Tuesday, December 23, 2008

Baju Pengantin Mak Andam Bab 18

Sejak kebelakangan ini, Aleeya begitu kerap keluar dengan Zain. Zain itu kawan yang baik. Terasa seronok apabila bersama. Kepala yang sempoi, ayat gila-gila, lawak bodoh yang entah apa-apa itu sering membuatkan Aleeya terasa terhibur. Zain ada kata, itu sebagai terapi diri, semoga aku boleh melupakan sejarah lama. Lagi penting, Zain pun ada cakap juga, kalau boleh diberi peluang untuk dia mengisi ruang kosong untuk bertahta di dalam hati aku ini. Perkara itu tidak berani untuk aku janjikan. Biarlah aku dan Zain berkawan. Andai sudah tertulis yang dia jodoh aku, siapa aku untuk menolak. Yang penting sekarang ini, aku dan dia gembira dengan persahabatan yang dibina.
Sejak kes malam itu, Azizul sudah tidak lagi menghubungi Aleeya. Apa tidaknya. Nombor telefon aku sudah ditukar ke nombor lain. Itu pun setelah menerima nasihat dari Zain. Jika sudah bertekad untuk melupakan sejarah silam, perlulah mulakan dengan langkah pertama. Pandainya Zain menasihati orang. Kalau aku punya banyak duit, sudah pasti aku gajikan engineer muda itu untuk menjadi penasihat peribadi aku. “Macam-macamlah kau Aleeya. Tanpa disuruh pun, Encik Enggineer itu sudah menjadi penasihat peribadi kau.” Hati Aleeya berperi.

“Amboi. Dah masuk ke seratus dua puluh kali kau keluar dengan mamat tu. Ada apa-apa ker?” Anis bersuara sarkastik ketika Aleeya melangkah masuk ke dalam rumah. Dia mengukir senyum segaris.
“Korang dah makan ker?” Tanya Aleeya tanpa menjawab soalan Anis tadi. “Ni ada Roti John Taman Warisan.” Sambung Aleeya lagi sambil meletakan bungkusan roti john daging ke atas meja makan. Terus dia berlalu masuk ke dalam bilik.
Aleeya menyalin pakaiannya. Sepasang pijama satin berwarna biru gelap sudah tersarung di badan. Rambut di ikat tinggi. Tuala kecil di atas penyangkut di capai. Segera dia ke bilik air untuk mencuci muka. Keluar dari bilik air, Aleeya masuk semula ke dalam bilik. Seketika kemudian, dia keluar untuk bersama-sama Iwa dan Anis menonton televisyen. Sengaja dia mahu menyempit, mengecilkan diri untuk duduk ditengah-tengah antara Iwa dan Anis di atas sofa berhadapan dengan LCD Sony Bravia sebesar 32 inci itu. Di atas meja kopi sudah siap terhidang roti john daging yang dibeli dari Taman Warisan tadi ketika makan dengan Zain tadi dengan dua mug Nescafe panas. Mana aku punya Nescafe. Aleeya menjeling nakal kea rah dua orang teman yang masih setia menonton televisyen. Dasyat betullah dia orang ini kalau tengok tv. Dengan perlahan, Aleeya mengambil satu mug di hadapan dan segera dirapatkan ke mulut. Baru hendak meneguk Nescafe yang sudah menjadi suam-suam kuku itu, Anis sudah bersuara keras.
“Tu aku punya.” Anis memberitahu.
Aleeya mencebik. “Ada aku kisah.” Selumber Aleeya meneguk Nescafe tadi. Sedapnya. Mug tadi diletakkan semula di atas meja kopi.
Anis buat muka sepuluh sen. Pemalas punya budak. Nak bancuh air sendiri pun malas. Main rembat ajer. Cukai aku punya Nescafe.
Aleeya mengekek ketawa melihat Anis yang sudah muncung sedepa dengan muka sepuluh sennya itu. Gaya nak buat sequel Esah Lima Puluh Sen sahaja menggunakan tajuk baru Anis Sepuluh Sen. Aleeya menyiku Iwa di sebelah kirinya. Asyik sangat makcik ini menonton tv. “Macam mana kuiz tadi?” Tanya Aleeya. Kasihan Iwa. Semalam Iwa merungut-rungut sendiri sebab terpaksa menduduki kuiz di hari bekerja. Mungkin Iwa tidak biasa. Kalau aku, sudah lali dengan semua ini. Maklumlah, bukankah aku senior terlebih satu semester dari Iwa. Sampai di dalam kereta Iwa sibuk membaca nota kecilnya. Dari riak muka yang tenang itu, pasti Iwa boleh menjawab soalan kuiz tadi.
