Wednesday, October 8, 2014

Yes Ma'am : Part 2 : Bab 7

Bab 7


“Abahh!!!” Adib melonjak gembira sebaik kereta abahnya sudah berada di hadapan pagar rumah. Dia dan Adalia berlari-lari mendapatkan abah.

Ilham peluk anak-anaknya. Kiri kanan pipi Adib dan Adalia dicium. Terlerai rindu pada anak-anak.

“Nah!!” Aryana menyua beg pakaian Adib dan Adalia pada Ilham.

Ilham mendongak memandang Aryana yang mencuka. Setiap kali datang ambil Adib dan Adalia muka Aryana tidak pernah manis. Asyik-asyik tunjuk muka tertelan cuka sahaja di depan dia. Ikutkan dia bukan setakat rindukan Adib dan Adalia ajer, tapi mummy Adib dan Adalia pun dia rindu jugak. Ikut hati nak ajer dipeluk-peluk, dicium-cium Aryana, tapi apa kan daya, sekarang dah tak boleh nak buat itu semua. Haram!

“Abang dengar Yana dah dapat kerja. Betul ker?” Soal Ilham ketika beg beralih tangan.

“Haah.” Aryana sekadar menjawab. Wajahnya berpaling ke tepi. Menyampah betul tengok Ilham.

“Kerja dekat mana?” Ilham berbasa-basi.

“Yana buat akaun dekat House Of Grill Restaurant.” Beritahu Aryana. Matanya masih lagi tidak mahu memandang Ilham.

Automatik Ilham tergelak kecil. “Yana nih… Kut ya pun nak kerja carilah tempat yang semenggah sikit. Kalau tak dapat yang lebih hebat dari Alam Corporation yang sama level pun tak apa. Ada ker kerja setakat buat akaun dekat kedai makan. Nak bayar duit kereta pun tak cukup tau duit gaji Yana tu.” Ilham cuba mencari perhatian Aryana dengan bersikap sarkastik dalam berkata-kata.

Aryana berpaling lipat maut memandang Ilham yang menyuring senyum sinis. Macamlah teruk sangat kerja dekat restoran kan!! “Apa masalah abang ni hah. Suka hati Yana lah nak kerja dekat mana. Tak ada kena mengena pun dengan abang kan.” Aryana mula menghambur marah apabila Ilham seakan-akan merendah-rendahkan usaha dia mencari duit.

Ilham menelan air liur. “Tak adalah, Yana kan dah terbiasa hidup mewah. Takut tak mampu nak tampung maintenance hidup Yana yang tinggi tu ajer.” Tutur Ilham.

Hidung Aryana kembang kempis menahan geram. Memang semasa menjadi isteri Ilham maintenance hidup dia tinggi, tapi dia bukan tak ada otak. Pandai-pandailah dia sesuaikan dengan keadaan ekonomi dia sekarang. Berbulu betul dengan Ilham nih! “Sudahlah. Ni Yana nak pesan make sure tepat pukul 10.00 malam hari Ahad nanti abang hantar balik anak-anak Yana.” Pesan Aryana.

Ilham tersengih-sengih apabila Aryana mengalih topik. Hilang idea la tu. Ilham berani jamin Aryana takkan bertahan lama kalau setakat kerja dekat restoran tu. Last-last mesti Aryana terima juga cadangan abah untuk bekerja dengan dia semula. “Yes ma’am….” Ilham tutur ayat keramat yang sudah cukup sebati dengan lidah dia sejak sepuluh tahun lepas.

“Tunggu apa lagi. Pergilah.” Aryana menghalau.

“Yana tak nak ikut sekali ker. Alahh…Yana jomlah keluar. Makan-makan. Jalan-jalan. Cuti-cuti duduk rumah sorang-sorang buat stress ajer. Jom yer. Ikut abang dengan anak-anak. Hari ni abang belanja makan satey.” Ilham mengumpan.

Pandangan mata Aryana mencerun memandang muka bersahaja Ilham. “Abang ni tak faham bahasa ker. Kan ker Yana dah cakap dalam telefon tadi, Yana tak nak ikut. Sudahlah. Pergilah cepat. Tengok muka abang ni lama-lama stress Yana jadinya.” Hambur Aryana senafas.

“Muka handsome macam ni pun boleh stress ker pandang.” Ilham sengaja menggiat. Rindu wey!! Rindu nak tengok Aryana membebel macam selalu!

Bila cakap dengan mulut pun dah tak faham, Aryana mula nak cakap guna selipar Jepun yang dipakai. Mungkin macam ni Ilham boleh faham.

