Wednesday, December 26, 2012

Kupilih Hatimu 20

Bab 20
Imran menggeleng-gelengkan kepalanya.  Tidak percaya dia cuba menjadi lelaki yang romantik hari ini. Jambangan bunga ros segar berwarna merah dan juga sekotak coklat ferrero rochel di tempat duduk sebelah diperhati.  Kalaulah Intan tahu yang dia melakukan perkara remeh temeh ini untuk seorang perempuan, pasti teruk gadis itu akan membahankan dia.  Mana tidaknya, malam tadi dia begitu memperlekehkan idea remeh temeh macam ni, tetapi hari ini dia mempraktikkannya pula.  Imran tersenyum.  Kampung-kampung Intan tu pun, ideanya masih boleh diterima pakai lagi.  Imran memuji Intan pula tiba-tiba.  Dia tersenyum lagi sementara menanti Lydia selesai sessi photografinya petang itu.  Dia tidak mahu mengganggu Lydia di studio.  Dia mahu memberi kejutan kepada Lydia selepas gadis itu selesai kerjanya.  Lydia tidak suka diganggu jika sedang beraksi di depan lensa kamera.  Imran masih lagi setia menanti.
CD lagu Celine Deon kegemaran Lydia di pasang.  Jenuh dia mencari CD Celine Dion ini tadi.  Dulu dia paling tidak suka lagu yang mendayu-dayu dan berbunga-bunga begini, tetapi hari ini dia mahu mendengar lagu kesukaan Lydia ini.  Dia mahu belajar menyukai apa yang Lydia suka.  Dia tidak mahu mereka berdua bergaduh lagi hanya disebabkan selera muzik mereka yang berbeza.  Dia tidak mahu mereka berdua bergaduh lagi disebabkan pendapat yang tidak sama.  Dia tidak mahu kerana hal-hal kecil hubungan mereka berantakan lagi.  Dia mencintai Lydia sepenuh hati.  Dia harus menjaga hubungan ini kerana tiada perempuan lain selain Lydia yang mampu menghuni hati lelakinya ini.
Imran cepat-cepat keluar dari perut kereta apabila melihat ada dua tiga orang krew yang sudah keluar dari studio rakaman. Mungkin sudah selesai sessi fotografi. 
“Hai sayang.”  Tegur Imran sebaik sahaja Lydia keluar dari studio fotografi.
“Imran.  You buat apa dekat sini.”
Lydia memaperkan riak terkejut.  Dia terpana dengan kehadiran Imran yang tidak disangka-sangka itu.
“I nak jumpa youlah sayang.  For you.”  Ujar Imran sebaik menyerahkan jambangan bunga ros itu kepada si kekasih hatinya.
Lydia menyambut huluran jambangan bunga itu dengan mata yang tidak berkelip.  Setelah bertahun inilah kali pertama Imran menghadiahkannya dengan sejambak bunga.  Hati Lydia berbunga girang.  Terasa marahnya pada lelaki ini sedikit berkurang.  Tambah-tambah lagi kali ini Imran yang mengalah. 
“Sayang, kita bersama balik ya.”  Pinta Imran lembut.
Lydia memandang muka Imran yang mengharap.  Matanya mengitari sekeliling.  Budak-budak krew macam tak nak pergi makan.  Mereka lebih tahan untuk berdiri di kaki lima ini untuk melihat adegan yang seterusnya. Lydia cuba jual mahal. Dia mahu membuktikan yang selama ini bukan dia yang terhegeh-hegeh mengharapkan Imran.  Telinganya kerap kali berdesing apabila ada mulut-mulut yang membawa cerita yang selama ini dia yang macam muka tak malu.  Terhegeh-hegeh mahukan Imran sedangkan Imran tiada apa pun.  Kalau boleh hari ni biar Imran melutut untuk merayu agar dia kembali lagi kesisinya.  Biar budak-budak krew tahu yang selama ini sangkaan mereka tu silap.
Lydia mengembalikan kembali jambangan bunga yang diberikan tadi kepada Imran.  Dia buat gaya tidak sudi dan terus berlalu meninggalkan Imran.  Budak-budak krew ternganga sikit.  Antara mereka ada yang berbisik.  Lydia memperlahankan langkah.  Berharap sangat agar Imran mengejarnya dan terus melutut.  Kalau Imran bersikap keras kepala macam selalu rugilah dia.  Nanti silap hari bulan dia pulak yang perlu merayu kepada lelaki itu seperti selalu.  Lebih kurang enam bulan tidak berhubungan dengan Imran hatinya kosong.  Imran sahaja yang boleh buat dia rasa bahagia selalu.  Bukan Kamal ataupun lelaki lain.
“Lydia sayang.” 
Hati Lydia menjadi kembang berbunga apabila Imran cuba menahan langkahnya.  Lengannya di pegang agar dia tidak lagi terus melangkah. 
“Lepaslah.”  Lydia sedikit meronta.  Dia masih lagi mahu menduga.  Dia berpura-pura dingin.  Pegangan tangan Imran dilepaskan.  Dia berpeluk tubuh, menghala ke tempat lain.  Dramanya masih lagi berjalan tanpa ada rasa mahu ‘cut’.
“Sayang……”  Panggil Imran.  Lydia tidak menyahut. 
“Lydia Datuk Hamdan, sudikah awak terima saya sebagai kekasih awak kembali.”  Ujar Imran. Tanpa segan silu dia berlutut di hadapan Lydia.  Jambangan bunga dan cincin tunang yang pernah dikembalikan oleh Lydia disuakan.  Keadaan waktu ini agak bising.  Budak-budak krew bersorak meminta Lydia menerima Imran kembali.
“Terimalah Cik Lydia..Terimalah…”  Mereka bersorak kuat.  Lydia terasa seperti di dalam since filem Bollywood pula.  Imran adalah Saif Ali Khan dan dia pula Kareena Kapoor. 
“Okey.  Tapi dengan satu syarat.  You tak boleh nak marah-marah lagi macam selalu.  You kena selalu ada dengan I.”  Ujar Lydia.
“Promise.”  Balas Imran yang masih lagi berlutut.
Dengan gaya mengada-ngada Lydia menghulurkan tangannya.  Jemarinya menari-nari tanda mahu Imran segera menyarung cincin tunang ke jari manisnya kembali.  Imran menurut.  Disarungkan cincin tersebut ke jari Lydia.  Kemudian dia bangun.  Terus Lydia memeluknya erat tanpa ada rasa malu.  Dia hanya melepaskan pelukannya itu selepas budak-budak krew berlalu kerana tidah tahan mahu muntah hijau dengan aksi romantika de amornya bersama Imran.  Lydia tidak malu sebaliknya dia hatinya puas.
“I miss you sayang.”  Ujar Imran romantis.
“I miss you too.”  Lydia menjawab penuh menggoda.  Hidung mancung Imran ditarik manja sebelum lengan lelaki itu dirangkul erat.
“So kita nak pergi mana untuk celebrate our anniversary.”  Soal Lydia.
Imran mengerut dahi.  “Anniversary?”  Dia kurang faham.
“Sayang, selama kita couple kita tak pernah celebrate our anniversary macam couple-couple lain. I teringin tau.  I don’t care malam ni you kena bawa I pergi candle light dinner dekat five star hotel.”  Tutur Lydia manja.
“Okey, sayang.  Anything for you.  Hari ni you are my princess.  You boleh minta apa sahaja.  I bagi tanpa banyak bunyi.”  Janji Imran.
Mata Lydia mencerun memandang Imran.  “Betul ni sayang?”  Dia menyoal.
“Betul sayang.”  Balas Imran.  Dia meletakkan lengan di bahu Lydia, melingkari separuh leher jinjang milik gadis itu.
“Kalau shopping?”  Lydia bertanya lagi.
“Okey.”  Balas Imran.
“Sayang you are the best.  I love you.”  Lydia bersorak gembira.  “Eh Kamal…”  Dia menyapa Kamal sebaik melihat lelaki itu keluar dari studio bersama dua helmet.  Imran tersenyum melihat Kamal yang berubah air muka melihat kini Lydia berada di dalam rangkulannya.  “I balik dengan Imran.  Dadaaa…”  Ujar Lydia selamba meninggalkan Kamal yang menanggung perasaan bengang tahap maksima!