“Okey.” Balas Iwa.
Seperti yang dijangkakan. Kalau muka monyok macam ayam berak kapur, aku pun tak berani nak tanya.
“Adam kirim salam.” Iwa menyambung lagi.
Pantas Aleeya menghala pandangan mata ke wajah Iwa yang masih melekat pada skrin tv. Tetapi dapat dilihat dengan jelas, yang Iwa sekarang ini sedang tersenyum sumbing. Senyum sebab siaran di televisyen atau pasal budak Adam itu. Mesti pasal Adam. Short lah Iwa, kalau iklan ubat gigi ini pun buat dia tersenyum.
“Tak jawab dosa.” Sambung Iwa lagi apabila Aleeya tidak berkata apa-apa.
Aleeya menggeleng kepala. “Waalaikumussalam.” Balasnya.
“Kalau jawab gatal.” Pantas Iwa berkata.
Automatic kepala Iwa di katuk dengan kusyen kecil.
“Adoii..” Iwa menjerit kecil. “Ingat tak bayar fitrah ker ni.” Sambungnya lagi sambil membetulkan rambut yang sudah sedikit kusut itu.
Aleeya hanya ketawa. Padan muka. Jahat mulut. Terimalah balasannya.
“Aida mana?” Tanya Aleeya lagi apabila tidak Nampak kelibat penghuni rumah yang seorang lagi itu. Rasanya sebelum keluar tadi, Aida masih di rumah. Sekarang ini mana lesapnya.
“Tu lah kau. Sibuk memanjang. Aida tak ada pun kau tak perasan.” Anis berkata.
Aleeya mengerut dahi. “Bila masa pulak aku sibuk. Tadi ada. Sekarang tak ada. Macam biskut.”
“Dia pergi rumah kakak dia kat Rawang. Esokkan public holiday. Sambung cuti la tu.” Balas Anis. Teruklah Aleeya ni. Fail jadi member kamcing. Sorang hilang pun, dia tak perasan.
“Esok cuti ker?” Aleeya bertanya seperti orang bodoh. Aku punya kelemahan dalam mengingat hari bulan. Setiap hari terpaksa melihat calendar yang static di atas meja di pejabat. Kalau tidak mesti tak tahu pada hari itu, berapa hari bulan. Teruknya kau Aleeya. Macam mak nenek sudah tua gigi tinggal dua sahaja. Hari bulan pun tak ingat.
“Yer lah. Esok kan ker cuti am. Cuti sebab apa, kau tengoklah calendar sendiri. Aku pun tak ingat. Yang aku tau esok cuti.” Jawab Iwa.
Aleeya mencebik. Ada juga yang seangkatan dengan aku. Iwa pun dua kali lima jugak. Hari cuti sahaja dia tahu. Tapi sebab apa cuti, dia tak pernah ambil tahu. Janji cuti. Bila dah cuti, macam-macam benda boleh buat. Kalaulah Sabtu Ahad ini tiada kuliah, sekarang juga aku drive balik Ipoh. Rindu sangat dengan semua yang ada kat Ipoh tu. Rasa macam dah lama gila tak balik. Sejak masuk semester baru, mana penah jejak kaki, balik Ipoh. Dah Sabtu Ahad sibuk dengan kuliah. Nak balik macam mana. Takkan nak buat selumber tak bertempat ponteng kuliah dengan alasan balik kampong. Tak pasal-pasal nanti kena tuduh anak emak. Sikit-sikit balik kampong. Nasib baiklah emak dengan abah boleh paham dengan semua ini. Tapi, bila sesekali emak menelefon, terasa berasap juga telinga. Adakah patut, mak kata aku ni nak jadi Si Tanggang Moden. Dah tak ingat jalan balik ke rumah. Mak.. Mak.. Kalau dah namanya emak kan. Itu bukan apa. Kes rindu lah. Memanglah aku pun rindu dekat dia orang jugak. Kat emak, abah, Angah, Ijat dan Adek. Tak apalah, lagi sebulan ajer lagi cuti semester nak start. Boleh cuti lama sikit. Bukan aku selalu apply cuti pun. Bibir mengukir senyuman segaris tanpa sedar.
