Tuesday, December 30, 2008

Baju Pengantin Mak Andam Bab 20

Zain menengadah ke langit malam yang begitu cantik dengan taburan bintang yang bersinar-sinar. Subhanallah. Indah sungguh ciptaan Yang Maha Esa. Terasa diri begitu kerdil disisiNya. Malam-malam Sabtu, tanpa sebarang rancangan untuk ke mana-mana, dia hanya duduk di rumah sahaja. Merehatkan diri. Ingin menelefon Aleeya terasa tidak sampai hati pula. Aleeya sedang sakit. Usah diganggu. Pesan hatinya. Kalau dah duduk di rumah malam-malam begini, apa lagi yang boleh dibuat, duduk mengira bintanglah di luar rumah. Bad disebelah, begitu tekun membalas SMS dengan yang tersayang. Terasa cemburu pulak di dalam hati. Bad pun satu. Jika ingin berSMS, SMS sahajalah. Ini tersenyum sorang-sorang apa hal pulak. Zain masih lagi mendongak kelangit. Sesekali, lehernya diurut-urut untuk menghilangkan rasa lenguh yang bertandang.

“Ini kenapa macam ayam berak kapur?” Tegur Bad disebelah. Milo suam diteguk.
Zain hanya buat tidak tahu. Ada ker Bad umpamakan aku macam ayam berak kapur. Ada rupa ayam ker aku ni. Sungguhlah tidak sesuai. Bukannya aku ini bapak ayam. Betullah. Kalau kepala sudah serabut, semua benda tak dapat fikir. Perumpaan ayam berak kapur pun aku boleh fikir yang bukan-bukan. Kena buka buku peribahasa pulak malam-malam ni. Sebenarnya, bukan tidak tau. Tau. Tapi bila dah berserabut plus kusut, macam-macam yang bermain di dalam kepala. Buat malu keturunan kalau peribahasa budak sekolah rendah itu pun tidak tahu maknanya.

Bad hanya melihat Zain yang asyik sangat melihat bintang-bintang di dada langit. Ini apa sakit. Sejak bila ada hobi melihat bintang. Biasa pun orang melihat anak bulan. Itu pun bila mahu puasa atau pun hari raya. “Kau apa hal?” Tanya Bad lagi.
Zain angkat kening. Bad dipandang.

