membuatkan gadis itu dipecat. Atau Suri telah mendapat peluang kerja di tempat lain, atau Suri sudah pergi menyambung pelajaran ke peringkat Sarjana di luar negara seperti impiannya dahulu? Bertalu-talu soalan berkaitan dengan Suri keluar dari otaknya.

“Entah. Berhenti mengejut.” Jawab Datuk Maarof bersahaja.

Aryana diam berfikir. Apa kena dengan Suri ini. Kutlah Suri ada masalah lain kenapa tidak menghubungi dia. Errmm… Hati Aryana melonjak-lonjak ingin tahu apa yang terjadi pada Suri sehingga perlu berhenti kerja secara mengejut.

“Macam mana? Nak ker tidak kerja dengan abah. Jadi PA Ilham. Teruk sangat Am tu abah tengok bila PA dia berhenti kerja.” Datuk Maarof menyoal lagi.

“Kerja dengan abah sebagai PA Ilham balik? Memang taklah abah.” Tutur Aryana diselang seli dengan ketawa lucu. Memang lawak tak berapa nak lawaklah cadangan abah yang menawarkan perkerjaan sebagai PA Ilham. Desperado tahap gaban pun, tak ingin dia kerja dengan Ilham.

“Yana…Yana….Yana dengan Ilham ni kan 2x5 ajer tau.” Keluh Datuk Maarof. Takkanlah mudah sangat kasih sayang dan cinta antara mereka hilang dalam tempoh masa sesingkat ini.

Aryana senyum payau apabila melihat wajah kecewa abah. “Abah jangan risau. Yana yakin, esok-esok adalah rezeki Yana nak dapat kerja. Yana pun bukannya jenis memelih kerja sangat. Asal halal okey dah.” Tuturnya seakan memujuk.

Datuk Maarof dan Datin Rokiah Kamsan hanya mampu menggeleng-gelengkan kepala sahaja.

“Okeylah mama, abah. Yana nak balik dululah.” Aryana minta izin untuk pulang. Badannya sudah melekit-lekit. Sebelum azan Maghrib berkumandang eloklah dia minta diri dahulu.

“Taknak makan malam dulu ker?” Datin Rokiah Kamsan bertanya ketika Aryana bersalaman dengannya.

“Tak apalah ma. Dah kenyang makan cucur udang mama ni. Yana balik dulu ya.” Tutur Aryana. “Balik dulu abah.” Dia bersalaman dengan bapa mertuanya pula.

“Hati-hati bawa kereta tu.” Sempat Datin Rokiah Kamsan berpesan sebelum Aryana masuk ke dalam perut kereta. Aryana hanya balas dengan senyum sahaja.

“Ishh…Dua-dua pun dalam kepala ada batu. Tak boleh nak bawak berbincang langsung.” Ngomel Datin Rokiah Kamsan sebaik bayang kereta Aryana hilang dari kawasan rumah.











Pesanan Penaja: Terima kasih sudi baca.  Terima kasih untuk komen juga.  Part 1 memang N3 setakat itu sahaja.  :)

Monday, September 15, 2014

URUSAN HATI BAB 6

Bab 6


Syazlin lihat penampilan diri di cermin. Dia bersiap ala kadar sahaja. Cukup dengan seluar track suit dan T-Shirt lengan panjang. Kedua-dua hujung tudung bawal di pin di kiri kanan bahu. Selepas berpuas hati dengan penampilan diri, dia pergi ke bilik mama. Pintu bilik mama dibuka. Dia lihat mama sedang terbaring di atas katil. Dia dah mula suspek mama akan buat hal lagi. Macam kebiasaaannya. Mama dah ready dah masuk mood pelakon wanita terbaik.

“Mama, ni yang Lin malas ni. Setiap kali nak pergi rumah Babah jer mama sakit kepala lah, sakit lutut la, macam-macam sakit yang datang. Kalau tak elok ajer.” Gumam Syazlin di muka pintu bilik. Tak perlulah nak dengar dialog-dialog lakonan mama. Dia dah boleh agak apa yang mama nak cakap. Setiap kali menerima jemputan ke rumah Babah mama akan automatik sakit sana, sakit sini.

Che Ros mengetap bibir. Dia bangun dari baring dan terus duduk mengadap Syazlin yang sudah pun mengambil tempat di sisi katil. “Syazlin ni macam tahu-tahu ajer kan.” Kata Che Ros seraya menanggalkan koyok yang ditampal pada kiri kanan dahi. Helahnya tidak menjadi.

Automatik Syazlin ketawa kecil. “Please la mama. Dah lebih sepuluh tahun kut mama buat perangai macam ni.”

Che Ros senyum hambar.

“Kali ni kalau mama tak mahu pergi rumah Babah sekali dengan Lin, Lin pun malas nak pergi juga.” Kata Syazlin, bijak mengugut.

Che Ros mengeluh perlahan. Kepala Syazlin diusap lembut. “Lin pergi ajerlah. Lin pun dah lama tak jumpa Babah kan. Babah dah rindukan Lin sangat tu.” Dia memujuk. Anak daranya itu selalu sahaja menjauhkan diri dari bekas suaminya. Che Ros tak pernah mengajar anak-anak membenci ayah mereka.

