Thursday, September 4, 2014

URUSAN HATI BAB 1

Bab 1


Dia tak pasti, senyuman yang sedang terukir di bibir kala ini senyuman bangga atau pun sekadar menghiasi riak wajah agar rasa sebenar yang terbuku dalam hati tiada mata yang nampak. Dia terus melihat dari bawah, pasangan pengantin baru itu bersanding di atas pelamin nan indah. Bahagia sungguh mereka.

Syazlin mengeluh lagi.

“Lin, terima kasih sebab jadi kawan aku yang terbaik. Kalau bukan sebab kau, aku tak mungkin akan dapat kenal isteri aku sekarang.” Ujar Faris seraya tangan merangkul kemas pinggang isterinya itu.

Syazlin paksa bibir untuk menyuring senyum apabila mendengar kata-kata Faris itu. Kerana dia, cinta mereka bersatu. Kerana untuk cinta mereka, dia rela cintanya berkubur begitu sahaja tanpa sempat diucapkan melalui patah kata. Aduhai Syazlin…..

“Tahniah ya. Aku doakan korang berdua akan bahagia sampai akhir hayat.” Ucap Syazlin. Hancur berkecai macam mana pun hatinya kala ini, biarlah. Tidak tega pula dia mahu mendoakan yang buruk-buruk buat pasangan yang baru sahaja menggalas gelaran baru itu. Faris sahabat dia. Farissa juga.

Tidak mengapalah Syazlin, dalam dunia ni bukan hanya ada Faris. Fahrin Ahmad masih solo. Remy Ishak juga masih single. Setiap kali hatinya walang, begitulah dia cuba menasihati diri sendiri agar semangat untuk jatuh cinta itu jangan mati. Ahh… Bijak betul ayat kala mahu berdiplomasi dengan hati. Elelele… Taste langsung tidak mahu kalah. Fahrin Ahmad dan Remy Ishak, kau mampu?!

Selepas Faris dan Farissa selamat diijabkabul, Syazlin tahu yang kisahnya dan Faris sudah bertemu titik penghujung. Dia perlu pasang tekad untuk buang Faris dari dalam hati. Dia ada prinsip yang dia tidak akan sesekali merampas hak orang lain. Apa kelas caras-caras suami orang!

Teruskan hidup Lin. Bukan Faris seorang sahaja lelaki di dalam dunia!

1 comment:

norihan mohd yusof said...

baiknyer hati shazlin...masih mampu mendoa kn yg baik2 wat pasangan pengantin...walhal hati sendiri larut dlm duka...best dik...