Thursday, September 25, 2014

Yes Ma'am : Part 2 : Bab 4

Bab 4
“Hello….” 
Bola mata Aryana macam nak tercabut daripada soketnya apabila mendengar suara serak seperti baru bangun tidur di hujung talian.
“Abang baru bangun!!  Abang dah tahu tak pukul berapa sekarang nih!!  Sudah pukul tujuh abang tahu tak.”  Sengaja Aryana terpekik-pekik.  Sudah ditelah.  Ramalannya benar belaka.  Memang akan lewatlah Adib akan ke sekolah hari ini.
Ilham yang sedang mamai cuba membuka mata luas-luas untuk melihat jam loceng di meja tepi katil.  “Baru pukul 7.00 Yana.  Apa ada hal.”
“Abang jangan nak buat hal abang, abang lupa ker yang  abang kena hantar Adib pergi sekolah hari ni.  Abang tahu tak sekolah Adib dengan rumah Abang bukan dekat.  Jauh!!”  Pekikan Aryana semakin kuat. 
Ilham yang baru tersedar tentang Adib dan Adalia yang bermalam di kondo miliknya semalam bingkas bangun dari tidur.  “Adib…Baby….”  Suaranya memanggil-manggil.
“Abang…Mana anak-anak?”  Nada Aryana mula berubah apabila mendengar suara Ilham memanggil-manggil nama anak-anaknya tetapi tiada balasan.  Perasaan takut serta merta menular dalam diri.  Adakah Adib dan Adalia keluar rumah tanpa pengetahuan abah mereka?
“Abang!!!”  Suara Aryana makin naik apabila tiada respond dari Ilham.  Ilham yang terkejut terus menjarakkan telefon bimbitnya dari telinga. 
“Yana, jangan nak jerit-jerit macam ni boleh tak.  Boleh pekak telinga abang kalau dengar Yana jerit-jerit macam ni.  Tunggu sekejap tak boleh ker.  Abang tengah cari diorang nih.”  Marah Ilham. 
“Adib….Baby…”  Ilham terus memanggil anak-anaknya.  Setelah memeriksa setiap bilik yang ada dia beralih ke dapur rumah apabila mendengar bunyi sudu jatuh.
“Good morning abah!!”  Adib dan Adalia ucap serentak.
“Hahh..”  Ilham menghela nafas lega apabila melihat anak-anaknya sedang bersarapan pagi.
“Adib breakfast apa nih?”  Ilham sekadar menyoal. 
“Coco crunch.  Abah bangun lambat ek.  Itulah abah.  Kan mummy pernah pesan, tak elok lepas solat Subuh tidur balik.”
Ilham tersengih.  Aduh anak.  Pandai sangat sekolahkan abah pagi-pagi begini.
“Yana, Adib dengan Baby tengah breakfast.”  Ilham memberitahu Aryana yang masih dalam talian.
“Abang tidur balik yer lepas Subuh tadi.”  Aryana menyoal.  Dia dengar suara halus bercakap dengan Ilham tadi.
“Abang penatlah.  Tertidur.  Bukan sengaja nak tidur balik.  Sudahlah.  Abang nak siap ni.  Babai.  Assalamualaikum.”  Ilham cepat-cepat memutuskan panggilan sebelum Aryana sempat bersyarah 1500 perkataan dek kerana dia tertidur selepas solat Subuh tadi.
“Errmm..Adib makan dulu.  Abah pergi siap sekejap.”
“Okey.  Tapi abah jangan lambat tau.”  Adib berpesan.
“Yes bos!!!” 