“Hai Encik Imran, gembira nampak.”  Intan menegur majikannya itu apabila tidak pernah-pernah dia melihat Imran pulang ke rumah dalam keadaan gembira seperti ini.  Bersiul-siul senang hati sambil memusing-musing kunci kereta di jari.
“Owhhh…”  Intan berpaling apabila Intan menyapanya.  Gadis itu sedang menyiram pokok bunga.  Dia menghampiri Intan.  “Untuk awak.”  Imran memberikan beg kertas kepada Intan.
Intan meletakkan getah paip ke bawah.  Dia menyambut huluran yang diberikan.  Dahinya berkerut.  “Untuk saya?”  Tanpa melihat isi dalam dia bertanya dengan nada sedikit pelik.  Namun kemudian dia mengucap terima kasih pula.  “Thank you.”  Ucapnya gembira seraya melihat isi dalam beg kertas itu.  Wau… Minyak wangi mahal.  Baiknya hati Encik Imran.  Intan kelihatan teruja.  Jakun sedikitlah kan. Dia mana pernah sembur minyak jenama Gucci ini.
“Nanti tolong saya, uruskan umi.”  Ujar Imran sedikit berbisik.
Intan mengalih pandang.  Dia lihat kening Encik Imran menari-nari.  “Nah.  Ambil balik.”  Dia menyua kembali beg kertas tadi.
“Kenapa?”  Imran menyoal pelik.  Sekejap tadi muka Intan bukan main ceria apabila menerima hadiah.  Sekarang air muka gadis ini berubah pula.
“Saya tidak akan sesekali menggadaikan integriti saya dengan mengambil rasuah minyak wangi mahal ni dari Encik Imran.  Tidak-akan-sesekali!”  Ujar Intan panjang lebar.  Penuh ketegasan seperti sedang berpidato pula gayanya. 
“Ini bukan rasuah.  Ini u…….pah!”  Terang Imran pula. 
Mata Intan mencerun memandang Encik Imran.  Lelaki itu masih lagi tersengih.  “Tolonglah yer.” Ujarnya terus berlalu tanpa mengambil huluran beg kertas itu.  Intan berdecit.  Ish…  Geram betul bila Encik Imran sudah pandai mengguna-gunakan dia sebagai alat untuk cover line!