“Ini apahal tiba-tiba senyum sorang-sorang ni?” Tanya Anis. Dipandangnya wajah Aleeya di sebelah.
Terus Aleeya mematikan senyumannya tadi dan diganti dengan sengih kerang busuk. “Patutlah Zain ajak aku keluar esok. Cuti rupanya.”
Dua pasang mata sudah mula memandang ke wajah Aleeya yang tenang itu. “Lagi?” Tanya Iwa dan Anis serentak.
Aleeya hanya tersenyum melihat aksi Iwa dan Anis. Apalah dia orang ni. Baru tadi kata sudah ke seratus dua puluh kali aku keluar dengan Zain. Takkan mahu keluar untuk ke seratus dua puluh satu kali pun dia orang berdua masih boleh buat muka blur pelik macam tu.
Aleeya hanya mengangguk. “Tapi aku malas. Aku cakap aku ada kerja. Tak tau pulak esok cuti.” Balas Aleeya.
“Habis kalau kau tau esok cuti, kau keluar jugaklah dengan dia?” Soal Anis.
Aleeya menarik nafas perlahan. Mug Nescafe Iwa di ambil dan meneguk isi dalamnya. Iwa hanya menggelengkan kepala. “Tak jugak. Aku ingat, nak study. Exam pun dah nak dekat.” Jawab Aleeya.
“Yerla tu.” Anis mencebik.
“Yerlah makcik.” Kata Aleeya sambil tangannya memicit-micit tengkuk Anis.
“Gelilah.” Balas Anis dengan kepala dan badan digerak-gerakkan akibat rasa geli kena picit dengan Aleeya tadi.
“Apa kau nak maknakan relationship kau dengan dia?” Iwa bertanya. Kali ini nadanya sudah bertukar sedikit serius.
Aleeya mengerut dahi. Tercari-cari jawapan yang paling sesuai untuk soalan Iwa tadi. “Kawan. Zain tu kawan yang baik. Macam korang.” Jawapan yang paling tepat buat masa ini.
“Tapi kita orang kawan yang special kan.” Sela Anis kemudian.
Aleeya mengukir senyuman tatkala mendengar statement Anis tadi. “Off course darling.” Katanya lagi. Tangan Anis dirangkul erat. Kepala dilentokkan di bahu Anis. Memangpun dia orang ini kawan yang special. Sama juga seperti Abab, Julia dan Nana.
“Ngeeee.. Kau ni. Suka buat aku geli.” Rungut Anis. Segera dilepaskan tangan Aleeya yang merangkul tangannya. Apalah makcik ni. Ngee.. Geli geleman aku dibuatnya.
Ketawa Aleeya berderai. Dilepaskan jugak rangkulan tangannya tadi. Tak senang duduk Anis dibuatnya. “Aku pegang tangan kau tanpa babe. Sesama muhrim. Kalau Didi yang pegang macam tadi tu, sengaja tempah tiket nak kena libas la tu. Sesuka hati pegang anak dara orang.” Balas Aleeya. Sinis.
Anis mencebik. Terkena aku sebijik. Tak pasal-pasal nama Didi masuk dalam cerita ini malam.
“Tapi Zain lagi special kan?” Iwa bertanya lagi. Bukan apa. Dua tiga menjak ini, mesra semacam pulak Aleeya dengan Zain. Zain yang hanya dikenali melalui nama yang selalu disebut-sebut oleh Aleeya. Bagaimana rupa orangnya, Iwa tidak tahu. Aleeya tidak pernah pula menunjuk foto Zain pada Iwa. Kalau Anis, mungkin masih ingat lagi wajah pemuda yang bernama Zain itu. Bukankah Anis pernah terserempak dengan Aleeya dan Zain di Alamanda beberapa bulan lalu. Melalui apa yang Anis katakan, Zain itu tinggi orangnya. Sesuai dengan Aleeya. Boleh tahan. Tapi pada pandangan mata Anis, Azizul mungkin lebih kacak sedikit dari Zain. Anis pun keliru semasa itu. Azizul pun dia tak pernah jumpa, bertentang mata. Hanya melihat melalui foto Azizul yang terdapat di dalam album gambar milik Aleeya.