“Hai Yana?”  Ilham memberi lambaian sambil tersengih-sengih sebaik keluar dari kereta. Macam tahu-tahu sahaja dia akan tiba, Aryana sudah siap-siap buka pintu pagar untuknya. 
Aryana buat muka jelik.  “Adib lambat?”  Soalnya serius.  Sengih kerang busuk Ilham itu buat dia rasa nak termuntah. 
Ilham terus tersengih.  “Yana kena faham, jalan dari kondo abang nak ke sekolah Adib tu selalu jammed kalau hari bekerja.”  Bijak dia mengarang alasan.
Kening Aryana terangkat sebelah.  “Pukul berapa Adib sampai sekolah tadi?”  Dia masih lagi serius. 
Ilham berdehem beberapa kali untuk membetulkan kotak suara.  “Pukul 8.”  Jawabnya jujur. 
“Pukul….”
Belum sempat Aryana menghabiskan kata-katanya Ilham terlebih pantas memotong.  “Tapi Yana tak payah risau, abang dah cakap dengan Cikgu Adib yang  perkara ni takkan berulang lagi dan abang pastikan lain kali sebelum pintu pagar sekolah tutup Adib akan sampai tepat pada waktunya.”  Sambung Ilham. 
Aryana merengus geram.  “Okeyyyy….”  Katanya sepatah.  Pintu keretanya dibuka.
“Eh Yana nak pergi ke mana nih?”  Ilham cepat-cepat bertanya. 
Aryana tidak jadi masuk ke dalam kereta.  Dia memandang Ilham.  “Yana nak pergi cari kerja lagi.”  Jawabnya selamba.
“Cari kerja?  Habis Baby macam mana?”  Telunjuk Ilham terarah pada Adalia yang kembali menyambung tidur di dalam kereta. 
Aryana panjangkan tengkuk bagi melihat keadaan Adalia.  Kemudian dia senyum sinis pada Ilham.  “Abang hantarlah ke rumah mama.  Apa masalahnya.”  Balas Aryana bersahaja. 
“Masalahnya abang dah lambat.  Takkanlah lepas hantar Adib, abang nak patah balik ke rumah mama.  Jalan nak pergi ke rumah mama tu lagilah teruk jam.  Abang ada meeting penting pagi nih.  Yana ajerlah hantar.”  Kata Ilham. 
“Ehh…Dah kenapa pulak.  Abang yang pandai-pandai ambil diorang rumah mama semalam kan, so abanglah hantar.”  Aryana tidak mahu mengalah.
“Sebab tu la abang tak suka Yana kerja.  Ini baru keluar cari kerja ajer tau dah abaikan anak-anak.” Tempelak Ilham geram. 
“Abang ni dah kenapa.  Salah ker Yana keluar cari kerja.  Apa hak abang nak halang-halang Yana nih.”  Aryana bagi sedas. 
Ilham mengetap bibir.  “Apa hak abang Yana cakap?  Eh Yana, Yana tahu tak Yana tu isteri..” Ilham terhenti.  Dia baru teringat yang….
Aryana senyum mengejek lagi.  “Correction abang.  Bekas isteri ajer yer.  Jadi jangan nak berlagak macam abang tu suami Yana lagi.  Abang tu ajer yang tak pandai nak manage masa.  Kalau dah tahu jalan nak ke rumah mama tu selalu jammed siapa suruh keluar lambat.”  Hambur Aryana senafas. 
Ilham buat muka boring.  “Yerlah…Yerlah…Bekas…Bekas…Tapi boleh tak kali ni Yana timbang rasa sikit dengan abang.  Tolonglah Yana.”  Ujarnya seakan merayu pada bekas isterinya itu.
Nope.  Yana dah lambat.  Baik abah kalihkan kereta abang nih.  Yana nak keluar.” 
Ilham hanya membatukan diri.  Kecik besar kecik besar tengok Aryana yang berlagak tu.
“Cepat tunggu apa lagi.”  Suara Aryana naik. 
“Yes ma’am…Yes ma’am…Yes ma’am.”  Ilham menggetus geram.  Gear ditolak ke huruf R.  Sebaik dia memberi laluan kepada Aryana, bukan main Aryana menekan minyak kereta dan terus pergi dari sini.
“Abah kita pergi rumah tok mama ker?”
Ilham memandang ke tempat duduk belakang.  “Baby, kita pergi office abah dulu.  Abah ada meeting awal pagi nih.  Nanti tengahari abah hantar pergi rumah tok mama okey.”  Katanya lembut. 
“Pergi office abah, bestnya. Nak…Nak…”  Adalia bersorak gembira.
Ilham hanya senyum terpaksa.  Tak apa Yana.  Tak apa.  Hari ni hari kau.  Esok lusa tulat aku akan pastikan hari aku!

