Tuesday, August 23, 2011

Langkah Izzara Bab 5

BAB 5
“Cerita pada saya apa yang Ana dah setelah sebulan kerja di sini?” 
“Errmmm…”  Dahiku berkerut.  Cuba memikirkan perkara-perkara baru yang telah aku belajar di sini.  “Macam-macam.”  Jawabku akhirnya kepada pertanyaan lelaki ini.  Aku lihat dia tersenyum apabila mendengar jawapan dariku.  Perasaanku menjadi senang apabila melihat Uncle Don tersenyum begitu.  Jika dia muda tentu aku cair dibuat dek panahan senyuman manisnya itu.  Itu bila muka Uncle Don sedang tersenyumlah.  Kadang-kadang bila mukanya berubah menjadi kelat-kelat masam aku pun tak berani nak berdepan dengan dia.  Nak tengok muka apatah lagi.
Uncle Don yang usianya menghampiri ke angka 50 tapi masih lagi tegap dan nampak kuat.  Wajahnya tidak mencerminkan yang dia lelaki yang bakal menginjak ke umur separa abad.  Dia nampak kacak dengan pakaian chef bersama topi putih tinggi.  Owh yer..  Uncle Don lah yang melanggar aku lalu membawa aku ke rumah Cik Mala dahulu.  Jadi dia secara tak langsung dia menjadi penyelamat aku kerana jika aku tidak dilanggar oleh keretanya, pasti aku akan tidur merekot kesejukkan di mana-mana masjid di Kuala Lumpur.  Entah-entah aku telah selamat dibaham oleh kutu-kutu Kuala Lumpur.
“So Ana dah pandai buat semua bendalah.  Dah tahu macam mana selok belok perniagaan yang kami jalankan.”  Soalnya lagi.
Aku mengangguk.  Uncle Don walaupun sudah berkali aku mengingatinya agar memanggilku Zara seperti orang-orang lain yang mengenaliku dia tetap berdegil.  Mahu juga memanggil aku sebagai Ana. Katanya Ana lebih mudah disebut dan senang diingati.  Malah dia juga menyuruh Abang Fuad, Cik Mala dan Cicik memanggilku sepertinya juga.   Di sini namaku manjaku bertukar menjadi Ana.  Sepatutnya bukan Hannah ker.  Hannah Izzara.  Tukan nama penuhku.  Apa apalah.  Aku bukan Hannah Montana pun!
“Ana seronok kerja di sini.”  Uncle Don menyoal lagi.
“Seronok.”  Aku menjawab girang.  Semestinya aku patut bersyukur dengan pekerjaan ini.  Tidak kisahlah jika ianya hanyalah sekadar menjadi pelayan di dalam restoran milik Uncle Don.  Itu sudah cukup baik untuk seorang budak kampung yang hanya berkelulusan setakat SPM gred 3 yang terpaksa datang ke bandar semata-mata untuk mencari pekerjaan bagi menyara keluarganya di kampung. 
“Kalau seronok kerja elok-elok.  Ini gaji Ana untuk bulan ni. Jangan boros.  Kata nak tolong keluarga di kampungkan.”  Ujar Uncle Don dengan mesra.
Aku senyum semata menerima sampul surat yang berisi gaji pertamaku berkerja di sini. 
“Terima kasih Uncle Don.  Saya pergi ke belakang dulu.”  Kataku sebelum berlalu.
Aku melabuhkan punggung di kerusi panjang yang diletakkan di bahagian belakang kedai.  Sengaja kerusi panjang itu diletakkan di sini untuk kami berehat-rehat setelah penat melayan para pelanggan.  Kadang-kadang sini jugalah tempat Cicik dan Abang Fuad curi tulang.  Mereka selalu sahaja curi-curi tidur di sini. 
Sebaik punggung menyentuh permukaan bangku, aku melepaskan keluhan lemah.  Sebenarnya aku terpaksa menipu sunat dengan Uncle Don, Abang Fuad, Cik Mala dan Cicik.  Aku  memang mendapat SPM Gred 3.  Aku memang budak asal dari kampung.  Tetapi ada satu perkara yang mereka tidak tahu aku bukanlah dari keluarga yang susah.  Abah aku adalah antara orang-orang paling kaya di kampung.  Abah adalah ikon usahawan tani yang berjaya.  Abah ada kebun buah-buah yang besar.  Abah ada ladang ternakan kambingnya sendiri.  Selain itu kilang memproses pelbagai jenis kerepek itu adalah usaha abah yang boleh aku banggakan.  Lihat.  Aku adalah anak pemilik kilang.  Tak kisahlah jika hanya kilang kerepek.  Kerana kilang kerepek itulah abah pernah masuk di dalam rancangan Malaysia Hari Ini.  Muka abah penuh di dalam kaca televisyen ketika ditermuramah oleh Ally Iskandar.  Keesokkan harinya aku pula yang terkena tempias popular di sekolah. 