“Awalnya balik Im.”  Tegur Puan Rahimah sebaik sahaja Imran masuk ke dalam rumah. 
“Im nak keluar dengan kawanlah umi.  Dah lama tak keluar.”  Balas Imran bersahaja.  Dia terus berjalan laju menuju ke tangga. 
“Rafi?”  Soal Puan Rahimah
Langkah Imran terhenti.  Dia memandang wajah umi yang mula menunjuk tanda-tanda akan mengeluarkan bebelan seperti biasa.  “Lydia.”  Jawabnya berani.
“Im, umi tak suka tau Im berbaik dengan Lydia tu balik.  Dah macam-macam Lydia tu buat pada Im pun Im masih nak jugak dengan Lydia tu.  Tak ada perempuan lain lagi ker dalam dunia ni Imran.”  Omel Puan Rahimah lancar.
Imran pamer wajah bosan.  “Umi…  Lydia tu okeylah umi .  Soal karier modeling dia yang umi tak berkenan tu nanti-nanti Im pujuk dia lagi supaya stop buat modeling.”
“Imran.”
“Umi….  Im dah lambat ni.  Im kena siap cepat.  Im tak mahu lambat.”  Imran pantas memotong.  Sebelum umi memulakan tarbiyahnya seperti selalu baik dia cepat-cepat beredar. Ketika menaiki tangga dia sempat memberi isyarat mata kepada Intan agar menguruskan umi.
“Degil betul budak seorang ni.  Dah banyak kali Lydia tu buat perangai pun tak sedar-sedar lagi.”  Bebel Puan Rahimah masih lagi belum mahu berhenti walaupun Imran telah tiada di sini.
“Biarlah puan.  Saya tengok Cik Lydia tu okey apa.  Baik.  Cantik.  Sepadan sangat dah tu dengan Encik Imran.  Lagipun Encik Imran tu dah patut kahwin.  Kalau puan asyik membantah ajer hubungan Encik Imran dengan Cik Lydia tu bilanya diorang nak kahwin.  Puan tak nak timang cucu ker? Ker puan nak bela Encik Imran tu sampai dia tua.”  Ujar Intan panjang lebar agar wanita ini dapat bertenang. 
Puan Rahimah membulatkan mata memandang Intan.  Intan terkulat-kulat menayang sengih.  Haih…  Mujur tadi dia sempat singgah ke bilik untuk menyimpan hadiah Encik Imran tadi.  Kalau tidak sah-sah dia pula yang akan ditarbiyahkan oleh Puan Rahimah. 
“Pandainya kamu ni bercakap.  Saya ni makan garam dulu dari awak.  Tahulah saya perempuan tu layak atau tak layak dengan anak saya.”  Ujar Puan Rahimah dengan serius. 
“Patutlah darah tinggi tak turun-turun.  Banyak makan garam.”  Intan berkata sendiri antara dengar dan tidak.
“Apa dia Intan.”  Suara Puan Rahimah memetirkan sedikit.  Intan menelan air liur.  Rasa nak tampar-tampar sahaja mulut ini kerana lancar sangat berkata-kata. 
“Errr..Tak ada apa-apa puan.”  Intan menggeleng laju.  Puan Rahimah menjeling.  “Errmm….  Puan jomlah.  Kita pergi jalan-jalan kat luar.  Ambil angin.  Sinetron yang puan tengok ni sama ajer cerita jalan cerita dia.  Asyik-asyik cinta-cinta, orang jahat tak sudah-sudah lepas tu hilang ingatan. Boringlah puan.  Nanti bertambah stress puan dibuatnya.”  Balas Intan.
“Eh…” 
“Jom..Jom…”  Sebelum sempat Puan Rahimah mahu menyambung membebel pasal sinetron yang sudah mengarut-ngarut ini pula cepat-cepat Intan menolak kerusi roda wanita itu keluar rumah. 


p/s:   Minggu baru.
          Entry baru.
          Enjoy reading.
          Terima kasih komen.

3 comments:

Anonymous said...

menarikk...!!!
thanks 4 da entry..:)

-erma-

ruli ruliah said...

intan mng slumber giler...saje je mngutuk puan rahimah...gelak sakan !!! bace n3 nie

~uly~

Anonymous said...

Bolh x sy dptkan ayat kupilih hatimu agar dekat dngan hatiku.. Ada smbungn dia kan. Sapa tahu plss share.. Full ayat dia..