Syazlin berdecit. Dia pandang wajah mama yang seperti berharap agar dia pergi memenuhi jemputan Babah malam ini. Dia memang lemah kalau mama buat muka sedih macam ni depan dia. “Nanti Syazlin bawakkan sambal jawa yang mama dah siapkan tu yer. Babah Lin suka sangat makan sambal jawa. Dah lama mama tak masakkan untuk dia.” Pesan Che Ros.

Dengan berat hati Syazlin paksa diri untuk pergi walaupun hakikatnya dia cukup malas nak bertemu dengan Babah. Sejak Babah dan mama bercerai, dia telah spesifikkan masa menemui Babah hanyalah pada pagi hari raya sahaja. Hari-hari lain dia memang malas melainkan kalau mama yang mendesak.

Syazlin bersalaman dengan mama sebelum keluar rumah. Tupperware berisi sambal goring Jawa untuk babah dibawa bersama.



“Assalamualaikum.” Syazlin memberi salam sebaik tiba di rumah Babah. Rumah Babah terletak tidak jauh dari rumah mama. Masih lagi dalam kawasan yang sama, cuma berlainan taman perumahan sahaja. Kalau naik kereta, dalam lima minit sudah sampai.

“Waalaikummusalam. Ibu, Kak Lin dah sampai ni.” Fasha menyambut kedatangan kakaknya itu dengan gembira.

Che Yam yang sedang menyiapkan hidangan makan malam di dapur bergegas mendapatkan Syazlin yang baru tiba. “Lin, lamanya ibu tak jumpa dengan Lin.” Ujar Che Ros seraya terus memeluk Syazlin.

Seperti biasa Syazlin tidak tunjuk sebarang riaksi dengan keramahan dan kemesraan Che Yam kepada dirinya. Biarlah bertahun-tahun Che Yam cuba membahasakan dirinya sebagai ‘ibu’ dengannya tetapi dia tak boleh nak sebut perkataan itu. Dia memang bermasalah betul dengan Che Yam. Pada Syazlin sebab Che Yam la mama dan Babah berpisah. Che Yam bukan setakat dah rampas suami mama, tetapi juga kasih sayang Babah pada anak-anak. Lepas ajer Babah ceraikan mama, babah terus kahwin dengan Che Yam.

“Mama bagi.” Syazlin cuba bermanis muka. Dia hulur Tupperware berisi lauk sambal jawa yang dimasak oleh Mama. Ini satu lagi hal. Syazlin tak faham mama ni manusia jenis apa. Sejak dulu mama macam tak kisah pun dengan Che Yam. Bila Syazlin cuba berkata buruk tentang Che Yam, mama akan cepat-cepat menasihatinya.

“Tak baik berkata buruk tentang Che Yam. Che Yam isteri Babah. Ibu Lin juga.” Itulah nasihat mama yang acap kali didengari bila Syazlin.

Dah banyak kali mama suruh dia menganggap Che Yam seperti ibu kandung sendiri tapi hatinya memang langsung tak boleh nak terima. Ibu kandung dia cuma mama seorang.

Che Yam bukak penutup Tupperware. Dia hidu bau aroma sambal jawa tersebut. “Sedap baunya. Babah Syazlin paling suka sambal jawa masakan mama Lin.” Tutur Che Yam. Tanpa perlu rasa pun dia dah tahu sambal jawa buatan Rose Yatimah memang sedap. Dia sendiri masih lagi tidak dapat memasak sambal jawa sesedap yang Rose Yatimah masak.

Syazlin senyum kelat. “Ada apa-apa yang nak Lin tolong ker.” Syazlin sekadar menyoal. Cuba tunjuk baik. Sebelum pergi tadi mama dah pesan, jangan nak buat perangai biadap depan Che Yam. Dari Syazlin kecil sampai dah besar macam ni pun mama tak putus-putus menasihati dan berpesan agar jangan sesekali bersikap kurang ajar dengan ibu tirinya itu. Syazlin fikirkan pasal mama sajer kalau tidak dari dulu lagi dia memang sekolahkan Che Yam sebab dah rampas Babah dari mama.

Che Yam hanya tersenyum sambil menggeleng perlahan. “Tak ada apa pun. Semua ibu dah siapkan. Lepas ajer Babah dengan yang lain balik dari masjid kita makan. Lin pergilah duduk-duduk dekat depan dulu.” Ujar Che Yam lembut.

Syazlin jungkit bahu. “Okey.” Ujar Syazlin sepatah sebelum berlalu ke raung tamu rumah menyertai Fasha yang sedang menonton drama korea di chanel 393.

“Kak Lin, layan tak cerita ni?” Soal Fasha merujuk kepada drama The Heirs yang sedang dimainkan di kaca tv.

“Bolehlah. Tapi tak lah layan sangat. Akak tak suka cerita-cerita melankolik macam ni. Mengantuk.” Jawab Syazlin.