Ekk… ena.. Apahal pulak ni. Ada wayar short ker. “Apa.. hal…” Tanya Bad sepatah-sepatah.
“Tak ada apalah.” Akhirnya Zain bersuara juga.
“Macam ni kau kata biasa. Sejak bila layan jiwa-jiwa pun aku tak tau.” Bad membalas. Kepalanya digelengkan perlahan. Memang tidak faham, apa yang sudah terjadi pada Zain. “Kalau dah suka dengan budak tu, kenapa tak cakap ajer. Senang. Zaman sekarang mana ada orang main kias-kias dah. Semua main terjah, straight to the point. Cuba guna skill macam kau nak tackle Aisyah dulu.” Sambung Bad lagi. Zain pun satu. Kenapa tidak diluahkan apa yang dirasakan dalam hati kepada budak perempuan yang aku sendiri pun tak kenal. Kenapa susah sangat. Mana gaya gentleman Zain dahulu. Semasa belajar di UTM dulu, bukan main lagi. Aisyah Syuhada yang bertudung labuh itu pun boleh cair dengan ayat power dari Zain.
Zain hanya mampu melepaskan keluhan lemah apabila mendengar kata-kata dari Bad itu. Sekilas itu, ingatan teralih pada Aisyah Syuhada. Aisyah manis. Sopan santun. Tutur katanya begitu lemah lembut. Cukup menjaga adab pergaulannya. Menutup aurat sebagaimana sepatutnya seorang muslimah sejati patut lakukan. Benar. Hatinya cukup terpaut pada Aisyah Syuhada sejak kali pertama melihat gadis itu di cafĂ© universiti. Sejak itu, berbagai rancangan dirangka untuk menambat hati gadis yang telah berjaya mencuri hati lelakinya. Banyak kali juga rancangannya itu gagal dan menemui jalan buntu. Tetapi, masakan anak jantan mahu menyerah kalah semudah itu sahaja. Gagal sekali, bukan bermakna gagal selamanya. Benar. Usaha itu tangga kejayaan. Akhirnya, Aisyah Syuhada menerima juga dirinya. Saat menyemai cinta, menyulam kasih dengan Aisyah adalah satu memori yang tidak dapat dilupakan. Macam mana aku tidak boleh melupakan Aisyah Syuhada. Masakan mahu keluar berdating pun terpaksa di ‘excort’ oleh tiga orang teman sebiliknya. Walaupun tidak selesa, diikutkan juga kerana Aisyah pernah berkata, bila keluar berdua, pasti akan menjelma orang ke tiga yang kita sendiri tidak akan nampak dengan mata kasar. Aisyah suruh aku buat paham-paham sendiri. Dan memang aku faham pun. Siapa lagi kalau bukan si Nates itu. Musuh tradisi anak cucu keturunan Adam. Pandai Aisyah menjaga setiap tindak tanduknya. Banyak sungguh perkara aku belajar dari Aisyah. Sudah aku tanam azam di dalam diri, tamat sahaja belajar, pasti gadis itu akan aku sunting untuk menjadi suri hidupku. Menjadi penyejuk di mata, penawar di hati. Tetapi, takdir Tuhan siapa yang dapat menolak. Sudah tertulis pada suratan, Aisyah itu bukan ditakdirkan untuk aku. Aisyah pergi selama-lamanya ketika aku berada di tahun akhir di UTM. Sungguh aku tidak menduga yang selama ini, Aisyah yang paling aku sayang, yang paling aku ambil berat rupa-rupanya mengidap penyakit barah hati yang kronik. Betapa Aisyah terpaksa menyembunyikan kesakitannya itu semata-mata untuk menggembirakan aku. Saat itu, dunia dirasakan gelap gelita. Sepantas kilat rasa bahagianya diragut secara tiba-tiba. Sejak itu, pintu hati ini seperti tertutup untuk wanita lain. Sehinggalah di suatu hari, ketika di majlis perkahwinan Irfan dan Harlina yang telah menemukan aku dengan seorang Aleeya. Aleeya yang kadang-kadang senget, kadang-kadang serabut, kadang-kadang kusut, kadang-kadang gila-gila, yang tak pernah berhenti pot-pet-pot-pet menyakitkan hati. Macam-macamlah dengan Aleeya ini. Berbezanya Aleeya dengan Aisyah. Apa yang menjadi persamaan keduanya adalah, mereka berjaya membuat lena aku tidak menentu dan sering membuat aku tidak keruan dengan perasaan sendiri.

“Sorry la bro, kalau kau terasa bila aku bukak cerita pasal Aisyah tadi. Aku bukan sengaja.” Bad berkata apabila melihat Zain yang hanya membatukan diri. Tiba-tiba Bad dihambat perasaan bersalah. Mengapa mesti dibawa kembali Zain menyusuri kenangan yang sedih itu. Fail jadi member kamcing kalau buat member sendiri berduka nestapa.

Tersentak Zain dengan suara Bad. Segera dia meraup muka dengan telapak tangan. Di pandang sekilas wajah Bad disebelah. Kemudian dia mengukir senyuman segaris. Apalah sangat dengan cerita Aisyah itu. Semuanya sudah berlalu menjadi kenangan. Sudah pun menjadi sebahagian dari memori yang tak mungkin luput dari ingatan. Aku pun sudah menerima ketentuan ini.
“Tak ada apalah. Aku okey.” Kata Zain bersahaja.

“Ek..” Bad angkat kening. Nasib Zain okey. Kalau tidak mahu pulak malam ni aku kena telefon Makcik Ani dekat Manjoi tu, tolong pujuk anak teruna dia yang seorang ini. Aku bab pujuk memujuk ni memang awal-awal akan tarik diri. Zahira pun sampai kena fikir dua tiga kali jugak kalau mahu merajuk. Sebab tidak akan ada siapa mahu pergi pujuk.

“Aku okeylah.” Sekali lagi Zain meyakinkan Bad. Dihadiahkan senyuman segaris buat temannya itu. Kut yer pun, rasa bersalah tak payahlah buat muka macam tu. Muka simpati tak bertempat. Buat muka sekupang lima duit, macam aku nak kisah.

