Wednesday, August 17, 2011

Langkah Izzara Bab 2

BAB 2
Aku masih setia menanti Kamal di tempat yang telah dijanjikan.  Mataku melilau mencari kelibat Kamal yang masih lagi belum muncul.  Berada di tengah kotaraya Kuala Lumpur pada waktu lewat malam begini adalah sesuatu yang asing padaku.  Hatiku dipagut rasa takut melihat manusia-manusia pelik yang lalu lalang dihadapanku. 
Aku cuba sekali lagi untuk menghubungi Kamal dengan menggunakan telefon awam ditepi hentian bas ini, tetapi talian masih tidak bersambut.  Keluhan lemah di lepaskan.  Mataku kembali mengitari tempat ini dengan harapan bayang Kamal akan ditemui.  Aku hampa lagi.  jam dipergelangan dilihat sekilas.  Sudah jam sebelas malam.  Aku menelan air liur.  Aku lihat kerusi tempat duduk tadi.  Seorang lelaki bersama beg plastic sudah merebahkan badan di situ.  Owhhh…  Takkan aku nak tidor di sini juga. 
Kamal pun entah kemana dan sekarang pun dah jauh malam lalu aku mengambil keputusan untuk pergi dari sini.  Paling-paling tidak, menumpang tidur di masjid adalah lebih baik dari tidur di hentian bas ini.  Walaupun hati masih berasa takut aku memberanikan diri meredah Kuala Lumpur seorang diri mencari tempat untuk bermalam.  Aku berjalan perlahan-lahan menyusuri tepi-tepi jalan raya sambil mata melihat-lihat kut ternampak papan tanda yang menunjuk kea rah masjid yang berdekatan. 
Ketika berjalan seorang diri, aku mendengar suara-suara nakal yang cuba mengganggunya.  Aku sekadar buat tidak tahu.  Dalam hati aku berdoa-doa agar janganlah ada salah seorang kutu-kutu ini cuba berbuat apa-apa terhadap diriku.  Aku tidak ada ilmu seni mempertahankan diri jika kutu-kutu ini berani untuk buat yang bukan-bukan.  Mereka masih lagi mengeluarkan suara-suara nakal.  Aku cuba bertenang dan cuba berlagak bersahaja.  Mungkin kerana melihat ketenangan yang cuba aku tontonkan kepada mereka membuat mereka terasa tercabar.  Salah seorang dari kutu tersebut menghampiri aku.  Namun sebelum sempat dia berbuat apa-apa, aku telah membuka langkah seribu.  Fuhh…  Mujur aku jagoan lumba lari 100 meter semasa zaman sekolah dulu.  Aku fikir nasibku baik kerana terlepas bala tadi tetapi tidak.  Ketika melintas jalan tiba-tiba….. 

Pemberitahuan:  Izzara dan Aku tu adalah orang yg sama.  Lepas ni saya akan menggunakan kata ganti diri 'aku' untuk watak Izzara.  Mau feel lebih katanyerrr... 

1 comment:

cikdidasyuhada said...

ok.kamal tak dtg. izzara kene langgar? ada hero lainkah? pendek sangat entri ni. x puas bace. hehehe