Datuk Maarof yang baru tiba di pejabat agak terkejut dengan kehadiran seorang kanak-kanak di dalam bilik Hamidah.  “Ya Allah, anak saper ni Midah.” Soalnya.  Kasihan sangat tengok budak ni.  Mengerekot tidur di atas sofa. 
Mendengar soalan dari Datuk Maarof itu membuatkan tidak semena-mena Hamidah ketawa berdekah.  “Eh..Datuk nih.  Cucu Datuklah.  Siapa lagi.”  Ujar Hamidah dengan ketawa masih rancak. 
“Hahh…Cucu saya.”  Datuk Maarof bertambah terkejut.  Badan Adalia yang berpaling ditepi ditarik perlahan.  “Ya Allah Baby.  Cucu Atok.  Buat apa Baby dekat sini.”  Ujar Datuk Maarof. 
“Encik Ilham punya hal. Dia ada meeting awal pagi ni.  Tak sempat nak hantar Baby ke rumah Datuk tadi.  Tu yang dia bawa datang ke mari.”  Hamidah memberitahu hal sebenar kepada Datuk Maarof. 
“Ilham….Ilham…Midah awak pergi telefon Harun.  Mintak Harun hantarkan Adalia ke rumah saya.  Ni dari gaya ni tak mandi lagilah.  Dengan baju tidurnya.  Air liur basi meleleh-leleh.”  Datuk Maarof memberi arahan.  Tidak sampai hati tengok cucu kesayangannya ini comot-comot dan tidur kesejukan di dalam pejabatnya. 
Hamidah mengangguk.  “Okey Datuk.”  Katanya terus mendail nombor telefon Harun. 


Sebaik mesyuarat selesai Ilham terus menelefon Harun apabila melihat ada lima panggilan tidak berjawab daripada Harun yang diterimanya semasa mesyuarat tadi. 
“Hello bos.” 
“Hah Run.  Apa hal kau telefon aku tadi?  Aku baru habis meeting nih.”  Ilham terus menyoal.
“Owhh….  Tak ada apa-apa bos.  Saya cuma nak bagi tahu, tadi saya hantar Baby pergi rumah tok mama dia.”  Jelas Harun.
“Owhh…Terima kasih ya Harun.  Aku kelam kabut la tadi.  Tak sempat nak singgah hantar anak aku ke rumah mama.  Yana pulak langsung tak boleh nak mintak tolong dah sekarang nih.”  Ilham mengomel.  Mujur mesyuarat bermula lewat setengah jam.  Sempatlah dia sampai sebelum mesyuarat bermula. 
Harun mengekek ketawa mendengar omelan Ilham.  Dari gaya Ilham ni, memang belum bersedia nak menjadi bapa tunggal.  Nasib baik anak dua orang ajer dan nasib baik Aryana yang jaga kedua-duanya.  Ilham…Ilham…  Baru satu hari belajar mengurus persekolahan anak pun fail!!   “Tak apa bos.  Kecik punya hal ajer bos.”  Jawab Harun tidak kisah.
“Eh…Run kau buat apa.  Jom makan tengahari dengan aku.  Aku belanja.”  Ilham mempelawa Harun sebagai tanda terima kasih kerana Harun sudah meringankan sedikit kerjanya hari ini. 
“Eh…Tak boleh bos.  Saya nak balik rumah saya pulak ni.  Nak bawak isteri saya pergi ke klinik.”  Bersungguh-sungguh Harun menolak.
Mulut Ilham terngaga.  “Eh..Kak Leha berisi ker Run.  Hebat kau nih.”  Tuturnya nakal.  Jika benar telahannya itu maka memang tidak syak lagi Harunlah yang paling gagah perkasa.  
Harun berdekah ketawa.  “Eh..Tak la bos. Dah tutup kilang.  Semalam kaki dia terseliuh masa dekat pasar malam.  Semalam okey jer ni baru kejap tadi dia telefon saya cakap kaki yang terseliuh tu dah bengkak.  Tu yang nak bawak ke klinik tu.”  Jelas Harun hal sebenar.  “Lagipun bos, siapa tak sayang bini kan bos…”  Sambungnya lagi agak meleret.
Ilham mencebek.  “Kau ni kan Run sempat lagi kan perli-perli aku.  Sama ajerlah dengan Datuk.”  Dia menggetus. 
Harun terus ketawa berdekah di hujung talian.  “Gurau senda bawa bahagia bos.”  Balasnya bersahaja. 
“Sudahlah kau.  Kalau kau taknak makan dengan aku, aku ajak Shuib.  Assalamualaikum.”  Ilham terus mematikan taliannya dengan Harun.  Sebaik itu, dia terus mendail nombor telefon Shuib. 
“Shuib, jom makan!”


