Tuesday, December 18, 2012

Kupilih Hatimu 19

Bab 19
Dari gazebo di laman rumah Puan Rahimah tersenyum melihat gelagat anak-anaknya.  Imran dan Amir sedang berpencak badminton.  Farhana menjadi tukang sorak manakla Intan pula seakan pengadil yang sedang berdiri di tengah garisan pemisah dua pemain. 
“Puan kenapa puan senyum sorang-sorang.”  Tegur Mak Wan apabila melihat Puan Rahimah sedang senyum meleret. 
“Saya macam tak percaya Mak Wan.  Yang rumah ni akan menjadi ceria balik macam sekarang.”  Kata Puan Rahimah.  Matanya masih lagi tertumpu kepada anak-anaknya.
“Haah puan.  Saya pun rasa suasana dalam rumah ni dah kembali ceria.  Imran pun dah boleh terima Farhana.  Amir pulak dah balik.  Makin gamatlah suasana dalam rumah ni.”  Mak Wan turut sama mengiyakan.
“Apa pendapat Mak Wan tentang Intan.”  Tiba-tiba nama Intan meniti di bibir Puan Rahimah.
“Lain macam ajer nada puan.”  Kata Mak Wan seakan ada satu ritma pelik dari butir bicara Puan Rahimah tadi.
“Saya tengok semenjak dia datang, dia dah mengubah macam-macam dalam rumah ni.  Yang paling saya tak sangka dia dah boleh mengubah Imran.  Saya pun tak mampu nak ubah Imran, tapi dia boleh.”  Ujar Puan Rahimah memberi kredit kepada gadis yang berjaya membuatkan anak lelaki sulungnya berubah menjadi seorang yang lebih berlembut hati.
Mak Wan tersenyum.  Dia sudah dapat menangkap apa yang ada di dalam hati Puan Rahimah. “Intan tu baik puan.”  Ujar Mak Wan sengaja mahu menaikan lagi saham Intan di mata Puan Rahimah.
“Dia pernah ker cerita apa-apa dengan Mak Wan pasal diri dia ker.  Keluarga dia ker.”  Puan Rahimah menyoal ingin tahu.
“Dia cuma cakap ayah dia dah lama meninggal dunia.  Lepas tu dia tinggal dengan Makcik dia.”  Mak Wan bercerita sekadar apa yang dia tahu.  Selama Mak Wan mengenali Intan, gadis itu agak berahsia tentang hidupnya.  Intan tidak pernah bercerita lebih. 
“Emak dia.”  Puan Rahimah menyoal lagi.
Mak Wan menggeleng.  “Intan tak pernah bercerita pasal emak dia.”  Beritahu Mak Wan lagi.
“Kenapa puan?”  Mak Wan menyoal Puan Rahimah pula.
“Saya rasa dialah calon paling sesuai untuk menjadi isteri Imran.”  Puan Rahimah menyatakan hasratnya.  Sebenarnya sudah lama dia memerhatikan Intan.  Gadis ini memang secocok untuk dipadankan dengan Imran.  Intan lambang gadis Melayu yang tidak tercemar dengan arus pemodenan.  Intan masih lagi mengekalkan ciri-ciri gadis Melayu yang sukar ditemui sekarang ini.  Memiliki wajah yang sedap mata memandang dan pandai pula menguruskan rumah dan memasak menjadi aspek utama kenapa gadis ini yang menjadi pilihan hatinya untuk dipadankan dengan Imran.  Imran perlukan perempuan seperti Intan, bukannya perempuan yang kerjanya hanya tahu menayang susuk tubuh seperti Lydia.  Dapat yang kampung pun tidak mengapa, dari dapat yang berlagak persis Paris Hilton tetapi susah nak jaga buat apa.  Kan?
