Monday, August 15, 2011

Calon Jodoh Untuk Adik 18


BAB 18
“Semalam saya cuba call awak banyak kali.  Kenapa tak jawab?  Awak ke mana?” 
“Abang sakit.  Jadi saya pergi tengok abanglah.”
“Tengok abang takkan sampai tak boleh nak jawab telefon.”
“Bateri telefon saya habis.”
“Tapi awak boleh telefon saya balik kan.  Kenapa awak tak telefon?  Awak tahu tak kenapa Alexander Graham Bell tu cipta benda yang namanya telefon?  Supaya manusia tu senang nak berhubung.  Bukan untuk simpan ajer.”
Aku mengeluh.  Alexander Graham Bell pulak.  Macam aku tak pernah belajar masa sekolah dulu.  “Awak, saya ada kerja nak buat ni.  Malam nanti kita jumpa kita cakap panjang-panjang yer.”
Aku mematikan talian dari Fariz.  Aku malas mahu membebankan fikiranku dengan menadah telinga untuk mendengar bebelan Fariz hanya kerana aku tidak menelefonnya kembali selepas 30 panggilannya tidak aku jawab.  Aku lebih risaukan keadaan abang, walaupun pagi tadi abang ada membalas smsku mengatakan dia sudah okey dan demamnya sudah kebah.  Entah kenapa, perasaan tidak sedap hati itu tetap jua ada. 
Aku cuba membuatkan diri menjadi sibuk dari terus memikirkan keadaan abang.  Fail profil syarikat yang akan kami jalankan siasatan audit aku ambil untuk aku baca.  Walaupun aku sekadar auditor kontrak sahaja di dalam firma ini, kerjaku tetap sama macam mereka yang sudah bertaraf tetap.  Aku turut sama disuruh untuk turun padang menjalankan siasatan.  Biasanya setiap kali pasukan audit turun padang, pasti ramai yang memandang serong.  Maklumlah pasukan kami dan pasukan CSI tu lebih kurang sama ajer bezanya kami menyelongkar segala bentuk  akaun dan harta syarikat dan bukannya bermain dengan mayat yang sudah reput seminggu!
Telefonku berbunyi lagi.  Kali ini dari Suhaila. 
“Apa kau nak ni.”  Aku menjawab malas.  Badanku sandarkan pada belakang kerusi.
Favourite colour abang kau apa?”  Suhaila bertanya.  Telefon bimbit dikepit pada telinga, manakala tangannya pula sibuk memilih warna tali leher yang sesuai untuk Abang Azmer.
“Kau ni kata admire, takkanlah itu pun tak tahu.”  Aku sekadar menjawab. 
“Cakaplah.  Aku ada dekat KLCC ni.”  Suhaila masih lagi mengharapkan jawapan dari Arisa.  Dia tidak mahu tersalah pilih tali leher yang bakal dihadiahkan kepada Abang Azmer sempena hari jadi lelaki itu nanti.
Mataku cepat teralih pada jam dinding.  “Heyyhhh….Sejak bila pulak tempat kerja kau pindah ke KLCC?” Aku menyoal Suhaila lagi dengan suara sedikit naik.   Aku geram kerana Suhaila ke sana tanpa mengajak aku sekali. 
Suhaila ketawa.  “Aku ada kerja dekat KL.  Alang-alang aku singgah KLCC sekejap.”  Balas Suhaila. 
“Mengulat!”  Getusku.
“Cepatlah.  Apa warna favaurite abang kau.”
“Kau nak buat apa?”  Aku bertanya.  Kenapa pada waktu pejabat ini Suhaila boleh berada di KLCC dan beriya-iya benar menelefonku hanya untuk mengetahui warna kegemaran abang. 
Suhaila berdecit.  “Ishhh…kau ni lupa ker.  Lagi tiga hari, kan birthday abang kau.  Aku nak belikan dia neck tie sebagai hadiah supaya setiap kali dia pakai neck tie tu dia akan ingat pada aku.”  Suhaila memberitahu tujuannya.
Aku menepuk dahi.  Hampir terlupa hari Sabtu ini hari lahir abang. 
“Cepatlah!  Jangan kau biarkan pihak Maxis menjadi bertambah kaya dengan melengah-lengahkan perbualan di dalam telefon.”  Bebel Suhaila.
“Biru!  Biru gelap.”  Kataku pantas.
“Ok.!”
“Ei……”
Belum sempat aku meneruskan kata, Suhaila telah mematikan talian.  Okey.  Aku ada alasan untuk keluar shopping malam ini!  Tanganku cekap menghantar SMS kepada Fariz.  Aku mahu mengajak dia keluar untuk mencari hadiah hari lahir untuk abang malam ini. 


