Wednesday, June 27, 2012

Pencinta Terbaik 9

BAB 9


“Kenapa kau tak pernah nak bagi peluang pada Fendi. Aku rasa kalau kau cuba berbaik dengan dia, dia pun akan cakap elok-elok dengan kau. Aku tengok dia serius sukakan kau. Kau jer yang menyiga tak kena tempat” Soal Syila kepada Airani ketika mereka sedang enak menonton dvd drama korea.

“Owhh… Sekarang kau nak cakap aku yang salahlah. Kau pun dah nampakkan betapa puakanya mulut dia.” Airani menjawab geram. Dua belah tangan memeluk tubuh. Dengusan kasar dilepaskan.

Syila menutup majalah Wanita yang dibacanya. Dia memandang Airani yang berwajah bengis. “Mulut kau puaka jugak kan bila depan dia. korang seri. Cuba kau buang yang keruh ambil yang jernih.” Syila cuba untuk meredakan ketegangan Airani.



Airani memcebek apabila Syila kini mula mahu menyalahkanya juga. Dia diam sejenak sebelum berkata.

“Tak mungkin aku boleh lupa apa yang dia cuba buat kat aku dulu. Dia yang buat aku benci dia sampai mati.” Balas Airani. Dahinya berkerut-kerut menahan geram apabila mengingati kisah yang lalu.

“Dia penah rogol kau ker.” Soal Syila seraya mengambil tempat disebelah Airani. Dia begitu teruja mahu mengetahui punca sebenar kenapa temannya itu begitu bencikan Fendi. Sebagai seorang lelaki, Syila melihat Fendi tidak kurang cacat celanya. Orangnya baik. Cukup mengambil berat. Cuma kadang-kadang usikan Fendi terhadap Airani tu agak keterlaluan. Tapi mana tahu itu sahaja cara untuk dia meraih perhatian Airani. Alah.. Taktik mahu mengorat kan ada macam-macam jenis.

Airani tersentak dengan soalan Syila itu. “Choii.. Taklah sampai macam tu.” Balas Airani geram. Agaklah sikit. Kisah dia dan Fendi tidaklah seperti drama tv atau pun drama-tv-adaptasi-dari-novel.

Syila mencebek. “Habis tu. Dramatik sangat pun cara kau cakap tadi. aku ingat dia penah rogol kau.” Balas Syila selamba sebelum dia mula mengekek ketawa menonton aksi lucu dan romantic Dong Wook di kaca televisyen.

Airani melepaskan keluhan kecil. “Kau ingat kisah aku ni ala-ala cerita novel ker. Taklah. Masa aku form 3, dia boleh curi surat cinta yang aku nak bagi dekat Lutfi. Beb, aku punya surat cinta cikgu disiplin baca masa perhimpuan sekolah. Kau tak kerasa benda tu adalah sesuatu yang sangat memalukan aku dan menjejaskan emosi aku sepanjang bersekolah dekat situ.” Airani mula membuka cerita. Alkisahnya itulah punca kenapa sampai sekarang dia benci sangat dengan Fendi yang memang suka menyibuk akan urusan peribadinya. Suka hati dia lah kan nak couple dengna siapa pun di sekolah itu. Ternyata sikap menyibuk Fendi itu telah membuatkan dia terkantoi dan didenda. Sebab Fendi juga abah mengamuk sakan. Bayangkan, dia yang ketika itu baru berusia 15 tahun telah diugut oleh abah. Macam ni lebih kurang kata-kata abah itu.

“Kalau dah gatal sangat nak bercinta, tak payah sekolah, kahwin terus!”

Errkk…. Ngeri. Tak boleh nak bayangkan bersanding pakai uniform sekolah!

Syila mempamerkan wajah pelik. “laa… Itu jer?!” Soal Syila seraya dua belah keningnya terjongket naik ke atas. Seketika kemudian Syila meletuskan ketawa yang kuat.

Kini Airani pula yang menjadi pelik dengan riaksi syila itu. “Apasal kau gelak. Bukannya aku buat lawak pun. Aku cerita yang betul.” Soalnya tidak faham.

