Wednesday, August 17, 2011

Langkah Izzara Bab 3

BAB 3
Pagi ini aku bangun dari tidur dengan kepala yang masih sakit-sakit.  Lengan dan kakiku juga terasa sengal-sengal.  Mataku pisat-pisat.  Aku menguap sebelum mengeliat. 
“Agggrrhhhh!!”  Aku terjerit kuat apabila melihat ada dua orang lelaki di dalam bilik ini.  Bilik atau neraka?  Pantas tanganku menutup badan dengan comforter tebal.  Errmm…  Apa ke hal.  Aku masih lagi lengkap berpakaian.  Macam semalam!
“Apa korang buat dekat dia ni.  Kan saya suruh tunggu dekat luar jer.”  Marah seorang perempuan yang meluru masuk ke dalam bilik.  Mungkin dia terkejut mendengar jeritanku tadi.  Lelaki yang duduk dibirai katil ditolaknya.
“Auucchhh!! Sakitlah Cik Mala!  Kita orang tak buat apa-apalah.  Kita orang cuma datang nak tengok ajer.”  Gerutu lelaki itu.  Aku melihat lelaki itu.  Dia seperti adik-adik.  Entah kenapa aku terasa ingin tersenyum pula. 
“Kau dah okey dah.”  Soal lelaki yang seorang lagi pula. 
Aku menelan air liur melihat muka berkerut lelaki ini.  Mukanya nampak ganas. Ya Allah…  Di manalah aku tercampak ni.  Siapakah manusia-manusia ini?  mereka bertiga sangat-sangat berbeza karektor antara satu sama lain.
“Aku tanya kau dah okey ker?”  Soal lelaki itu lagi.  suaranya garau dan garang.
Aku menggangguk. Takut.
“Okey.  Korang dah tahu dia okey kan.  So sekarang tolong keluar.  Kita dah lambat dah ni.  Karang bising karang Uncle Don kalau kita lambat sampai.” 
Aku lihat wanita yang bernama Cik Mala itu menghalau dua orang lelaki yang masih belum ku ketahui namanya ini keluar dari dalam bilik.  Sepertinya mereka sudah bersiap-siap mahu ke tempat kerja.
“Cik Mala!”  Aku memanggil wanita itu.  Aku sudah boleh berjalan walaupun kaki masih sengal.  “Nak pergi mana?”  Soalku. 
“Kerja.” 
Dia membalas sepatah.  “Saya?”  Aku bertanya lagi.
“Duduk dekat sini.”
“Haahh…”  Aku sedikit terkejut.  Terus bola mataku berpusing melihat rumah ini.  Kepala otakku ligat berfikir yang bukan-bukan. 
“Tak mahulah.”  Aku menolak.  Beg pakaianku yang berada di tepi katil aku galas.  Aku tidak mahu duduk di rumah Cik Mala seorang diri.  Memang setakat ini makhluk bertiga ini tidak melakukan apa-apa yang tidak elok terhadap diriku tapi manalah tahu kan.  Ini hanyalah rancangan mereka semata-mata mahu menjadikan aku ‘lauk’.  Selepas sahaja mereka keluar dari rumah ini ada seorang lelaki kaya yang sudah standby di luar mahu meratah aku.  Biarlah aku berprasangka buruk janji aku selamat.  Aku nak keluar dari sini.
“Nak ke mana?”  Soal Cik Mala pula.
“Saya nak balik.”  Aku pejam mata.  Membayangkan kemungkinan yang akan terjadi aku jika aku balik sekarang.  Masak!  Ah..  Mungkin aku boleh ke mana-mana.  Aku boleh masih terus mencari Kamal.  Ya.  Nekadku melakukan ini semua hanya kerana Kamal!
“Awak nak balik sekarang?  Takkan awak taknak jumpa siapa yang selamatkan awak semalam.”  Balas Normala.
Aku mengerut dahi.  Masih ada lagi individu lain ker?  “Siapa yang selamat kan saya.”  Soalku.
“Pergi mandi dan siap.  Ikut kita orang.”  Arah Normala.
“Pergi mana?”  Aku bertanya.
“Pergi siap sekarang.”  Arahan Normala semakin tegas.
“Angin Cik Mala tak berapa nak okey.  Period katanya.  Cepat-cepat pergi mandi.” 
“Cicik!!!”  Suara Normala naik tinggi apabila Cicik sibuk-sibuk menyibukkan diri mahu menghantar gadis itu ke dalam bilik mandi.
 “Ya.. ya Cik Mala.  Kita tunggu dekat luar.  Ad, jom keluar sebelum bom jangka Cik Mala meletus.”  Cicik yang mendengar suara nyaring Cik Mala terus tidak tentu arah jadinya.  Laju dia meluru terus ker pintu sambil menarik Fuad bersama.  Fuad yang sekadar memerhati memberi jelingan tajam kepada Cik Mala sebelum dia turut sama keluar dan menanti di dalam kereta.

3 comments:

Anonymous said...

;] next n3 ye cpt2

cik aoi bulat said...

waaaa.nak lagi

cikdidasyuhada said...

nak laaaaaaaaaagi~~~