“Yana ni pun, takkanlah tak boleh nak bertolak ansur dengan Ilham.  Kasihan abah tengok Baby tadi.  Dengan tak mandinya.  Rambut kusut masai.”  Datuk Maarof menegur lembut sewaktu Aryana datang ke rumahnya untuk mengambil Adib dan Adalia untuk dibawa pulang.
“Saja ajer abah.  Yana nak tengok abang tu boleh uruskan budak-budak tu ker tidak.”  Jawab Aryana tenang.
“Yana, macam Yana tak kenal Ilham tu macam mana.”  Balas Datuk Maarof.  Entah bilalah kemelut Aryana dan Ilham akan berakhir.  Dia faham jodoh mereka sampai di sini sahaja, tetapi takkan untuk menjadi sahabat pun sudah tidak boleh.  Ini pun untuk kebaikan anak-anak mereka juga.  Bila fikir pasal Aryana dan Ilham memang akan buat dia sakit kepala.
Aryana hanya membatukan diri. 
“Macam mana hari ni.  Dapat ker tidak kerja yang Yana mintak.”  Datuk Maarof mengalih topik.
Aryana mengeluh perlahan.  “Tak dapat.  Semua nak yang muda-muda ajer.  Dia orang tak tahu ker walaupun Yana ni tak berapa nak muda lagi, tapi pengalaman yang Yana ada ni lebih berharga tau abah.”  Dia mengomel. 
“Macam ni la Yana.  Sudah-sudahlah sibuk nak mencari kerja.  Dari Yana ke hulu ke hilir mencari kerja lebih baik Yana jaga anak-anak Yana sendiri.  Yana cakap dengan abah, berapa sebulan Yana nak duit belanja untuk Yana, abah bank in setiap bulan asalkan jangan biar cucu abah tak terurus macam hari ini.”  Datuk Maarof memberi jalan agar Aryana tidak perlu susah-susah lagi nak fikir untuk mencari kerja. 
“Ehh…Abah nih…”  Aryana tersipu malu.  Ini sudah kali kedua abah memberi tawaran lebih kurang sama macam ni.  Aryana tidak mahu membebankan abah.  Buatlah tiba-tiba Ilham berkahwin dengan perempuan lain, takkanlah dia nak jugak harap abah hulur duit pada dia tiap-tiap bulan.  Tak boleh…Tak boleh….
Datuk Maarof memandang ke dalam mata redup menantunya itu.  “Abah serius nih.  Abah tak sanggup tengok menantu abah susah payah ke hulu ke hilir mencari kerja.  Suruh kerja dengan abah tak mahu.”  Ujar Datuk Maarof. 
“Haah Yana.  Cakap ajer dengan abah kamu ni.  Yana nak berapa untuk belanja hidup Yana.”  Sampuk Datin Rokiah pula. 
“Maa…”  Keluh Aryana.
“Yana…Kalau Yana hormatkan abah, sayangkan abah macam abah kandung Yana tolong dengar cakap abah.” 
Aryana mengetap bibir.  Terasa cair dengan pujukan abah.  Kenapalah Ilham tak macam abah….
“Okey macam ni abah, Yana janji esok kalau Yana masih lagi tak dapat jugak kerja Yana akan ikut cakap abah.  Yana akan jadi suri rumah dan jaga anak-anak Yana.  Tapi Yana takkan mintak duit abah sebab Yana tahu Abang Am tetap akan bagi duit belanja untuk Yana jugak.”  Ujar Yana selepas puas berfikir untuk menyusun ayat agar mertuanya itu tidak terasa hati dengan penolakkan untuk kali kedua ini.
“Tengok tu!  Nak jugak tawar menawar.”  Datin Rokiah Kamsan mula membebel.
“Abah…Mama…Please….”  Aryana pantas memotong.  Dia buat muka simpati agar abah dan mama boleh faham keadaan dia sekarang ini. 
Setelah berfikir dalam sepuluh minit akhirnya Datuk Maarof mengangguk setuju.  “Okey.  Abah pegang kata-kata Yana.  Esok cubaan terakhir.”  Ujarnya.
Aryana hanya senyum dalam terpaksa.  Semoga esok dia akan berjaya!