“Fasha kalau tengok ajer oppa Lee Min Ho ni langsung tak mengantuk.” Tutur Fasha sambil mengekek ketawa.

Syazlin malas nak layan Fasha. Budak ni nak dekat PMR boleh pulak nak beroppa-oppa depan tv. Babah tak pulak tegur. Masa dia dulu, kalau ada peperiksaan besar, jangan harap dapat nak tengok tv. Memang diharamkan terus. Ada kala dia rasa Babah tak adil dalam mendidik anak-anak. Syazlin dan Abang Syah teruk kena tekan kalau malas belajar, tapi dengan anak-anak Babah dengan Che Yam ni, tak ada pula guna kekerasan.

“Kak Lin, bila nak pergi Korea lagi. Fasha nak ikut?”

“Fasha kan tengah belajar lagi. Ada duit ker nak pergi ke Korea tu?” Syazlin menyoal dengan nada yang sarcastik.

Fasha tersengih. “Babah dah janji kalau result PMR Fasha bagus Babah nak bawa Fasha pergi bercuti ke Korea. Boleh jumpa Abang Syah.” Ujar Fasha teruja dengan janji yang telah dilafazkan oleh Babah itu.

Syazlin mengetap bibir. Walaupun perbezaan umur sepuluh tahun dengan Fasha, tapi itu tak menghalang dia untuk rasa cemburu dengan adiknya itu. Masa zaman dia dulu, sebagus mana pun keputusan peperiksaan Babah tak pernah bagi apa-apa ganjaran. Sikit pun tak ada.

“Assalamualaikum.”

“Waalaikummusalam.” Syazlin dan Fasha jawab serentak.

Syazlin sekadar menjeling Fasha yang tergedik-gedik berlari mendapatkan Babah yang baru pulang dari masjid. Syazlin memang selalu cemburukan Fasha. Kadang-kadang dia teringin jadi macam Fasha. Boleh bermanja dengan Babah. Tapi dia tak berkemampuan nak dapat semua tu.

Syazlin bangun dari duduk dan mendapatkan Babah yang baru masuk ke dalam rumah. Matanya terpana pada jejaka yang berdiri di antara Babah dan Fadhil. Afzan? Hatinya menjerit. Dia betul-betul terkejut.

“Syazlin.”

Syazlin tersentak apabila Babah menyapanya. “Hah… Babah...” Syazlin terkulat-kulat. Dia yang baru perasan huluran tangan Babah segera bersalaman.

Syazlin lihat Afzan kelihatan tenang. Tidak pula tunjuk gaya terkejut beruk seperti dia. Mungkin Fasha sudah memperkenalkannya kepada Afzan melalui gambar-gambarnya yang ada di dalam simpanan adik tirinya itu. Kecilnya dunia. Dari jiran, sekarang dah jadi sedara pula.

“Kak Lin ini la abang baru kita orang. Abang Afzan.” Fasha memperkenalkan Afzan pada Syazlin.

“Syazlin.” Syazlin perkenalkan diri, berpura-pura tidak mengenali Afzan.

Afzan mengangguk sambil memberi segaris senyuman.

“Lin, Afzan ni anak ibu dengan bekas suami ibu dulu.” Tanpa di minta Che Yam memberitahu. Che Yam pandang tunak ke wajah Afzan. Anak lelaki yang telah lama tidak ditemuinya. Perlahan air mata Che Yam mengalir. Wajah Afzan dielus penuh kasih. Selepas bercerai dengan bekas suaminya dahulu, Afzan telah memilih untuk tinggal bersama bapanya di kota London. Tidak seperti bekas suami yang ingin menetap di sana, Afzan telah memilih untuk kembali pulang ke Malaysia selepas menerima tawaran kerja di salah sebuah firma arkitek di sini. Kata Afzan, tempat orang mana nak sama dengan tempat sendiri.

“Bila boleh makan yer. Lin kena balik awal la. Mama sorang dekat rumah.” Syazlin bersuara sambil buat muka boring. Rasanya semalam sewaktu Afzan datang ke sini pasti sudah ada episod Jejak Kasih. Tak perlulah nak buat part two pula. Dia datang untuk makan. Bukan untuk jadi penonton episod Jejak Kasih part two antara Che Yam dengan anak kandungnya itu.

Syazlin senyum kelat bila melihat mata Babah yang merenung tajam ke arahnya.

Che Yam baru tersedar dia terlebih emosi tadi. Air mata yang mengalir diseka dengan belakang telapak tangan. Kepalanya mengangguk. “Boleh-boleh. Semua dah siap. Jomlah kita makan.” Che Yam menjemput semuanya ke meja makan.

Syazlin menuju ke meja makan, mendahului yang lain. Gerun tengok renungan tajam Babah. Ni buatnya Babah mengadu pada mama ni, masaklah dia kena cuci dengan mama nanti. Salah ker apa yang dia cakap tadi? Ayat tu tak salah. Nada dan riak muka yang tak kena dengan keadaan tu yang salah Nurul Syazlin binti Rahman!







Selamat membaca dan semoga terhibur.  Kepada yang sudi jatuhkan komen, terima kasih banyak2.  :)