“Pasti?” Bad bertanya sekali lagi.

Berderai ketawa Zain akhirnya. Dia hanya mengangguk. Apa kena dengan Bad malam ni. Tak faham bahasa Melayu, bahasa ibunda sendiri ker.
“Okey la tu kalau kau okey. So bolehlah bukak cerita pasal Cik Aleeya kita tu. Tak pernah kau cerita lebih-lebih pasal Aleeya tu dengan aku. Gambar dia pun kau tak pernah tunjuk.”
Kali ini, Zain sudah membuntangkan matanya. Nak buka cerita pasal Aleeya di malam hari buat apa. Zain sudah malas nak bersembang dengan Bad. Segera dia mengangkat punggung untuk masuk ke dalam rumah meninggalkan Bad. Baik tengok dvd. Lagi bagus.
Bad yang terpinga-pinga hanya memerhati langkah Zain yang sudah hilang masuk ke dalam rumah. Sah. Itu mesti mahu melarikan diri dari bercerita mengenai Aleeya yang aku sendiri pun tak kenal siapa. Apa istimewa Aleeya itu, Bad pun tak tau. Tanpa melengahkan masa, segera Bad pun masuk ke dalam rumah.

Zain masih macam tadi. Dengan gaya bersahaja. Bad disebelah hanya dibuat tidak tahu sahaja. Mata masih setia mengadap ke tv. Layan ajerlah apa siaran yang boleh dilayan sekarang ini.
“Zain, kau ni tak patut betul. Aku ni kawan kau tau. Tapi, tergamak kau nak merahsiakan dengan aku pasal budak Aleeya tu. Memang tak patut betul. Macamlah aku tak pandai simpan rahsia kau.” Bad menggumam rendah. Gaya macam dah nak merajuk sikit tu. Memang pun. Biarlah Zain nak kata aku kuat merajuk pun. Aku tak kisah. Apalah sangat nak berahsia pasal Aleeya tu. Macam aku tak tau nak jaga mulut. Simpan rahsia dia.

Zain memandang ke arah Bad yang sudah muncung sedepa. Ini apahal nak merajuk tiba-tiba pulak ni. “Okey. Aku cerita. Aleeya tu, aku kenal masa majlis kawin Irfan. Kalau kau nak tau, Aleeya dengan Aisyah macam langit dengan bumi. Beza sangat-sangat. Aleeya tu ada masa ting-tong jugak. Gila-gila. Mulut boleh tahan celupar jugak. Bercakap ikut sedap mulut. Kadang okey. Kadang KO. Puas!!!” Terang Zain satu persatu.
“Tu ajer?” Tanya Bad lagi. Jelas keningnya sudah dinaikan berserta senyuman nakal yang sedia terukir dibibir.
“Yer lah. Bab-bab heart feeling ni, aku ada cakap jugak kat Leeya. Tapi katanya, biar jadi teman dulu.” Kali ini Zain sudah melepaskan keluhan lemah. Terasa terlebih jujur pulak bercerita sampai ke tahap ini dengan Bad. Kalau Bad ketawakan aku lepas ni, siaplah dia. Aku smackdown dia. Biar malam ni aku jadi The Rock. Lantaklah. Akan aku laukkan dia cukup-cukup.

Bad hanya tersenyum. “Alah!!.. Apa kisah. Kalau dah selalu keluar bersama, teman tapi mesra la tu. Okey apa.” Selanya kemudian.
“Yerlah tu.” Balas Zain pendek.
“Jangan berhenti mencuba. Move dengan first step.” Bad memberi semangat untuk Zain. Tidak kisahlah Aleeya itu macam mana rupanya. Janji kalau dah suka, pandai-pandailah mulakan langkah pertama apa yang nak kena buat. Takkan lah benda-benda small the pieces ni pun nak di ajar. Zain pasti terlebih master bab-bab macam ni. Aku dengan Zahira dulu pun dia yang jadi tukang atur, tukang plan, tukang jalankan misi nak tackle Zahira semasa di kampus dahulu. Kalau tak kerana bantuan Zain yang boleh dikatakan pakar ini, pasti sampai grad pun aku tak dapat tackle Cikgu Nur Zahira ini.