Mak Wan senyum segaris.  Benarlah telahannya tadi.  “Puan yakin ker.  Intan kan cuma pembantu rumah ajer.”  Ujar Mak Wan mahu Puan Rahimah lebih berfikir sedalam-dalam tentang status Intan yang sekadar orang gaji sahaja.  Pada Mak Wan, Puan Rahimah ni pelik sikit, Cik Lydia anak Datuk tu pun dia tak berkenan inikan pula gadis kampung yang berkerja sebagai orang gaji mahu diangkat menjadi calon menantu.
“Saya tak pernah menilai orang berdasarkan siapa dia, kerja apa.  Yang penting saya tahu, dia boleh buat Imran bahagia.  Lagipun Mak Wan sendiri nampak kan, dia mampu buat Imran berubah.”  Beritahu Puan Rahimah jujur. 
Mak Wan mempamer senyum lega.  “Kalau puan okey elok sangatlah tu.  Lagipun Imran tu sepatutnya dah lama berkahwin.  Tapi sebab setia sangat dengan Lydia tu yang buat dia tak mahu berkenalan dengan perempuan lain.  Bercintanya pun tak ke mana asyik putus sambung sahaja.  Ingat bila dah bertunang bolehlah kekal sampai hari nak nikah tapi sama juga.”  Balas Mak Wan lancar.
Puan Rahimah pamer senyum kecil.  Walaupun dia tidak suka pada Lydia, tetapi bukan dia yang mendoakan hubungan Imran dan Lydia selalu putus di tengah jalan.  Mendoakan yang baik tidak, mendoakan yang buruk pun tidak.  Mereka berdua putus tunang tu pun atas sebab sikap masing-masing; Lydia yang selalu berfoya-foya dengan lelaki lain dan Imran yang lebih menunmpukan perhatian kepada kerjayanya.  Yang peliknya, mereka putus hubungan senang.  Nak sambung balik pun senang. 
“Tapi saya akan cuba tanya dengan Imran dulu Mak Wan.  Saya malas nak paksa-paksa kalau budak tu taknak.  Takut nanti merana hidup anak orang sebab anak kita.”  Kata Puan Rahimah. Dia tidak mahu mengawal seluruh kehidupan anak-anaknya.  Sebagai lelaki dewasa Puan Rahimah berharap Imran boleh berfikir dengan sebaik-baiknya dalam soal mencari jodoh.
“Elok lah tu puan.  Soal kahwin ni bukan boleh buat main-main.”  Mak Wan bersetuju.  “Kalau dah jodoh budak berdua tu takkan kemana puan.”  Sambung Mak Wan seraya disambut dengan anggukan kepala dari Puan Rahimah.
Puan Rahimah dan Mak Wan sama-sama menghala pandang kepada budak-budak tu kembali sambil masing-masing berbalas senyuman penuh erti apabila melihat Intan dan Imran seperti mula mahu bertengkar kecil seperti biasa.  Mereka memang secocok!