Aleeya menggeleng perlahan. Tak habis-habis Iwa nak psycho aku pakai soalan yang berbelit-belit macam ni. “Dia sama macam korang lah. Jangan nak buat hepotesis yang bukan-bukan.” Jawab Aleeya.
“Boleh ker seorang lelaki dengan seorang perempuan jadi kawan yang rapat. Sharing everything tanpa ada sedikit pun perasaan sayang?” Iwa masih lagi ingin bersoal jawab dengan Aleeya lagi. Siaran televisyen di hadapan tidak lagi menarik minatnya. Sesekali tidur lewat macam ni, seronok jugak bersembang-sembang kosong di malam hari.
“Boleh. Selagi hubungan persahabatan itu dijalinkan atas dasar kejujuran. Cinta tanpa kesetiaan pun tak ada gunanya. Aku malaslah nak cinta-cinta ni semua.” Tegas Aleeya berkata.
“Ermmm…”
Belum sempat Iwa nak meneruskan ke soalan yang seterusnya Aleeya terlebih dahulu sudah memotong. “Stop cerita pasal Zain lah.” Kata Aleeya.
Iwa hanya tersenyum. “Okey. Stop pasal Zain, bukak pasal Adam.”
Aleeya mengerut dahi. “Apahal mamat engine tu?” Tanya Aleeya. Tiba-tiba sahaja nama Adam turut naik malam ini.
Kali ini Anis malas mengambil port. Siapa Adam itu, dia pun tak kenal. Baik belasah roti john yang terhidang di depan mata sambil layan dvd. Segera dia mengeluarkan Harry Potter and The Order Of Pheonix dari rak dvd di tepi tv. Tak tau kali ke berapa dvd yang sama itu di tonton. Belasah ajerlah. Siaran tv pun sudah tidak ada yang dapat menarik minat. Esok kan cuti. Layan dvd sampai ke pagi pun seronok jugak.
“Tadi aku jumpa dia kat café. Dia suruh aku sampaikan salam dekat kau dan…” Ayat Iwa tergantung di pertengah jalan.
“Dan…what?” Tanya Aleeya. Mata sudah beralih pada skrin lcd.
Iwa hanya memerhati Aleeya dan Anis yang asyik menonton Harry Potter. Tak tau apa yang ajaibnya filem Harry Potter yang diadaptasi dari novel tulisan J.K Rowling itu sehinggakan budak berdua ini menonton macam nak tembus skrin tv di hadapan. Yo..yo..oii ajer. Macam baru first time tengok, padahal ini kali ke berapa entah filem itu diulang tonton semula.
“Dan..what?” Tanya Aleeya lagi apabila Iwa tiba-tiba diam.
“Dan dia mintak phone number kau.” Jawab Iwa bersahaja.
Segera Aleeya buat lipat maut. Dipandang Iwa yang berwajah tenang itu. “Kau bagi ke tak?” Tanya Aleeya. Jari telunjuk dihalakan naik ke muka Iwa. Ditenung Iwa dalam-dalam.
Iwa mengukir senyuman segaris. Luculah, Aleeya buat gaya mafia tali raffia tu. “Dia mintak. Aku bagilah.” Jawab Iwa slumber.
“Iwa!!! Kau ni tak patutlah jual nombor aku kat orang lain.” Aleeya mendengus geram. Dia sudah memeluk tubuh. “Apa dia bagi kat kau, lepas kau jual nombor aku tu?” Sambung Aleeya lagi.
Iwa hanya menggeleng perlahan.
Aleeya melepaskan keluhan geram. Geram pada Iwa, yang suka-suka sahaja menjual nombor telefonnya pada orang lain.
“Tapi…dia..belanja..aku..makan…nasi goring… dengan teh ‘O’ ais kat café tadi.” Sambung Iwa seketul-seketul.
“Iwa!!” Aleeya menjerit kecil. Sudah diagak tadi. Mesti ada habuan yang menanti. Sebab itu Iwa menjual nombor telefonnya.
“Aku tak mintaklah. Dia yang berjanji nak belanja aku makan. Aku Cuma tuntut balik apa yang dia janji tu.” Terang Iwa.
“Kau ni tak patutlah. Kau bagi nombor baru ker nombor lama aku?” Tanya Aleeya datar.
