Thursday, December 16, 2010

Calon Jodoh Untuk Adik Bab 5

Bab 5
Kerana kelancangan mulutku sendiri, akibatnya aku terpaksa lagi datang ke sini. Memenuhi hasrat Suhaila yang kepingin benar mahu melihat mamat Indonesia yang ku khabarkan pers“Kau ni kan Ris, kencing aku kan. Kau tahu tak, dari rumah kita nak ke sini tu berapa jauh. Sampainya hati kau Ris.” Hambur Suhaila menunjukkan rasa kecewanya kepadaku. Penuh drama dan penuh aksi. Padaku Suhaila pelakon terbaik. Kalaulah Suhaila bergandingan dengan Dude Herlino dalam sebuah sinetron usahasama Malaysia dan Indonesia, aku pasti sinetron itu akan meletup boombastik.
is Dude Herlino. Malang bagi Suhaila, bayang si dude Herlino tiruan itu langsung tak nampak.
“Manalah aku tahu hari ini hari off day mamat tu. Lagi satu bukan aku yang ajak kau ke sini. Kau yang ajak aku ke sini. Lagi satu, apa taste entah. Takkanlah dengan mamat macam tu pun kau hadap beb.” Balasku pula dengan mulut penuh dengan tosai sardine. Owhh…aku rasa nak ketawa pula apabila mengenangkan gandingan dari dua Negara tersebut. Bagai pinang diblender halus!
Pap…
“Aduh..” Aku mengaduh. Tulang keringku menjadi mangsa sepakan Suhaila. Sakit dowh!!
“Kenapa kau gelak-gelak.” Omel Suhaila. Teh tariknya diteguk perlahan. “Aku saja jer nak pastikan. Betul atau tak yang mamat indon tu ala-ala Dude Herlino. Kau tau kan. Aku ni ala-ala boleh jadi nervous kau bercerita dengan gah bila kau jumpa mamat yang macam Dude Herlino tu.” Terang Suhaila.
“Kau tu memang menggatal!” Balasku.
“Auchhh!! Sakitlah pinggan!!” Aku mengerang lagi. Kali ini suhaila menendang dengan sekuat hati.
“Heii.. Awak. Datang sini lagi.” Tegur satu suara. Aku yang sedang menunduk memnggosok2 tulang keringku segera mengangkat muka. Hishh!!! Okey. Aku yang salha. Aku yang datang ke kawasan dia. Aku sekadar menjeling sahaja Khairil Izlan yamg sudah tersenyum sinis kepadaku.
“Hai.. Suhaila.” Pantas Suhaila memperkenalkan diri tanpa perlu menunggu aku memperkenalkannya kepada Khairil Izlan. Suhaila gaya-gaya polos tetap juga ada gen-gen miang dalam dirinya. Pada aku seorang perempuan tidak perlulah menunjukkan gaya teruja yang maksimum apabila bertemu dengan lelaki yang kemas berkemeja lengan panjang berwarna biru lembut dengan tali leher menjerut di leher. Buat malu sahaja.
“Khairil izlan.” Izlan membalas pereknalan dari gadis yang bernama Suhaila itu.
“Awak datang sini nak menyerang saya lagi ker?” Izlan bertanya dengan kening terangkat-angkat. Dia tersenyum sinis menghadap aku yang sekadar buat tidak tahu sahaja dengan kehadirannya.
Aku menjeling sekilas. Keningku naik sebelah. Kebiasaan. Aku sudah terbiasa menaikkan kening sebelah apabila aku rasa nak marah pada seseorang. Itu cara aku menenangkan diri sebelum ada kerusi meja melayang hinggap ke kepala Khairil Izlan.
Pap!
“Sakitlah bodoh!” Aku mengetap bibir apabila buat kali ketiganya Suhaila telah menendang tulang keringku tanpa belas.
“Gila kau macam flet kos rendah tak dapat CF. Hensem dowh!! Macam kondominium mewah dekat Bukit Antarabangsa tu.” Bisik Suhaila.
Aku sudah dapat rasakan tahap keterujaan Suhaila naik mendadak apabila dia cekap menangkap lelaki inilah bekas pacarnya Fazura.
Aku menjuling mata ke atas mendengar suara kecil Suhaila. Aku juga dapat lihat dengan jelas Khairil Izlan tersenyum bangga kerana aku pasti dia juga mendengar kata-kata pujian dari Suhaila.
“If you don’t mind, boleh saya join awak berdua makan.” Dia meminta kebenaran. Gayanya sangat budiman. Tapi sebelum sempat untuk aku membuka mulut untuk memberi kebenaran, dia tanpa segan silu telah melabuhkan punggung di kerusi kosong di sebelah aku dan Suhaila. Dia suka diapit oleh dua orang perempuan kerana senyumannya yang meleret itu sampai sekarang tak mati-mati lagi.
“Ila jom!” Aku segera mengajak Suhaila beredar dari restoran mamak ini. lagipun dude herlino itu tiada jadi tak bersebab nak berlama-lama di dalam restoran ini. Tosai sardine dan the tarik pun sudah lama habis kami makan.
Suhaila mempamerkna senyum sumbing kepada Khairil Izlan sebelum kami pergi dari sini. Sampai di tempat parkir motor, Suhaila mencebek. Pasti tidak puas hati kerana aku cepat-cepat mengajak dia pergi sebelum sempat dia berkenalan lebih rapat dengan Khairil Izlan. Suhaila jika aku katakana citarasanya gred D nanti dia marah. Sebab itulah bila dia bercinta tak kekal lama. Semuanya hampeh. Macam aku jugak!


Saya tahu kamu semua mahu Yess Boss, tapi layanlah ini dulu yer.
Terima kasih banyak-banyak.

Luvs,
Eila

5 comments:

syibrah said...

akhir nya..akak post jugak..even bkn yess boss..thx

mama_ariana09 said...

tk pe lah,,tk ada yes boss,,ini pun best juga,,layannnn

aqilah said...

best.................akak layannnnnnnnnnnnnn

SardenMarina said...

caiyok!caiyok!cerita nie best giler!

SyUhAdA said...

x sbr nak tggu novel citer nie kuar..
best..hehe~