“Along…”  Panggil Amir perlahan sewaktu dia dan Imran sedang memerah otak bermain catur di luar rumah. 
“Apa dia.”  Soal Imran tanpa mengangkat muka.  Dia sedang memikirkan buah mana yang patut dia jalan. 
“Aku nak tanya kau sikit.”  Balas Amir.
“Apa dia.”
Amir memerhati sekeliling.  Selepas dirasakan line cukup clear, baru dia bersuara.  “Intan tu dah ada boyfriend tak?”  Soalnya tanpa segan silu.
Imran cepat mengangkat wajah.  Dahinya berkerut memandang Amir yang sedang tersengih-sengih.  “Kenapa?  Kau suka dekat dia?”  Soal Imran berkali.
Amir menggaru kepala yang tidak gatal.  “Aku tanya ajer.”  Kata Amir.
“Manalah aku tahu, aku tak pernah ambil tahu hal dia.”  Balas Imran acuh tak acuh.
“Aku selalu perasan Long kalau aku sembang ajer dengan Intan tu kau mesti macam tak suka.  Kau syok dekat dia ek…”  Amir menggiat. 
“Kau ni gila apa.  Tak ada sebab aku nak cemburukan kau dengan dia.”  Balas Imran serius. “Dah.  Turn kau jalan.”  Kata Imran lagi setelah apabila menolak terus bishop ke hadapan.
“Eh Along kau bila nak kahwin hah.  Kau tu bukan muda lagi Along.  Takkan kau nak berkepit bawak ketiak umi sampai ke tua.”  Ujar Amir seraya menggerakkan kuda tanpa berfikir panjang. 
“Kenapa kau dah nak kahwin ker?”  Imran menyoal.
“Tak adalah.  Umi dah pesan dekat aku, selagi kau tak kahwin aku tak boleh kahwin.”  Beritahu Amir yang agak susah hati apabila umi meletakkan syarat begitu.  Melihat gaya hubungan Imran dan Lydia tu alamatnya lambat lagilah dia akan berkahwin.
“Kalau kau dah ada calon kau kahwin ajerlah kau tak payahlah dengar cakap umi tu sangat yang nak kena tunggu aku kahwin dulu baru kau boleh kahwin.”
“Kau dengan Lydia tu macam mana Along.  Umi kata kau putus tunang dengan dia ek.  Aku peliklah dengan kau ni.  Boleh kau bertahan dengan perempuan macam Lydia tu.  Bila bergaduh minta putus.  Bila bergaduh minta putus.  Nanti bila dah kahwin, sikit-sikit minta cerai.  Yang kau pula jenis bagi ajer.  Nak putus? Putus ajer.  Nak cerai? Nah, ambik!”  Tempelak Amir yang sudah muak dengan kisah percintaan Imran dan Lydia itu. 
“Kau pun tau kan aku kenal dia dah lama.  Kita orang pun dah bertahun bercinta.  Kau ingat senang-senang ajer ker aku nak cari perempuan lain buat pengganti.”  Imran bersuara malas. 
“Aku bukan suruh kau bercinta Along.  Aku suruh kau kahwin.  Lepas tu dah sah menjadi hak milik mutlak kau, bercintalah lepas tu.  Lagi selamat.  Tak ada risiko clash lepas bercinta bagai nak rak.”  Amir cuba mengajar.
“Kau ni bercakap macam dah ada calon ajer.  Kau nak kahwin yer?”  Imran cuba menggiat adiknya pula.
“Kau tu kahwin dulu.  Baru boleh aku kahwin.  Selagi kau tak kahwin alamatnya aku pun akan jadi bujang terlajak jugaklah macam kau.”  Selar Amir.  “Eh.. Tapi Intan tu aku tengok sweet lah.  Muka-muka innocent.  Comel pulak tu.” Ujar Amir pula. 
“Kau nak?  Ambil lah.”  Kata Imran tidak heran.
“Betul aku boleh try dia Long?”  Kata Amir sedikit nakal.
“Kau ni sampai bila nak cuti.  Tu, pejabat kau dekat office tu dah lama aku siapkan.  Tinggal tunggu kau masuk ajer.”  Imran mengalih kepada topic yang lebih serius pula.
“Kau ni Long boringlah.  Ada ajer modal nak tukar topic.”  Kata Amir sambil buat muka bosan.  Malas-malas dia menggerakkan buah castle.  “Nah.  Check mate.  Kau kalah lagi.  Aku tak mahu main dah.  Mengantuk.”  Katanya seraya terus berlalu masuk ke dalam rumah.
Imran terpinga-pinga apabila dengan mudah Amir telah mengalahkannya.  Di dalam permainan catur dia memang tak akan dapat menandingi adiknya itu sampai bila-bila. 