“Yer…Yer…Yes ma’am. Abang pergi sekarang. Assalamualaikum.” Ilham mencicit berlari memasuki kereta apabila Aryana sudah bersedia mahu menanggalkan selipar jepunnya. Cepat-cepat enjin kereta dihidupkan. Fuhh… Aryana kalau dah buat datang angin ribut taufan bukan kira siapa dah. Nasib baik cepat lari. Kalau tak…. Ilham ketawa sendiri. Teringat pula kenangan mengorat Aryana dulu. Alahaii…. Tak semena-mena kenangan aku, dia dan selipar Jepun datang menerjah. Ilham terus senyum meleret sepanjang perjalanan sehingga Adib dan Adalia pun pelik tengok abah mereka senyum sorang-sorang.







Remote controller di tangan di tekan-tekan. Sampai sekarang tidak ada satu pun saluran tv yang seronok untuk ditonton. Beginilah keadaan bila anak-anak balik ke rumah abah mereka. Tak ada benda yang seronok nak dibuat kalau dah kena tinggal sorang-sorang. Jika ada Adib dan Adalia riuh sikit rumah ni. Tak adalah sunyi sepi.

Fikiran Aryana melayang sewaktu hidup bersama Ilham dahulu. Biasanya jika tiba hujung minggu mereka sekeluarga akan membuat aktiviti bersama-sama seperti berkelah, jalan-jalan, shopping. Masa inilah pun nak merapatkan hubungan sesama mereka dan anak-anak memandangkan hari biasa Ilham begitu sibuk dengna tugasannya di pejabat. Keluhan lemah keluar dari celah kerongkong Aryana.

Apalah nak jadi dengan kau ni Yana. Elok-elok dah berlaki, sekarang dah janda. Elok-elok bahagia akhirnya end up dengan kehidupan yang sedih macam ni. Tutur Aryana sendirian, mengeluh dengan takdir yang menimpa hidupnya sekarang.

Qada dan qadar. Jodoh pertemuan di tangan tuhan. Kalau dah setakat itu jodoh dengan Ilham, kenalah terima dengan redha. Bisik hati kecil Aryana cuba memujuk diri. Aryana tarik nafas dalam-dalam. Dia kena belajar untuk terus kuat. Bukan senang dan pikul gelaran ibu tunggal. Kalau asyik mengeluh mengenang kisah duka, sampai bila-bilalah hidup dia tak akan bahagia.

Aryana boleh!! Ucap Aryana dengan semangat.

“Apa yang boleh Yana!!”

Aryana hampir terjatuh dari sofa akibat terkejut dengan suara orang di muka pintu rumahnya. “Mak Ngah. Bila Mak Ngah sampai. Macam mana Mak Ngah masuk.” Tutur Aryana senafas. Tangannya mengurut-urut dada.

“Kamu tak tutup pintu kecil sebelah pagar.” Samsiah cekak pinggang di muka pintu.

“Laa…Yer ker. Yana lupa la tu lepas Abang Am ambil budak-budak pagi tadi.”

Samsiah memandang Aryana yang kelihatan serabut. “Yana…Yana…Bahaya tahu tak. Dah la sekarang ni musim orang merompak sana sini. Lepas tu bunuh membunuh. Kamu boleh biar pintu tak berkunci macam tu.”

Aryana garu kepala yang tidak gatal. “Alahhh…Mak Ngah nih. Hari ni ajer pun Yana terlupa. Biasa tak lupa. Yana ni kan jenis berhati-hati.” Tutur Aryana bersungguh-sungguh.

Samsiah mencemik. “Cepat tolong bukak kan pintu pagar. Mak Ngah nak masukkan kereta Mak Ngah.” Arahnya kemudian.

Aryana sekadar menurut. Dia mengekori langkah Mak Ngah dari belakang.





“Apa yang Yana khayalkan tadi ni. Berapa kali Mak Ngah hon tak sedar.”

Tangan yang sedang mengacau air teh di dalam teko terhenti. Aryana pandang muka Mak Ngah yang berdiri di sebelahnya. Dia mengeluh perlahan. “Tak ada apalah Mak Ngah. Teringat budak-budak.”

Aryana lihat Mak Ngah menyuring senyum perli.

“Mak Ngah ni bila sampai KL. Kenapa nak datang sini tak bagi tahu dulu. Kalau tak bolehlah Yana masakkan nasi ayam ker, nasi tomato ker, nasi beriani ker… Ni sebab datang tak bagi tahu, biskut empat segi ajer yang ada.” Ujar Aryana sambil membuka tin biskut Hup Seng. Beberapa keping biskut diletakkan ke dalam piring.