“Yerlah tu tuan penasihat. Aku dah mengantuk dah ni. Nak tidor.” Terus Zain berlalu masuk ke dalam bilik. Lagipun mata dah berat sangat dah ni. Baguslah pun. Boleh tidur. Nak layan tv pun dah tak ada siaran yang best. Baik tidur. Esok-esok sembang lagi dengan Bad. Tapi masuk bilik awal-awal pun tak tau apa nak buat. Mata bukan mengantuk sangat pun. Tak rock la tidur awal-awal. Segera computer riba dibuka. Layan feeling sendirilah. Mana tau masih ada insan yang tak boleh tidur lagi.
********
Aleeya masih tidak dapat melelapkan mata. Tidak tahu mengapa, mala mini terasa sukar benar untuk dia tidur. Mungkin juga sudah terlebih tidur siang tadi membuatkan dia payah benar mahu melelapkan mata. Mahu mentelaah tengah-tengah malam buta begini, sudah tidak terdaya rasanya. Satu hari suntuk duduk mengadap buku, siapa boleh tahan. Naik juling biji mata menatap baris-baris ayat bahasa mat salleh yang tebalnya tidak agak-agak itu. Kamus pun sampai dah naik lunyai, bahana kena selak bila ada perkataan dan term yang tak paham. Susahnya nak buat degree. Nasib bukan ambil law. Bukan ambil medic. Buat mascom pun terasa nak pecah kepala juga. Abah dah pesan. Emak dah bilang. Kalau dah buat sesuatu tu, jangan buat sekerat jalan. Kena teruskan jugaklah ni. Tak apa Aleeya, tinggal lagi dua tahun setengah lagi nak habis.
Serba tidak kena Aleeya malam ini. Segera dia bangun, dan menuju ke meja belajar. USB broadband dikeluarkan dari dalam laci. Segera disambungkan pada laptop yang sudah siap dihidupkan. Apa lagi yang boleh dibuat. Chattinglah, sementara nak tunggu mata ini mengantuk. Aleeya sudah sign in di dalam yahoo masssenger. Matanya mencari-cari ikon smile yang menyala.
“Cess.. Minah sebelah bilik aku ni pun tak tidur lagi ker. Ini berchatting dengan saper entah malam-malam buta begini.” Aleeya berkata di dalam hati. Cursor diturunkan sedikit ke bawah. Matanya terpandang pada satu lagi ikon smile milik Teruna_Idaman. Teruna_Idaman a.k.a Encik Izzat jiran depan rumah. Sah. Ini mesti layan ayat-ayat cinta dengan makcik Dara_Pujaan a.k.a Cik Mar Rozaiwa teman satu rumah. Aleeya mengukir senyuman segaris. Terasa nak buat nakal pulak malam ni. Segera dia menaip sesuatu pada ruangan shout out.
Pesanan buat teruna_idaman dan dara_pujaan: UDAH-UDAH LER TU…TAK TAU NAK TIDUR KER??? (Ditujukan untuk dia orang berdua.)
Kurang dari seminit shout out tadi terpampang, terus dapat mesej dari Iwa dan Encik Izzat.

Teruna_Idaman: Penyibuk punya budak.
Dara_Pujaan: Orang demam, pergi tidur. Jangan nak menyibuk hal orang.


Mengekek Aleeya ketawa membaca mesej yang diterima dari mereka berdua. Ada ker aku dikatanya penyibuk. Tak patut betul. Sekurang-kurangnya hormatlah tukang adjust punya daulat. Penat-penat aku tolong adjust, dikatanya penyibuk pulak tu. Iwa pun satu. Dalam kata tak nak, dilayan jugak Encik Izzat itu. Cess… cakap tak serupa bikin.
Aleeya sudah hilang minat nak berchatting. Mahu berchatting dengan siapa malam-malam begini. Kebanyakkannya semua invisible. Takkan nak berchatting dengan Iwa kut. Dah jemu berchatting secara live dengan dia. Takkan pulak nak berchatting dengan Encik Izzat. Nak disembangkan apa. Baru sahaja, Aleeya ingin menekan butang log out, tiba-tiba muncul mesej yang Aleeya sendiri tidak tahu datang dari siapa.