“Eh…Mana Amir.  Saya bawa dua mug Milo ni.  Dah hilang pulak dia.”  Ngomel Intan apabila melihat Amir tiada lagi di luar.  Dulang berisi dua mug Milo panas dan piring berisi biskut empat segi diletakkan di atas meja. 
“Dia nak tidur.”  Imran sekadar menjawab.
“Encik Imran nak minum dekat sini ker atau nak saya hantar ke bilik?”  Intan menyoal.
“Sini ajer.”  Balas Imran.  “Intan.”  Panggilnya apabila gadis itu mahu berlalu.
“Apa dia?”
“Mari minum sama.  Lagipun saya tak mampu nak habiskan Milo yang lagi satu ni.”  Pelawa Imran.
“Errm..” Intan sedikit teragak-agak.
“Marilah…”  Pelawa Imran lagi.  Kerusi besi di tarik keluar.
“Okey.”  Intan menurut.
Imran meletakkan satu mug di hadapan Intan.  Suasana antara mereka menjadi sunyi Cuma kadang-kadang ada bunyi cengkerik yang menjadi halwa telinga.  Intan mengambil sekeping biskut empat segi lalu dicelupkan di dalam mug Milonya.
“Sejak bila pula awak ni mengikut selera saya, cicah biskut empat segi dalam air milo.”  Imran berkata.
“Eh… Saya tak ikut selera Encik imran.  Dah memang mencicah biskut dalam air milo macam ni memang sedap.”  Intan menjawab dengan mulut penuh dengan biskut lembit.  Ada sedikit sisa biskut yang gagal masuk ke dalam mulutnya membuatkan ia terjatuh.  Laju Intan mengelap tepi bibir dengan tangan.
Imran sekadar melihat si gadis ini makan.  Dia menggeleng-geleng perlahan.  “Comotnya awak makan.  Tak ada lelaki dalam dunia ni yang nak perempuan pengotor macam awak tau.”  Katanya selamba.
“Tak payahlah nak mengata saya macam tu, lelaki yang bersih, bajet kacak macam Encik Imran ni pun tak ada perempuan yang nak.”  Sedas Intan pula.
“Awak mengata saya?”  Suara Imran sedikit tegas.
“Encik Imran yang mengata saya dulu tadi.”  Intan menjawab berani.
“Saya cakap benda yang betul.  Awak ni memang  pengotor.  Makan comot.  Tengok dressing.  Ish..  kampung!!”  Tempelak Imran.
“Alah..Tak payahlah nak kutuk-kutuk.  Memanglah jadi orang gaji dressing kampung macam ni.  Pernah tengok ker orang gaji pakai gaun kembang semangkuk Dolce and Gabana.”  Intan membalas lancar. Panas cuping telinganya mendengar Imran memperlekehkan penampilannya yang selalu ayu dgn baju kurung dan kain batik. Kalau nak orang gaji dressing macam Paris Hilton naikkanlah gaji!! Bentak hatinya geram.
“Lagipun tadi tu saya memang cakap benda betul.  Memang Encik Imran tak ada perempuan yang nak.”  Kata Intan lagi cuba menyindir Imran yang tidak sedar diri.
Mata Imran mencerun memandang Intan yang beriak tidak bersalah itu.  “Awak ni, mentang-mentang satu rumah dah jadi kroni awak, bukan main lagi awak berani mengata saya kan.  Dah tak pakai filter.”  Katanya geram.
Intan buat tidak tahu. Cepat-cepat dia menghabiskan baki Milonya.  Dia tidak mahu bertelingkah dengan Encik Imran.  Kadang-kadang, tuhan ajer tahu betapa boringnya dia mahu bertegang urat dengan lelaki ini lagi. 
“Saya sayangkan Lydia.  Selama saya dengan dia saya tak pernah curang.  Betul, saya tak romantik, saya panas baran, tap saya tak pernah curang dengna dia.  Saya setia.  Dia perempuan pertama yang saya cinta.  Yang saya sayang.  Takkan itu pun tak cukup.  Kadang-kadang saya pelik dengan orang perempuan ni.  Apa sebenarnya yang mereka inginkan.”  Tanpa diminta Imran meluahkan apa yang terbuku dihatinya. 