Iwa hanya tersenyum. Masih lagi berlagak tenang dengan riak muka macam tak bersalah ajer rupanya. “Kau ni Leeya. Dah terang-terang minggu lepas kau patahkan sim kad lama kau tu depan mata aku. Dah tentu-tentulah aku bagi nombor barr………..”
Aleeya sudah melepaskan keluhan berat. Nak kena betul lah Iwa ni tau. Ngee…
“Nombor lama lah.” Iwa menyambung laju. Segera dengan itu, kusyen kecil dibalik ke muka Aleeya.
“Iwa!!!” Kusyen tadi dibaling semula ke muka Iwa.
“Kau ni. Buat aku suspender ajer tadi tau.”
Akhirnya berderai juga ketawa Iwa. Jenuh ditahan tadi. “Anda terkena BANGBANGBOOMM!!!!” Yes!! Berjaya!!. Ingat Aleeya seorang sahaja punya kebolehan buat lawak bangbangboom dengan orang lain. Aku pun boleh jugak.
Aleeya turut sama menyaingi ketawa Iwa. Niat nak marah tadi terbantut terus jadinya. Ciss!!! Lawak bangbangboom rupanya. Sejak bila Iwa belajar buat lawak bangbangboom ni. Menjadi. Pandai dia berlakon. Terkena aku.
“Tapi Wa, tak patut kau paw budak tu tau. Terpaksa belanja kau makan pakai duit biasiswa.” Aleeya geleng kepala. Amat tidak beretika betul member yang seorang ini. Diketuknya budak yang masih belajar itu untuk payungkan dia dengan nasi goring dan teh ‘O’ ais di kafe UKM.
Iwa masih lagi dengan ketawanya. “Gatal budak tu, Leeya. Dah ada awek pun still nak mengorat kau lagi. Sebelum dia ketuk aku. Aku pun ketuk lah dia dulu.”
Aleeya masih belum terasa mahu berhenti ketawa mendengar cerita Iwa. “Dia dah ada awek ker?” Aleeya sekadar bertanya.
“Dah. Anita. Coursemate dia.” Jawab Aleeya.
“Anita??”
“Alah.. Budak perempuan yang kita jumpa dekat café hari tu. Yang… derrrrr…”
Aleeya terfikir-fikir gerangan yang dimaksudkan oleh Iwa itu tadi. Kemudian, pecah ketawanya sekali lagi. Terasa macam hari ketawa sedunia pulak. “Budak perempuan yang sekali dalam gang Beg Prada Jalan TAR tu?” Aleeya sekadar bertanya untuk memastikannya.
Iwa sudah menekan perut menahan tawa. Dia mengangguk laju. Aleeya memang pandai meletak nama pada orang. Pandai-pandai sahaja dia menggelar Anita and the gang sebagai ahli persatuan Beg Prada Jalan TAR kerana setiap seorang ahli persatuan sibuk menjinjit beg berjenama Prada ciplak yang terdapat melambak-lambak di Jalan TAR.
“Yuhhuuu….” Iwa dan Aleeya berkata serentak. Kali ini mereka sudah ketawa macam tak ingat dunia. Ini kalau bakal mak mertua dengar ni, mau kena reject jadi calon menantu.
“Give me five babe. Kau memang member yang best.” Kata Aleeya sambil menghulurkan tangan.
“No hal lah. Lagipun, better kau kawan dengan Zain tu ajerlah. Dari nak cari penyakit berkawan dengan budak engine tu.” Balas Iwa.
Gulpp.. Aleeya menelan air liur yang terasa sedikit kelat. Zain lagi. Sekarang ni apa-apa ayat yang ada kena mengena dengan aku, perlu ker dimasukkan Zain sekali? Aleeya sudah jadi tidak faham. Segera dia angkat punggung. Masuk bilik. Dan tidur.
Iwa hanya tersengih. Mesti mahu melarikan diri.

2 comments:

CiK DiDa said...

besh2...hehehe...kwn2 leeya pom mcm dh restu leeya dgn zain..leeya x yah la lyn adam 2..lyn zain je..ske dorg b'2..huhuhu..thnx 4 uploading new n3..x sabo tggu n3 baru..huhuhu

Anonymous said...

best2....teruskan leeya n zain.....