Tetapi kerana kedudukan abah sebagai orang kaya itulah yang membuatkan kisah cintaku berakhir dengan sesuatu yang menyedihkan.  Abah telah menghalang aku dari menjalinkan hubungan dengan Kamal, salah seorang pekerja abah.  Kamal bukan orang kaya.  Dia si yatim piatu yang sudah mula bekerja dengan abah sejak dari zaman remajanya.  Kejayaan ladang ternakan kambing abah itu pun sedikit sebanyak berkat usaha Kamal.  Dan di ladang kambing itulah aku dan Kamal tertangkap basah dengan abah.  Puas aku bersumpah yang kami berdua tidak melakukan apa-apa dan aku ke sana sekadar untuk menghantar makanan buat Kamal tetapi tiada siapa pun yang mahu mempercayai kata-kataku itu.   Aku dituduh sengaja mengada-adakan cerita.  Paling menyedihkan emak juga sukar mempercayai kata-kataku.  Kesan dari kejadian itu, Kamal telah diusir dari kampung.  Aku pula, sudah hilang semangat untuk hidup. Mahu belajar pun sudah malas.  Kerana itulah keputusan SPM kut setakat tu ajer.
Tamat SPM aku telah dipaksa bertunang dengan Zarul Azhar.  Satu-satunya belia yang menjadi kebanggaan orang kampung kerana dialah anak kampung pertama yang berjaya melanjutkan pelajaran di luar negara.  Menurut abah, lelaki seperti Zarul itulah yang boleh membahagiakan aku dan anak-anak aku nanti.  Ah…  Abah kan.  Sejak dari Zarul berjaya mendapat 12A1 dulu sudah diangkatnya lelaki itu untuk menjadi calon menantunya.  Zarul pula apa lagi.  Sukalah dia.  Sememangnya sejak dari kami lagi Zarul memang sukakan aku.  Aku pelik dengan diriku.  Apa kurangnya Zarul sampai payah sangat untuk aku menerimanya.  Sanggup pula tu meninggalkan dia di majlis pernikahan kami.  Zarul baik.  Zarul ada rupa yang menarik. Zarul anak tok ketua kampung.  Paling penting, Zarul begitu tulus dan setia terhadap cintanya kepadaku.  Bertahun di negara orang putih tidak sedikit pun cintanya teralih pada yang lain.  Zarul pernah berkata yang cintanya hanya untuk aku sahaja.  Errmm…  Cinta itu tak mengenal paras rupa. Cinta itu tak mengenal pangkat dan darjat.  Cinta itu tidak mengenal harta benda.  Segala kualiti yang ada pada Zarul bukan jaminan untuk buat aku jatuh cinta dengannya.
Aku mengeluh lemah lagi.  Terasa bersalah pula apabila terus melakukan penipuan ini terhadap Uncle Don, Abang Fuad, Cik Mala dan Cicik.  Tetapi jika aku berterus terang sekarang, aku jamin pasti aku akan disuruh pulang ke kampung sedangkan aku tidak mahu pulang ke kampung selagi tidak bertemu Kamal. Ermmm…
“Ana!!” 
“Opocot mak engkau!!” 
Sergahan Cicik dari arah belakang itu membuatkan jantungku hampir tercabut.  Aku paling tidak suka dengan hobi si lembut ini yang gemar membuat aku terkejut.  Dia suka sangat melihat aku melatah.  Katanya aku seperti nenek-nenek apabila melatah sambil menjerit opocot. 
“Cicik!! Awak ni…”  Aku mencebek.
“Alah awak ni.  Itu kan memang trade mark kita bila tengok awak tengah layan blues sorang-sorang dekat belakang ni.” 
Aku mengetap bibir sambil mencerunkan pandang ke arahnya.  Jadi si lembut ini memang tidak boleh melihat aku duduk bersenang-senang.  Ada sahaja modal mahu mengganggu ketenteraman sejagat. 
“Awak dah dapat gaji kan.  Bolehlah awak belanja saya, Ad dengan Cik Mala makan luar malam ni.” 
Aku sekadar ketawa.  “Boleh.  Kita pergi medan selera….”  Dahiku berkerut.  Cuba mengingati nama medan selera yang biasa aku dan Cik Mala pergi apabila hari cuti.
“Ishh….  Takkan nak makan dekat medan selera kut. Paling-paling tidak awak bawaklah kita semua pergi makan kat restoran-restoran mewah sikit.”  Sampuk Cicik laju.
“Hah..”  Aku melopong.  Demand!  “Tapi gaji kita…”
Cicik melepaskan tawa melihat wajah polos Izzara yang sedikit takut jika duit gajinya terkurang hanya kerana membawa mereka semua pergi makan malam di restoran mewah.  “Alah..  Kita main-main ajerlah awak.  Lagipun Uncle Don dah pesan.  Jangan nak paw duit gaji awak sebab awak kerja kan untuk tolong keluarga awak di kampung.  Awak ni good girl tau.”  Ujar Cicik panjang lebar.
Aku senyum semata mendengar kata-kata Cicik itu.  Goodlah sangat kan! Haihh…  Aku mengeluh apabila melihat Cicik yang sedang menunjukkan muka simpatinya kepadaku.  Aku memang rasa bersalah sangat-sangat nih!





2 comments:

cikdidasyuhada said...

bestnye!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! *jerit kuat2*

Atikah Fuad said...

wah akak...dlm byk2 watak tu terselit nama abah saya...fameslah abah saya lepas nie hehehe