Serta merta ketawa Syila yang besar itu terhenti. Dia cuba menahan gelaknya dari terburai lagi. “Takkanlah sebab itu pun kau nak sentap sampai makan tahun beb. Tak berasas langsung kau tau tak. Macam stupid jer. Yang kau masa tu gatal-gatal tulis surat cinta untuk Lutfi tu apasal.” Ujar Syila.

Airani mencebek sebelum menjawab. “Aku gatal masa tu aku tahulah, yang dia gatal-gatal tangan pergi selongkar beg sekolah dan curi surat cinta aku dan bagi pada guru disiplin apa kes. Memang nak cari pasal kena benci seumur hiduplah tu.” Balas Airani dengan penuh perasaan benci.

“Habis masa tu Lutfi macam mana.” Syila bertanya.

“Gila tak marah. Marahlah, aku punca dia kalah pilihanraya nak pilih ketua pelajar. Sebab aku last-last Kak Fiza yang dapat jadi ketua pelajar.” Jawab Airani. Suaranya mengendur. Dahinya berkerut. Dia seperti terbawa-bawa ke dalam kenangan di zaman persekolahannya dahulu..

“Kalau Lutfi marah kat kau masa tu habis macam mana korang boleh couple.” Syila mula menunjukkan minat tentang bagaimana berseminya percintaan Airani dengan Lutfi dahulu. Mendengar soalan Syila itu, serta merta bibir Airani menarik senyum. Bola matanya merenung ke syiling. Dia mula membayangkan betapa indahnya saat-saat manis di awal percintantaannya dengan Lutfi. Owhh… Seluruh jiwanya benar-benar mahu melewati waktu-waktu indah itu.

“Masa pergi camping. Aku satu group dengan Lutfi.” Airani memulakan mukadimah kisah cintanya itu. Kusyen kecil diletakkan di atas lutut sambil tangan menongkat ke dagu. Tanpa memandang Syila di sebelah dia terus tersenyum-senyum lagi mengingati peristiwa itu. Syila hanya diam. Dia cuba mendengar dengan teliti apa yang ingin disampaikan oleh Airani.

“Masa tu tak tahu macam mana aku dengan dia boleh tersesat dalam hutan berdua. Dan-dan tu jugaklah kaki dia cedera sebab terseradung akar kayu. Apa lagi, aku ambil peluanglah, papah dia, tolong dia. masa nak tunggu diselamatkan tu lah dia bagi tahu aku yang dia sebenarnya pun syok jugak dekat aku cuma dia tak sangka aku yang akan ambil langkah awal terlebih dulu dengan bagi surat tu.” Airani menyambung lagi. Sesekali dia ketawa kecil. Bola matanya masih lagi ke atas. Bibirnya masih lagi mahu tersenyum.

Syila yang mendengar hanya menggeleng kepala apabila melihat wajah Airani yang begitu berseri-seri menceritakan kisah percintaannya yang konon-konon romantic itu seperti gadis itu telah terlupa yang Lutfi Adam di dalam kisahnya itu telah selamat menjadi suami kepada seorang wanita yang lain.

“Ahhh……” Airani seperti melepaskan satu nada lega. Jemari di kedua belah tangannya disilangkan sambil tangan diregangkan ke depan. “Sweet tak love story aku.” Soalnya setelaha berjaya menamatkan kisah cinta yang penuh epic itu.

Senyuman yang sejak tadi menghias wajah Airani hilang perlahan-lahan apabila melihat muka Syila yang sangat tidak berperasaan itu.

“Sweet. Tapi kau tak payahlah over senyum sampai ke telinga. Dia dah jadi suami orang pun.” Balas Syila yang akhirnya menyedarkan Airani semula yang kisah epic itu telah menjadi satu kisah cinta yang sangat tragis. Kisah cinta ini tidak ada manisnya. Malah kisah cinta ini telah membawa seribu episod duka untuk dia. Happily ever after hanya ada di dalam kisah dongeng sahaja.

“Tu yang aku sedih tu. Tak sangka betul aku, kak Fiza tu aku dah anggap macam kakak aku tau. Dia kakak angkat aku yang dari dulu mendukung hubungan aku dengan Lutfi, last-last dia pulak yang caras Lutfi dari aku.” Airani membalas rendah. Dia mengeluh lemah lagi.

“Alah…orang sekarang dekat corner pun dah boleh masuk lane.” Ujar Syila.