Samsiah bantu Aryana mengeluarkan cawan di dalam kabinet. Air teh panas di tuang ke dalam cawan. “Mak Ngah sampai KL semalam lagi. Pak Ngah kamu rindu dengan cucu-cucu dia. Ni dah alang-alang ada dekat sini, Mak Ngah singgahlah rumah Yana. Tadi masa Mak Ngah bercakap dalam telefon dengan Am tadi dia yang bagi tahu Yana boring duduk rumah sorang-sorang sebab anak-anak semua dengan dia.”

Aryana mencebik apabila mendengar nama Ilham keluar dari mulut Mak Ngah. “Ngeee…Pandai-pandai ajer dia ni kata orang boring. Bila masa pulak.”

“Yana kalau dah cakap sorang-sorang tu apa namanya. Yang Mak Ngah tahu kalau tak sebab boring, mesti sebab stress…errmm….kalau tak pun mental!! Yana yang mana satu.” Samsiah menyakat.

“Ngeee….Mak Ngah nih.” Aryana merengek. Ada sahaja modal Mak Ngah mahu menyakat dia.

“Ngeee…Dah-dah…Mak Ngah nih….Mak Ngah nih…Cepat siap. Kita keluar. Kita ambil udara segar dekat luar. Dekat dalam rumah ni banyak sangat aura negatif. Tu sebab kamu ni pun asyik negatif memanjang.”

“Keluar? Nak pergi mana?”

“Pergilah ke mana-mana lah. Shopping. Makan-makan. Spa. Saloon. Asal tak terperap dekat rumah. Mak Ngah dah lama tak pusing-pusing KL. Yana pun dah lama tak keluar dengan Mak Ngah kan.”

“Yerlah. Macam mana nak keluar. Mak Ngah sibuk ajer dengan Pak Ngah dengan anak-anak tiri Mak Ngah lagi. Cucu-cucu tiri. Yerlah. Orang dah ada keluarga besar.” Ujar Aryana pura-pura merajuk. Semenjak Mak Ngah mendirikan rumahtangga Aryana sudah segan nak kacau hidup Mak Ngah dengan masalah-masalah dia. Dulu bolehlah masa Mak Ngah tengah single. Sekarang ni dia kena share Mak Ngah dengan Pak Ngah, dengan anak-anak tiri Mak Ngah.

Samsiah hanya ketawa. “Alahh…Mengadanya kamu ni Yana. Semenjak hidup sendiri ni asyiklah nak merajuk.” Dia menyindir.

Aryana mencebik apabila Mak Ngah langsung tidak terkesan dengan rajuknya tadi. Lagi kena sindir adalah! “Mak Ngah perasaan ibu tunggal ni hatinya mudah tersentuh. Mak Ngah mana tahu. Mak Ngah mana pernah kena tinggal dengan laki.”

Kali ini ketawa Samsiah meletus kuat. “Sudahlah. Tak payah nak melankolik sangat. Drama…drama….drama…. Cepat siap. Ni Pak Ngah kamu dah bagi can pada Mak Ngah untuk spent time masa dengan anak saudara Mak Ngah yang tersayang nih.”

“Yerlah. Tapi dengan syarat Mak Ngah belanja yer. Mak Ngah tahulah, Yana dah tak ada personal banker lagi. Kena belajar jimat.” Tutur Aryana malu-malu.

“Cepatlah Yana!!” Suara Samsiah meninggi.

Aryana mengekek ketawa sebelum naik ke atas untuk bersiap.





Sementara menunggu makanan yang dipesan sampai, Aryana lihat muka pada cermin bedak compact. Kiri kanan pipi dibelek-belek.

“Mak Ngah, terima kasih tau sebab bawak Yana pergi facial, spa, shopping… Mak Ngah memang best!” Tutur Aryana girang. Ada untungnya juga dia keluar dengan Mak Ngah hari ini. Dah lama tak bermanjakan diri di spa. Dapat urut satu badan sambil menikmati bauan aroma terapi teramatlah menenangkan fikiran. Terasa masalah yang bortingkek-tingkek dalam kepala lenyap semuanya.

Samsiah sekadar memerhati tingkah Aryana yang masih lagi tak habis membelek muka. Gaya belek muka macam inilah baru pertama kali buat facial untuk hilangkan black head white head.

“Yana.” Panggil Samsiah lembut.

“Errmm…” Aryana sekadar menjawab. Tangan mula memegang pisau dah garfu untuk memotong daging lamb chop dengan sos lada hitam yang baru tiba.

“Am cakap dengan Mak Ngah tadi, dia ajak Yana keluar sekali kenapa tak nak pergi.”