Intan tercengang apabila tiba-tiba Encik Imran bercerita tentang perhubungannya dengan Cik Lydia.  “Errmm… Dia nak pinjam telinga aku untuk tolong dengar masalah dia kut.”  Intan berkata di dalam hati. 
“Ada sesetengah perempuan inginkan perhatian.  Mungkin Encik Imran tak pernah ada masa dengan Cik Lydia.  Mungkin Encik Imran sibuk dengan kerja.  Mungkin selama Encik Imran bercinta dengan Cik Lydia tu, Encik Imran tak pernah  candle light dinner dengan dia?  Mungkin Encik Imran tak pernah buat kejutan macam hantar bunga dengan kad jiwang-jiwang ke pejabat dia?”  Intan cuba menyenaraikan segala bentuk kemungkinan yang menyebabkan hubungan Encik Imran dan Lydia selalu suram dan muram. 
“Ishh….  Tu semua benda yang remeh temeh.  Saya nak menjalinkan hubungan yang matang dengan dia.  Tak perlu nak buat benda yang remeh temeh macam tu sebab nak tunjuk rasa sayang.”  Imran menjawab laju.
Intan menelan air liur.  Jadi segala kemungkinan yang telah dia senaraikan tadi memang betul lah?  Owhh..  Kayu sungguh bekas teman lelaki Si Lydia ini.  Kalau dia pun dapat free lelaki macam Encik Imran dia tak mahu.  Kayu kayan sangat.  Lelaki hebat seperti Encik Imran rupanya perlu lebih banyak belajar untuk mencintai seorang perempuan. 
“Itulah yang salah.  Benda yang remeh temeh pada lelaki tu sebenarnya tidak pada perempuan.  Tahu tak macam mana perasaan seorang perempuan bila dia terima bunga ros sejambak, strawberry chocolate dari lelaki yang dia cinta.  Hati bunga-bunga tau tak.  Rasa dihargai.”  Balas Intan panjang lebar.
“Strawberry chocolate?”  Imran bertanya.
Intan pamer sengih sumbing.  Dah kenapa elemen strawberry chocolate pun ada jugak ni.  Dikit-dikit wajah Encik Imran bertukar ke wajah Micheal.
“Strawberry chocolate pun wajib bagi jugak ker?” 
Soalan serius dari Encik Imran itu membuatkan Intan tersedar.  Kejamnya dia membayangkan lelaki Shrek ini sama dengan Micheal. 
“Ermm…Hah…”  Intan mengangguk.  “Ermm..Datuk K dulu masa bercinta dengan Siti Nurhaliza kan suka hadiahkan strawberry chocolate untuk Siti.  Encik Imran boleh cuba.  Mana tau Cik Lydia cair dan kembali pada Encik Imran balik.”  Intan berkata.  Keningnya menari ronggeng.
Imran ternganga.  “Awak ni banyak tengok Melodi tau tak.”  Kata Imran menempelak idea Intan yang sudah agak melebih-lebih itu.
Intan mengukir senyum sendiri.  Strawberry chocolate?  Dia melebarkan senyuman. Sekali lagi wajah apek yang seorang itu bermain dimindanya.  Apa khabarnya dia sekarang yer…..

Owh...semalam cinonit sangat ek?
Hehehe.. 
Okey. 
Nah, ambil!
Terima kasih singgah dan baca.
Terima kasih juga buat yang sudi jatuh komen :)

6 comments:

Anonymous said...

uplod lagi kerap....suka baca cerita ni. simple...

Anonymous said...

dah lembut sikit kayu kayan si Imran ni....hahahha kayuan, batuan...memamng takde perasaan tull
takpe intan ko basuh cukupp2

wwannurr

Aziela said...

Alahai...rindu dengan Micheal. Intan tak contact langsung ke kawan dia dengan Micheal tu?

hk said...

alaaaa....imran kasi la strawbery coklat tu kat intan

idA said...

Adakah lydia akan kembali kepada Imran semula..dan adakah Michael akan masih setia menanti cinta Intan ..

ruli ruliah said...

agk2lah klu intan dressing ala2 paris hilton cmne ekh...

~uly~