“Awak habiskan RM270 ringgit semata-mata untuk membeli jersy MU limited edition ini hanya untuk menggembirakan abang awak di hari lahir dia.”  Kata Fariz sambil menggeleng-gelengkan kepala.
Aku memandang Fariz.  Langkah kakiku terpasak di lantai shopping mall Alamanda ini.  Aku sedikit kurang senang dengan kata-kata Fariz itu.  “Dari kecil abang saya tak penah berkira untuk belikan apa sahaja yang saya nak.  Lagipun setakat dua ratus lebih ni apalah sangat jika dibandingkan jasa, kasih sayang dia pada saya.”  Aku menjawab serius.  Boyfriend, boyfriend jugak.  Abang tu tetap abang tau. 
“Sampai bila awak nak mengharap pada abang awak.  Sampai bila abang awak akan mengatur seluruh hidup awak.”  Fariz menyoal. 
“Kenapa awak tanya macam tu.  Dia abang saya.  Lagipun awak silap.  Abang tak mengatur hidup saya.  Dia cuma bertanggungjawab pada saya.  Awak kenalah tahu, selagi saya masih belum berkahwin, saya masih dalam tanggungjawab dia.”  Bidasku membela abang.  Memang aku kurang senang apabila ada orang yang berani memburukkan abang.  Apatah lagi berkata buruk di hadapan aku adiknya.  Tidak kiralah yang berkata buruk tentang abang itu adalah teman lelakiku sekalipun.  Itu tetap sesuatu yang biadap dan tidak boleh untuk aku terima.
“Tapi saya tengok abang awak tu macam tak suka ajer awak berkawan dengan awak jer.”  Ujar Fariz rendah.
Aku memandang ke mukanya yang sudah berpaling ke tepi.  “Awak yang salah.  Awak yang tak cuba mengambil hati abang.”  Kataku masih lagi mahu membela abang.  Aku tidak ingin mengakui kebenaran kata-kata Fariz itu.  Memang nampak sangat Abang seperti tidak menyukainya, tetapi Fariz perlulah memainkan peranan.  Dia perlulah pandai mengambil hati abang.  Ini bila abang beria-ia mengajak dia menonton bola di kedai mamak, ada sahaja alasan.  Jika berkumpul ramai-ramai pula, Fariz akan menjadi kera sumbang kerana tidak pandai bergaul dengan abang dan Abang Shahrul.  Dia juga akan bermuka masam jika aku tidak mahu berkepit dengannya dan membiarkan dia duduk seorang diri di tepi kolam rumah Kak Ina macam orang bodoh.  Itulah perkara yang membuatkan aku sedikit merasa lemas bila bersama Fariz. 
“Bercakap dengan awak ni kan memang takkan habis.  Awak memang sentiasa mahu menang.”  Fariz menjawab. 
Aku mencebek.  “Awak yang mulakan dulu.   Awak yang simpan prasangka pada abang.  Padahal abang tak ada apa pun.”  Aku menjawab berani.
“Okey.  I’m sorry sebab berprasangka yang bukan-bukan tentang abang awak.  Saya sayang awak.  Saya taknak kehilangan awak, Arisa.” Fariz berkata tulus.  Dia mahu pertelingkahan kecil ini  dimatikan.  Takut semakin lama semakin melarat. 
“Saya  pun sayang awak jugak.”  Aku berkata malas.  Pelik, aku menuturkan perasaan sayang itu tanpa ada perasaan yang selari dengan kata-kata itu. Seperti aku menuturkannya dalam keadaan terpaksa di hadapan Fariz.  Menjaga hati! 
“So, kita nak ke mana lepas ni.”  Fariz bertanya. 
“Makan.  Lepas itu awak hantar saya balik boleh.  Dah lewat.  Esok kan kerja.”  Aku memberi cadangan.  Sebenarnya mood aku untuk keluar dengan dia sudah mati sejak dia mula buruk-burukkan abang tadi.
Fariz kembali tersenyum manis menghilangkan kerutan diwajahnya tadi.  Dia mengangguk.  Kami sama-sama menuju ke restoran Kenny Rogers. 


2 comments:

cactaceous opuntia said...

eii..xsuke fariz ok

cikdidasyuhada said...

x mo die dgn fariz..nk dgn ee jgk! ehehehe