Semoga terhibur!!!

Salam sayang,
Eila

10 comments:

eija said...

moga2 yana dpt kje lps 2 jupe plk bos hansem.. biar rsakn kt ilham..

iyads said...

Yela..Ilham tu ego n sombong sgt..biar dia rasa..harap yana dpt kerja n start back from '0'..hehe..

Aziela said...

Chop!! Diorang bercerai sebab apa yer? Akak tak jumpa la cari... Ilham main perempuan yg kat gym tu yer? Sebab apa? Sebab Yana lepas bersalin, body lari sikit, Ilham x suka yer?

Ker, Ilham dah bosan?

Okeh, akak suka Yana tak patah semangat. Tapi kannn....kalau dia jadi suri rumah, dapat monthly allowance, dia still boleh ada career apa. Dia boleh buat business online kecil-kecilan. Mesti meningkat maju kan... Dia pun pandai masak...ada banyak skill apa Yana ni. Nak buat freelance company secretary pun boleh. Hmmm...Yana kena survey lagi options dia akak rasa.

areila sahimi said...

eija, iyads, kak aziela,

terima kasih sebab komen.

ada sebab kenapa diorang boleh bercerai. (nak tahu sebab apa kena habiskan part 1 dulu)

ilham dengan yana masing-masing ada kelemahan. kalau Ilham dengan mata keranjang yg susah nak hilang, Yana pun ada kelemahan jugak. Yana perempuan biasa, dia memang isteri yang baik, tapi belum taraf bidadari....

yg pasti diorang boleh berbaik lepas berpisah sebab anak2... hikhikhik...

Anonymous said...

Sokong!!

Anonymous said...

Yana kuat membebel. Bab urus rumah n anak2 dh ok. Tang satu tu je kena kurangkn sikit

Anonymous said...

dah abih baca bab 1...tp tak jumpa plak naper diaorg berpisah...
tak sabar tunggu besok...
mintak2 yana dapat kerja...

areila sahimi said...

Anon,

Part 1 memang sengaja tidak upload sampai habis. :P

ngeee...jahatnyer titewww kan!! :P

Fiesha Ibrahim said...

sedih sbenarnya bila baca smbgn yana-ilham ni. smpaikn tetfiki2 berhari2 knpla cik writer g smbg mcm ni. apa pn yana truskn hidup smga bjaya dpt kerjabg ilham jeles pla

Fiesha Ibrahim said...

sedih sbenarnya bila baca smbgn yana-ilham ni. smpaikn tetfiki2 berhari2 knpla cik writer g smbg mcm ni. apa pn yana truskn hidup smga bjaya dpt kerjabg ilham jeles pla