Tuesday, November 4, 2014

Yes Ma'am : Part 2 : Bab 8

Bab 8
“Okey abah.  Good night abah.”  Adib dan Adalia sama-sama bersalaman  dengan abah mereka.  Aryana sekadar memerhati.  Terasa sayu pula hati.  Selesai good night kiss antara anak dan bapak Aryana arah Adib dan Adalia masuk ke dalam rumah. 
Ilham menyorot pandang langkah Adib dan Adalia sehingga masuk ke rumah sebelum pandangan itu terarah pada Aryana yang bersandar di tepi pagar. 
Dia bersandar malas pada badan Alphad.  Kedua belah tangan dimasukkan ke dalam kocek.  Kepala tercari-cari ayat yang sesuai bagi menceriakan suasana.  Mood Aryana nampak baik.  Gaya tidak macam akan ‘menyinga’ malam ini.  “On time.  10.00 malam.”   Ilham bersuara.  Kening menari ronggeng sambil bibir menyuring sengih nakal. 
Aryana ketawa kecil.  Buat pertama kali, Ilham berjaya menepati waktu untuk menghantar Adib dan Adalia pulang.  Selalunya terbabas sahaja.
“Kenapa?”  Aryana menyoal pelik apabila Ilham memandangnya tidak berkelip. 
“Yana senyum.  Akhirnya.  Akhirnya selepas lima bulan, Yana senyum dengan abang balik.”  Ilham bersuara tidak percaya.
Mata Aryana juling ke atas.  Kepala menggeleng-geleng perlahan.  “Tak payah nak drama sangat boleh tak?”  Ujarnya meluat. 
“Yana, abang tahu apa yang jadi pada kita tak boleh nak ubah dah tapi kita masih boleh berkawan kan.  Demi Adib dan Baby.”  Ilham mengharap.
 Aryana pandang mata redup Ilham.  Eh…Macam ulang ayat Mak Ngah pulak.  Perlahan dia mengangguk.  Satu hari suntuk dia cuba hadam nasihat Mak Ngah semalam.  Rasanya dia berjaya.  Gaduh-gaduh lama-lama pun bukan boleh dapat apa pun.  Balik-balik dia yang stress.  Lebih baik berdamai demi anak-anak. 
“Okey.  Demi Adib dan Baby.”  Ujar Aryana rendah. 
Ilham mengangguk.  Untuk seketika dia dan Aryana sama-sama berbalas senyuman.  Malam ini, selepas hampir lima bulan berpisah, perjanjian damai termeterai akhirnya. 

Sebelum tidur, Ilham terasa mahu menelefon Mak Ngah.  Lantas tangan mencapai telefon bimbit. 
“Hallo Mak Ngah.”
“Hah Am.  Kenapa malam-malam telefon Mak Ngah nih.”
“Mak Ngah, Am nak ucap terima kasih pada Mak Ngah sebab dah tolong slow talk dengan Yana.  Mak Ngah pun tahu kan Yana dengan Am tu macam mana lepas selesai kes cerai kat mahkamah tu.  Dah puas Am cuba berlembut tapi dia tetap dengan keras kepala dia.  Hari ni baru nampak Yana cool sikit.  Yang ajaib siap boleh senyum tu Mak Ngah.  Dah tak kekwat macam selalu.”  Ilham galak bercerita. 
“Mak Ngah tolong sikit jer yang lebih kalau kamu rasa masih sayang Yana kamu usahalah sendiri.”
“Faham Mak Ngah.  Terima kasih Mak Ngah, sebab Mak Ngah percaya Am.  Apa yang jadi sebelum ni semua di luar kawalan Am Mak Ngah.  Am yang salah sebab terlepas cakap.  Kalau masa boleh diundur Am takkan senang-senang lafaz talak Mak Ngah.”
“Yerlah Am.  Dah seratus dua puluh kali kamu asyik ulang benda yang sama ni ajer.  Yang dah lepas tu biarkan.  Tak payah nak kesal.  Nasi dah pun jadi bubur.  Apa yang penting sekarang ni,  adalah usaha kamu untuk bagi Yana percaya pada kamu balik.”
“Insyaallah Mak Ngah.  Am akan cuba buat yang terbaik.  Am sayang Yana.  Am sayang anak-anak Am.  Am nak kami macam dulu kembali.  Mak Ngah tahu kan, kasih sayang cinta Am memang untuk Yana dengan anak-anak ajer Mak Ngah.  Tanpa Yana, tanpa anak-anak rasa tak sempurna Mak Ngah….. Yana tu segala-galanya untuk…”
“Ilham…Ilham…”  Samsiah dari hujung talian cepat memotong sebelum Ilham merapu lebih panjang lagi.
“Ya Mak Ngah.” Sahut Ilham.
“Am boleh tak kamu sambung cerita Cinta Agung kamu dengan Yana ni esok siang ker, minggu depan ker…Mak Ngah dah mengantuk ni.  Kamu tahu tak sekarang ni dah pukul berapa.”  Balas Samsiah geram. 
“Sorry…Sorry Mak Ngah.  Assalamualaikum Mak Ngah.” 
Ilham rebah badan atas katil empuk selepas menamatkan talian dengan Mak Ngah.  Lengan diletakkan di atas dahi.  Cinta agung aku dengan Yana?  Ilham tergelak kecil dengan kata-kata Mak Ngah tadi.  Seketika ketawa kecil mati.  Ilham jadi serius pula.  Ya Mak Ngah.  Cinta Agung Part II baru sahaja bermula.  Yeahh!!! 








5 comments:

Anonymous said...

Baru tertanya2 di hati bilalah novel ni nak disambung.... akhirnya ada new entry.... Best....

Anonymous said...

Ala...pendeknya....
nk tgk yana dgn chef....
mau kelam kabut ilham...

Aziela said...

yessssss!!!!!!

nisha aini said...

Kalo yana ngn.chef ..biar huru hara ilham. Nak tguk muka jeles ilham

Fiesha Ibrahim said...

itula psal cpat sgt nk ceraikn bini tu. biar padan muka ilham