“Aku tahu. Aku sedihlah.” Balas Airani sambil membuat muka toya. Kini mood untuk menonton drama korea sudah lari bila emosi sudah sedikit terganggu apabila mengenang semula kisah yang melukakan hati dan perasaan itu.

Syila memandang ke arah Airani yang berwajah sugul. Dahinya berkerut seperti sedang memikirkan sesuatu. “Eh.. Tapi kau boleh jer cuba dengan Fendi. Muka yang kiut macam tu, pasti memiliki hati yang baik dan kiut jugak.” Tutur Syila lancar sambil keningnya menari ronggeng.

“Hahaha…” Airani buat-buat ketawa dengan cadangan kelakar Syila itu. “Kau belajar dari mana ni, muka kiut hati kiut ni. Tak ada maknanya.” Selar Airani.

Syila berdecit. “Kau selalu berprasangkalah. Tu la masalah kau.” Ujar Syila pula yang sudah masak tentang perangai Airani.

“Aku bukan berprasangka. Tapi kenyataanlah.” Airani cuba menegakkan pendiriannya.

“Cer cuba…cer cuba… aku rasa kau ni kena cari pengganti Lutfi cepat-cepat. Selagi kau tak cari pengganti Lutfi selagi tu lah kau emosi tak habis.” Tutur Syila. Kebiasaannya memang begitu. Kalau dah biasa ada orang sayang, ada orang ambil berat, tiba-tiba kena lalui hidup ni sorang-sorang, memang akan mengkucar kacirkan jiwa. Emosi apatah lagi.

Airani mengeluh. Matanya juling ke atas. “Tapi aku tak lah desperate sangat nak cari pengganti sampai main hauk apa yang ada dekat depan mata. Aku pun ada taste jugak.” Kata Airani masih lagi dengan pendiriannya.

“Suka hati kau lah. letih tau bagi nasihat dekat kau ni. bukan dengar pun.” Balas Syila yang sudah malas mahu berdebat dengan sahabat yang keras kepala itu.

“Dah…Kalau kau letih, aku lagi letih nak dengar nasihat kau tu. Macam mak akulah. Aku masuk bilik dulu yer. Aku ngantuk ni. Nak tidur.” Ujar Airani seraya bangun dari duduknya.

“Eh… Kau tak nak tengok ker DVD korea ni sampai habis.”

“Esoklah. Mata aku dah mengantok sangat ni. Lagipun emosi aku terganggu, tak ada feel nak layan cerita romantic.”

Syila ketawa mendengar jawapan cliché Airani itu. Semendang emosi terganggu!

“Yerlah. Sebelum kau tidur, kau ingat cakap aku ni. Jangan terlalu membenci orang, takut nanti orang tu yang akan jadi cinta kita sampai mati.” Syila berkata penuh makna.

Airani ketawa mendengar kata-kata Syila itu. “Novel Melayulah sangat kan…” Katanya sebelum mendaki tangga untuk naik ke atas.

Sebaik masuk ke bilik Airani terus mendaratkan badan di atas katil. Dia ambil teddy bear kecil pemberian Lutfi yang masih lagi ada dalam simpanannya. Yang pada dia teddy bear ini seperti ehsan dari Syila yang masih lagi bertimbang rasa memberi memberi kebenaran kepadanya untuk menyimpan satu hadiah sweet dari Lutfi ini. Teddy bear kecil itu dipeluk erat sebelum lampu tidur dipadamkan. Malam ini dia ingin mimpi indah-indah. Tak dapat dalam dunia realiti, dalam mimpi pun jadilah. Sekurang-kurangnya ada sebab untuk dia kembali tersenyum apabila bangun tidur esok hari.

5 comments:

eca a sassin said...

Alahai~ bilala airani nk jatuh cinta ngn Fendi ek...huaa Nak lagiiii

MiMi said...

lama nunggu pun puas hati..haha. tp xde part fendi dlm ni...rindu kat dia. choih! haha.

Hitam Keris Emas said...

wahh...first time baca nih..
best..best..
i follow..
hehe..

Jeeha said...

alaa xde smbungan lg..warghhh !!!:B

Anonymous said...

Dah 2014 ni,xklua lg ke novelnya????KAMI NAK NOVEL!!!