Tangan Aryana berhenti dari terus menghiris daging lamb chop. Dia angkat wajah memandang Mak Ngah. “Ngeee…Tak kuasa Yana. Setiap kali tengok muka dia tu, sakit hati sangat. Geram tak habis lagi ni Mak Ngah.” Ujarnya kemudian. Tangan menyambung semula menghiris daging. Kali ini gaya menghiris daging agak ganas.

“Tapi Yana, kalau dia nak cuba berbaik-baik dengan Yana apa salahnya kalau Yana berlembut sikit. Tak payahlah nak tunjuk kekwat kamu tu Yana.” Samsiah tidak jemu menasihati anak saudaranya itu.

Aryana letak pisau dan garfu. “Mak Ngah, kenapa Mak Ngah ni berpuak dengan Abang Am pulak ni. Mak Ngah, kita sama-sama perempuan. Kita wanita kena saling menyokong sesama wanita. Yang nak cuba backing Abang Am tu kenapa.” Dia menggetus geram.

“Mak Ngah cuba bersikap relevan. Walaupun Mak Ngah ni wanita macam Yana, tapi Mak Ngah kena neutral. Memang nampak sangat dalam hal ni Yana yang melebih-lebih. Yana jangan nak ikut perasaan sangat. Mak Ngah tahu Yana kecewa dengan apa yang dah jadi dengan rumah tangga Yana. Tapi tak boleh ker Yana ketepikan sikit perasaan bengang marah Yana tu demi anak-anak Yana. Mak Ngah yakin dalam tempoh tiga empat bulan Yana berpisah dengan Ilham, anak-anak Yana rindu nak spent time masa bersama mummy dan abah diorang sekali macam dulu. Yana berpisah tak bermakna tak boleh berkawan. Yana dengan Ilham masih boleh berkawan baik kan demi anak-anak.”

Aryana terdiam mendengar hujah Mak Ngah yang panjang lebar.

“Kenapa diam?” Samsiah menyoal.

“Diamlah. Nak cakap apa lagi. Back up besar Yana dah taknak back up Yana.” Tutur Aryana rendah. Perlahan-lahan daging lamb chop yang dah hancur dimasukkan ke dalam mulut.

Samsiah mengeluh perlahan. “Yana….Yana….” Tuturnya kemudian.







“Mak Ngah, thank you sangat sebab bawak Yana jalan-jalan spent time masa dengan Yana. Dah lama tak rasa happy macam ni.” Ucap Aryana sebelum Mak Ngah pulang.

“Tak ada hal lah. Yana ingat apa yang Mak Ngah cakap tadi. Mak Ngah suruh Yana berbaik dengan Ilham demi kebaikan anak-anak Yana. Kalau dah memang tak ada jodoh nak bersatu balik, jadi kawan pun bagus dari terus nak bermusuh.”

Aryana menyuring senyum. Dia mengangguk perlahan. “Okey Mak Ngah. Yana cuba!”

Samsiah turut sama mengangguk. “Yana boleh. Ingat Adib. Ingat Baby. Mak Ngah yakin.”

“Mak Ngah nanti kirim salam dengan Pak Ngah ya.”

“Yerlah. Mak Ngah balik dulu.”

“Okey. Babai Mak Nagah. Assalamualaikum.”

“Waalaikumusalam.”



Selepas Mak Ngah pulang Aryana mula berfikir-fikir. “Boleh ker dalam tengah bengang-bengang sakit hati ni nak cuba berkawan baik?” Tuturnya sendiri.

Aryana tarik nafas dalam-dalam. “Ingat Yana. Demi Adib. Demi Baby.” Ucapnya semangat.

“Ilham Irfan, mujse dosti karoge?” Tidak semena-mena dialog Hrithik Roshan dalam filem Hindustan Mujse Dosti Karoge terpacul dari mulut.

Ngeee… Automatik bahu menari tergedik-gedik. Geli pulak aku!



6 comments:

Anonymous said...

chef tak keluar kali nih..
nk sangat tgk bila ilham start ngorat yana betul2...
mayb sbb tercabar dgn chef hensem tu ka..huhu..

best cerita nih..tader buat ibu tunggal tu meleleh jer sepanjang masa..

nisha aini said...

Best best sambung lagi....

Anonymous said...

Setuju dgn comment awak! Tentu best bila ilham tau ada yg intai yana. Haaa masa tu baru nampak pesaingan restorant kecil hehe

Fiesha Ibrahim said...

bila nk smbg lg ni! menarik tp tersentap bila ilham n yanabercerai

Fiesha Ibrahim said...

bila nk smbg! menarik tp tersentap bila ilham n yana bercerai

Anonymous said...

Tekezut yana dh becerai...sedihnye....kesian n mcm2 lg la