Friday, July 1, 2011

Calon Jodoh Untuk Adik 15

“How’s life?” Azmer bertanya apabila dia berkesempatan untuk berjumpa dengan Arisa. Sekarang payah benar mahu bertemu dengan Arisa. Ada sahaja programnya yang menjadikan dia seorang sibuk mengalahkan dialah calon ADUN yang ingin bertanding untuk pilihanraya yang akan datang.
“Okey. Cuma Ris kan kerja tempat baru sekarang. So… Buzy sikit.” Kataku menceritakan perkembangan terkini tentang diri aku kepada abang. Aku sekarang sudah bekerja di sebuah firma audit sebagai auditor kontrak. Itu pun atas bantuan Fariz. Jika tidak kerana lelaki itu, aku mesti masih lagi di Courts Mammoth menjalankan urusan penjualan set sofa dan tv lcd secara ansuran mudah. Lagipun, Fariz tidak suka aku bekerja membuat sales di situ. Katanya seperti menggalakkan bangsa sendiri berhutang keliling pinggang hanya kerana mahu mengkayakan orang Cina.
“Buzy kerja tak apa. Jangan buzy bercinta sudahlah.” Perli Azmer.
Teh ais ku terasa mahu tersembur keluar. Apa maksud abang berkata begitu dengan nada yang macam itu. “Apa salahnya nak sibuk bercinta pun. Ris dah besar.” Aku menjawab. Bernada sarcastic. Sekali lagi. Abang cuba mengaturkan hidupku.
“Betul ker Ris bercinta dengan Fariz budak gomen tu sekarang.” Tanya Azmer.
Aku diam. “Kita orang dah declare sejak sebulan yang lepas.” Kataku. Setelah hampir lima bulan aku mengenali Fariz aku rasa aku mungkin dia lelaki yang sesuai dengan aku.
“Tapi kita orang masih lagi dalam proses mengenal hati budi masing-masing lagi.” Sambungku perlahan apabila melihat mata abang yang hampir terkeluar. Kadang-kadang tak dinafikan, aku ada juga perasaan takut dengan abang.
“Ris baru kenal dia. Takkan dah nak bercinta.” Kata Azmer.
Aku mengeluh lemah. “Fariz tu lebih baikan dari kawan abang tu. So apa masalahnya.”
“Ris jangan nak menjawab cakap abang boleh tak.” Suara Azmer naik sedikit.
“Ris bukan nak menjawab. Tapi abang tu. Kalau yer tak suka Fariz janganlah nampak sangat.” Jawabku lagi.
“Ris pun. Kalau yer pun tak suka Ee janganlah nampak sangat.” Azmer membalas. Nadanya sama seperti nada yang dituturkan oleh Arisa sebentar tadi. Nada mereka berdua saling berkait-kait. Ada irama sindir menyindir.
“Ehh.. Tak pernah complaint sikit pun pasal best friend abang tu okey.” Jawabku geram.
“Ris ingat abang tak tahu ker. Ris cepat-cepat couple dengan Fariz tu sebab takut sangat abang paksa Ris bercinta dengan Ee kan.”
10 markah! Aku menjawab di dalam hati.
“Mana ada.” Aku cuba menafikan walaupun aku telah memberikan sepuluh markah untuk terjahan abang tadi.
“Abang tak rasa Fariz sesuai untuk Ris.” Suara Azmer sedikit kendur.
“Ee sepuluh kali lebih tak sesuai.” Aku membela Fariz.
“Kak Ina hasut Ris.” Serkap Azmer.
“Kak Ina tak ada kena mengena. Memang dari dulu lagi Ris tak suka kawan abang tu.” Aku menjawab malas.
“Ee mungkin macam tu semasa Ris mula-mula kenal, tapi dia….”
“Abang cukup. Ris datang jumpa abang hari ini sebab nak tahu cerita abang jer. Bukan kawan abang tu. Sekali ris tak suka, maknanya tak suka. Abang tak ada hak nak memaksa-maksa Ris okey. Ris dah besar dan ris tahu siapa yang RIs nak. Ris tak perlukan saper-saper pun yang datang rekemenkan mana-mana lelaki yang sesuai nak dijadikan calon jodoh untuk Ris.” Aku pantas memotong. Sungguh aku sudah bosan apabila abang seakan terus mendesak aku untuk berkawan dengan temannya yang ‘baik’ itu.

“Jadi dah besar. Dah kerja. Bermakna pendapat abang sebagai seorang abang dah tak perlu lagilah.” Kata Azmer rendah kerana berjauh hati dengan kata-kata Arisa tadi. Selama ini dia sebagai abang sentiasa menjadi penunjuk arah untuk setiap tindakan Arisa.
“Bukan…..” Aku kaget apabila abang sudah menunjukkan tanda-tanda seperti merajuk. Kepalaku yang tidak gatal aku garu-garu.
“Ngeee… Abang janganlah nak cepat sentap. Cuma Ris tak suka abang terus menerus mahu mengadjustkan Ris untuk kawan abang tu ajer. Abang, Ris dengan Fariz. Titik. Kalau abang sayang Ris sebagai adik abang, abang restulah. Kalau abang rasa kawan abang tu lelaki yang baik. Ris juga yakin Fariz lelaki yang baik juga. Jadi tak ada salahnya kalau Ris bersama dia.” Aku cuba berlembut. Aku mahu memujuk abang.
“Ris…”“Abang sudahlah. Abang buat Ris hilang mood dan rasa tak seronok jika pertemuan kita hari ini terus menerus nak membincangkan hal ini. Kawan abang tu kan ramai peminat. Dia boleh pilih mana-mana perempuan yang dia nak. Tapi bukan Rislah.” Balasku. Mahu mematikan perbualan berkenaan perkara ini setakat ini sahaja.
Azmer melepaskan keluhan lemah. “Kita makanlah.” Ajaknya apabila ternyata Arisa langsung sudah tidak boleh untuk berkompromi lagi.

1 comment:

cikdidasyuhada said...

ooh..x suke n3 ni..ahahaha