ZainedaneZidane: Orang demam tak tidur lagi ker?

Errkk… Aleeya menelan air liur. Siapa ni? Sejak bila pulak Zanedane Zidane pandai cakap Bahasa Melayu. Dia bukan orang Jerman ker. Aku kenal Zanedane Zidane pun masa tengok piala dunia entah tahun bila.

Aleeya: Saper ni?
ZainedaneZidane: Kau ni. Teruk betul. Aku lah.
Aleeya: Akulah tu saper. Cakap biar terang. Taip biar jelas.
ZainedaneZidane: ZAIN


Aleeya membuntangkan mata. Dahinya berkerut seribu. Sejak bila aku bagi ID YM dekat Zain. Aleeya tergaru-garu kepala yang tidak gatal.

Aleeya: mana kau dapat ID aku ni.
ZainedaneZidane: Ana.

Aleeya: Ana mana?
ZainedaneZidane: Tokei butik pengantin tu la. Dah lama aku add kau. Tapi kau tu ajer yang jarang online.


Errkkk.. Kak Ana ni nak kena ni. Main bagi ajer ID aku kat saper-saper. Bukan dia kenal pun dengan Zain ni. Anuar Zain anak Pak Zain tu dia kenal la. Memang kenal sangat-sangat.

Aleeya: Buzylah.
ZainedaneZidane: Dah sihat ker.


Aleeya tersenyum sendiri tatkala membaca soalan Zain yang jelas tertera pada skrin laptop. Sian mamat ni. Kena tipu hidup-hidup. Percaya bulat-bulat kata-kata Anis siang tadi.

Aleeya: Sudah. Mekacih ek untuk sup yang sedap tu. Pandai kau masak. Aku pun fail nak masak sup macam tu.
ZainedaneZidane: :)
Aleeya: Kembang sedepa. Menci aku.

ZainedaneZidane: Jangan menci-menci. Nanti dari menci datang rindu lepas tu menjelma sayang, hadir cinta karang baru tak tidur malam kau hari-hari. Asyik teringat kat aku ajer nanti.
Aleeya: Uweekkk.. Poyo lah kau. Malam-malam macam ni berjiwa-jiwa bersastera tak pasal-pasal dengan aku pulak.
ZanedaneZidane: Betul ker dah sihat ni?

Aleeya: Dah.
ZainedaneZidane: Esok buat apa?
Aleeya: Buat apa? Masuk kuliah lah.
ZainedaneZidane: Aku hantar.
Aleeya: TAK PAYAH!!!
ZainedaneZidane: :(
Aleeya: Okeylah. Nak out ni. Time to sleep. Nite.


Tanpa sempat Zain membalas, Aleeya sudah terlebih dahulu sign out. Laptop dimatikan. Segera dia kembali baring di atas tilam toto. Telefon bimbit yang kaku beku itu tiba-tiba menjerit minta segera diangkat.
“Yup. Tak tau nak tidur ker?” Aleeya menjawab panggilan tadi.
“Betul taknak aku hantar esok ni. Larat ker nak drive.”
Aleeya mendengus perlahan. “Betul lah.” Tekan Aleeya sedikit geram. Satu perkara nak diulang berapa kali baru Zain faham.
“Okeylah kalau macam tu.” Tutur Zain lemah. “Jangan lupa…”
“Tau. Bangun awal. Jangan lupa solat. Paham Ustaz Zain. Hari-hari dapat ingatan tulus ikhlas. Dah siap set dalam kepala. Tq ek.” Pintas Aleeya sebelum Zain sempat menghabiskan ayatnya.
“Tau takpe. Gud nite. Assalamualaikum..”
“Waalaikumussalam.”

4 comments:

nana_yoong said...

best..best... setia btl zain tu eh.. wujud ke laki camtu?? hehheee

d3e said...

aik....
xde pon dpt sup???
hmm....

akubintangbiasa said...

Errkk!!!.. memang lah tak dapat cik fadz oii.. konon2 ar..sup yang aida selalu masak tu macam mat zain yang bawakkan...kekek...alamak terlebey sudah!!!!!!!

♥corcraze♥ said...

haikkk..bila pulak zinedine zidane tuka kewarganegaraan nih??
akk die tuh French kan..aka Perancis..